Priyanshu Rajawat Diprediksi Jadi The Next Pullela Gopichand

Penulis: Yusuf Efendi
Senin 10 Apr 2023, 15:15 WIB
Priyanshu Rajawat Diprediksi Jadi The Next Pullela Gopichand

Priyanshu Rajawat/[Foto:Times of India]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Priyanshu Rajawat muncul sebagai pemenang di Orleans Masters 2023 dengan kemenangan berjuang keras melawan Magnus Johannesen dari Denmark 21-15, 19-21 dan 21-16.

Ini adalah gelar Super 300 pertama bagi pemain berusia 21 tahun itu. Sebelumnya, dia memenangkan Super-100 dan juga menjadi bagian dari skuad India yang memenangkan Piala Thomas.

Mendirikan akademi di seluruh India membantu kepala pelatih Pullela Gopichand menggali bakat seperti Priyanshu. Satu dekade yang lalu dia membawa Priyanshu dari Gwalior ke Hyderabad dan mulai berfokus pada anak berusia 11 tahun itu.

Bahkan setelah pelatih Indonesia Agus Santoso dipekerjakan untuk melatih para pemain tunggal, Gopichand mempertahankan Priyanshu Rajawat bersamanya dan mengasah keterampilannya, seperti yang dia lakukan dengan Saina Nehwal, PV Sindhu dan Kidambi Srikanth.

Pelatih kepala menaruh banyak harapan pada anak muda dari Madhya Pradesh ini dan merasa senang setelah muridnya memenangkan gelar besar pertama di luar negeri. Naluri menyerang yang ditunjukkan anak muda itu mengingatkan salah satu dari Srikanth, Sindhu dan Prannoy. Meskipun masih terlalu dini untuk berbicara banyak tentang dia, mereka yang menontonnya bermain melihat semacam ledakan dalam dirinya.

Gopichand mengatakan bahwa Priyanshu menunjukkan tanda-tanda kualitas.

"Ini kemenangan yang bagus untuknya. Dia masih muda dan dia bermain bagus tidak hanya di turnamen ini tetapi juga di beberapa turnamen terakhir. Dia mulai menunjukkan tanda-tanda kualitas yang sangat bagus untuk bulu tangkis India. Dia memiliki potensi untuk menjadi benar-benar di sana," kata Gopichand, menambahkan bahwa Priyanshu harus meluncurkan dirinya dari sini.

"Dia memiliki kekuatan, kecepatan, pukulan dan juga kecerdasan untuk mundur. Dia memiliki semua kualitas dan menjadikan kemenangan ini sebagai satu langkah besar untuk maju," tambahnya.

Di final di Prancis, Priyanshu memulai dengan gaya yang dominan. Membumbui lapangan lawan dengan serangkaian smash, Priyanshu merebut game pertama tanpa banyak berkeringat.

Namun, dengan Magnus memperketat pertahanan dan penyimpangan di sisi lain lapangan tidak membantunya, Priyanshu mulai membuat kesalahan. Dia bergegas mengejar pemenang dan kehilangan poin. Dia melakukan 19 kesalahan sendiri dan kalah dalam permainan.

Pelatih Anil, yang membimbing Priyanshu dari sisi lapangan, menyuruh Priyanshu memainkan permainan menunggu.

"Saya mengatakan kepadanya untuk tidak mengejar pemenang sampai dia memainkan setidaknya enam hingga tujuh pukulan. Magnus mencoba menggoda dia dan saya memperingatkan Priyanshu tentang hal itu," kata Anil kepada ToI dari Orleans.

Priyanshu Rajawat mengubah pendekatannya sepenuhnya dan memainkan permainan menunggu dan melawan rivalnya dalam reli-reli panjang. Pada 8-7 di set penentuan, para pemain terlibat dalam reli 54 pukulan, terpanjang dalam pertandingan.

Mengetuk kok dengan presisi dan mengendalikan net, Priyanshu menggunakan smash, senjata terbesarnya, hanya sesekali. Dia mengambil servis lebih awal dan memberi dirinya banyak waktu untuk mengalahkan lawannya. Dia segera memimpin 17-11 dan tidak pernah melihat ke belakang.

Saat dia memenangkan poin terakhir, dia mengangkat tangannya ke udara dan merayakannya.

"Saya sangat senang memenangkan gelar besar dalam karir saya. Saya berterima kasih kepada semua orang yang mendukung saya," kata Priyanshu.

Artikel Tag: Priyanshu Rajawat, Pullela Gopichand

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/priyanshu-rajawat-diprediksi-jadi-the-next-pullela-gopichand
1238  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini