Pujian Para Pelatih Untuk Anmol Kharb, Pahlawan India di Kejuaraan Asia

Penulis: Yusuf Efendi
Rabu 21 Feb 2024, 15:00 WIB
Pujian Para Pelatih Untuk Anmol Kharb, Pahlawan India di Kejuaraan Beregu Asia

Anmol Kharb/[Foto:Sporstars]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Anmol Kharb mungkin tidak mengetahuinya, namun pada tahun 2017, ketika Devender Kharab dan sekelompok tetangganya berkumpul untuk membangun lapangan bulutangkis semen di kompleks perumahan mereka di Sektor 16 Faridabad, dia menyusun langkah pertama dalam serangkaian acara yang pada akhirnya akan melihat putrinya yang berusia 17 tahun, Anmol, membawa India meraih gelar Kejuaraan Beregu Asia pertama mereka.

India menyamakan kedudukan 2-2 melawan Thailand di final sebelum Anmol Kharb menghancurkan peringkat 45 Dunia Pornpicha Choeikeewong, yang mendorong pelatih nasional Pullela Gopichand untuk memeluknya dan rekan satu timnya mengangkatnya tinggi-tinggi di tengah sorak-sorai.

Kemenangan tersebut adalah kemenangan ketiga berturut-turut Anmol atas lawannya yang berperingkat jauh lebih tinggi di Kejuaraan Asia, ia sebelumnya mengalahkan pemain peringkat 149 Dunia dari Tiongkok, Wu Luo Yu, 22-20, 14-21, dan 21-18 di babak penyisihan grup, dan kemudian memastikan kemenangan India di semifinal atas Jepang dengan mengalahkan peringkat 29 Dunia Natsuki Nidaira. Kedua kemenangan tersebut akan menjadi kemenangan penentu di pertandingan masing-masing.

Gopi Chand memuji pemain termuda dan, di peringkat 472 dunia, anggota tim India dengan peringkat terendah.

“Untuk menerima tekanan dan menunjukkan keberanian seperti itu, itu sangat menyegarkan. Dia tidak takut. Jenis pukulan yang dia mainkan, muncul secara alami dalam dirinya. Dia membaca permainan dengan baik, Anda bisa melihat kecerdasannya. Dia bermain dengan indah,” kata Gopichand.

"Memang benar, karena ia dengan mudahnya menandingi lawan-lawannya yang lebih tua dan berperingkat lebih tinggi, dan ketika ia dibandingkan dengan para pendahulunya yang terkenal seperti rekan senegaranya Saina Nehwal, nampaknya tingkat elit bulutangkis ini cocok untuk pemain berusia 17 tahun itu. Namun bulu tangkis datang ke Kharb secara kebetulan."

Meskipun lapangan tersebut ditujukan untuk putranya, Anmol, yang saat itu hanya berusia 10 tahun, tertarik pada olahraga ini.

“Dia sangat kecil tapi dia tidak akan membiarkan orang lain bermain di lapangan sampai dia pertama kali mendapatkan permainan. Dan pada usia itu kami semua memanjakannya,” kenang Devender.

Namun, ia segera menyadari bahwa minat Anmol terhadap olahraga ini tidak hanya sekedar sesaat. “Ada pepatah dalam bahasa Hindi Pooth ke paon palne me dikhaye . (Masa depan seseorang dapat ditentukan oleh tindakan mereka saat ini)

"Saya mencari-cari kelas pelatihan yang bisa diikutinya. Mungkin ada seratus anak bersamanya, namun pelatih pertamanya memberi tahu dia setelah beberapa sesi bahwa dia akan melangkah lebih jauh dari itu. semuanya,” kenang Devender.

Dari segi hasil, belum terlihat jelas bahwa Anmol Kharb akan melakukan sejauh yang dia lakukan. Pada kejuaraan negara bagian pertamanya, dia mencapai final tetapi dia kalah di perempat final nasional U-13 pertamanya pada tahun yang sama.

Tahun berikutnya, dia kalah di tingkat nasional U-15 dari pemain nomor 1 India Samayra Pawar. Ini bukanlah hasil yang membuat dia atau ayahnya khawatir.

“Saat itu dia masih sangat kecil. Dia bersaing dengan gadis-gadis yang dua tahun lebih tua darinya. Namun meski kalah, dia tidak pernah berkecil hati. Aku selalu melihatnya tersenyum. Dia berteman dan bergaul dengan gadis-gadis dari seluruh negara bagian. Setelah sebuah turnamen, saya ingin membawanya pulang, dan saya akan menemukannya mengobrol dengan lawannya,” katanya.

Anmol Kharb akan mendapatkan musim terobosannya menjelang akhir tahun 2021 ketika ia akhirnya menjadi juara U-15.

“Saat itulah dia benar-benar mulai mencapai masa pertumbuhannya. Dia selalu sangat cepat, tapi sekarang dia akhirnya bisa mencapai angkutan yang sebelumnya tidak bisa dia lakukan,” kata Devender.

Saat itulah Anmol Kharb mulai serius dengan pelatihannya.

“Meskipun dia sangat bagus dalam studinya, dia memutuskan untuk mengambil jalur non sains. Dia juga memindahkan pusat pelatihannya,” kata Devender.

Anmol Kharb sekarang berlatih di Noida di bawah pelatih Kusum Singh, yang pernah sezaman dengan Saina Nehwal. Ibunya, Rajbala, melakukan perjalanan tiga jam bersamanya setiap hari dari rumahnya di Faridabad. Namun, pelatihannya tidak terbatas pada pelatihan bulutangkis saja.

“Kami dari Haryana jadi kami punya beberapa cara tradisional untuk mempersiapkannya. Dia minum banyak susu dan makan roti halwa dan bajra untuk kekuatan. Namun kami juga mempunyai beberapa metode yang menurut orang berbeda. Setiap pagi, Anmol bangun jam 5 pagi dan menuju ke taman tempat mantan petinju internasional mengikuti kelas latihan fisik. Dia salah satu dari sekitar 40 anak tapi dia satu-satunya pemain bulutangkis. Ide ini berasal dari ibunya karena dia merasa Anmol perlu memiliki kekuatan seperti itu dalam permainannya,” kata Devender. "

"Ini tidak biasa, tapi tidak ada keraguan bahwa ini berhasil. Jika pelatihnya pernah bertanding melawan Nehwal, Anmol, yang mengidolakan rekan satu negaranya, meniru prestasinya dengan memenangkan kejuaraan nasional tahun lalu."

Namun, gelar nasionalnya tidak akan berarti apa-apa jika dibandingkan dengan gelar Asia yang ia bantu raih untuk India. Meskipun ini merupakan pencapaian bersejarah, Pastor Devender, yang pernah melakukan perjalanan ke Malaysia, tempat ia menonton dari tribun, mengatakan ia tidak berharap Anmol akan berubah banyak.

“Dia selalu menjadi gadis yang sangat bahagia dan beruntung. Dia selalu membuat lelucon. Seperti saat dia kembali dari latihannya, dia akan datang dari gerbang belakang lalu memelukku dari belakang hanya untuk menakutiku. Bahkan ketika dia memenangkan pertandingan atau turnamen, dia akan mengharapkan hadiah seperti makanan dari restoran. Tapi secara khusus dia akan meminta es krim coklat. Karena itu adalah sesuatu yang secara umum dia tidak boleh makan,” katanya.

Dengan emas bersejarah tim Asia di lehernya, tawar-menawar Anmol dari posisi yang kuat kali ini.

“Anda tidak bisa mengatakan tidak setelah kemenangan seperti ini,” jelas Devender.

Artikel Tag: Anmol Kharb, India, Kejuaraan Beregu Asia 2024

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/pujian-para-pelatih-untuk-anmol-kharb-pahlawan-india-di-kejuaraan-asia
765  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini