Saina Nehwal Pertanyakan Keamanan Gelaran Piala Thomas dan Uber

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 15 Sep 2020, 05:00 WIB
Saina Nehwal Pertanyakan Keamanan Piala Thomas-Uber

Saina Nehwal/[Foto:Times of India]

Berita Badminton: Mantan pemain tunggal putri peringkat 1 dunia, Saina Nehwal pada hari Minggu (13/9) menyuarakan keprihatinan tentang waktu Piala Thomas dan Uber bulan depan, menanyakan apakah aman untuk melanjutkannya di tengah pandemi yang mengamuk.

Saina Nehwal mencuit kekhawatirannya setelah penarikan tujuh negara dari turnamen karena meningkatnya kasus COVID-19 di seluruh dunia.

"7 negara telah mengundurkan diri dari turnamen karena pandemi. Apakah cukup aman untuk mengadakan turnamen (Piala Thomas dan Uber 2020) selama ini?" katanya dalam cuitan di Twitter.

Dijadwalkan akan diadakan di Denmark pada 3 hingga 11 Oktober, Piala Thomas dan Uber akan menandai dimulainya kembali kompetisi bulu tangkis internasional setelah terhenti pada bulan Maret karena virus yang ditakuti.

Negara yang telah menarik diri kejuaraan beregu paling bergengsi di dunia itu antara lain adalah Korea Selatan, Thailand, Indonesia, Australia, Taiwan, Singapura dan Hongkong.

Persiapan India untuk kejuaraan tersebut juga dilanda pandemi. Sebuah kamp persiapan yang diusulkan di Hyderabad harus dibatalkan setelah para pemain menolak untuk menerima ketentuan karantina yang ditetapkan oleh Otoritas Olahraga India (SAI).

Tantangan India akan dipelopori oleh juara dunia, PV Sindhu, yang awalnya mengundurkan diri dengan alasan pribadi tetapi diyakinkan untuk membalikkan keputusannya oleh federasi.

Namun, peraih medali perunggu Kejuaraan Dunia, Sai Praneeth B memutuskan untuk absen karena cedera lutut.

Federasi Badminton Dunia (BWF), yang telah berulang kali mengubah kalender internasional karena pandemi, mengatakan bahwa tim peserta dari berbagai negara tidak perlu menjalani karantina terlebih dahulu setelah mendarat di Denmark jika mereka memiliki laporan tes COVID-19 negatif.

Artikel Tag: saina nehwal, Piala Thomas 2020, Piala Uber 2020, Pandemi Covid-19

452  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini