Perjalanan Li Junhui/Liu Yuchen Jadi Salah Satu Ganda Putra Top Dunia

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 05 Okt 2021, 08:30 WIB
Perjalanan Li Junhui/Liu Yuchen Jadi Salah Satu Ganda Putra Top Dunia

Li Junhui-Liu Yuchen/[Foto:AFP]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Li Junhui/Liu Yuchen adalah pasangan ganda putra China yang saat ini menduduki peringkat 4 dunia BWF. Keduanya pada usia 26 tahun, Li memiliki kemenangan karir dari 284 pertandingan sementara Liu pada 331 pertandingan menunjukkan dominasi luar biasa mereka di lapangan. Baru-baru ini pasangan tersebut berlaga di Olimpiade Tokyo 2020 dan membawa pulang medali perak dan kedua pemain tersebut merupakan bagian dari tim nasional yang memenangkan Asian Games 2018, Piala Thomas 2018, dan Piala Sudirman 2019. Melihat kesuksesan mereka, mereka benar-benar salah satu pemain terbaik Asia! 

Li Junhui/Liu Yuchen telah dipasangkan bersama untuk waktu yang sangat lama. Pada awal 2012, bersama-sama, mereka menemukan kesuksesan di awal karir bulu tangkis mereka, memenangkan medali emas di Kejuaraan Dunia Junior BWF dan Kejuaraan Junior Asia melawan rekan senegaranya, Huang Kaixiang/Zheng Siwei dua kali. Untungnya, kemenangan di nomor ganda putra ini berlanjut dalam karir bulu tangkis senior mereka. Tahun berikutnya, melihat duo mencapai medali perak di Asian Championships dan Chinese Taipei Open, sekaligus menambah satu lagi medali emas di India Grand Prix Gold. 

Namun, jika Anda berpikir bahwa kesuksesan mereka hanya akan stagnan di sini, Anda salah. Pada tahun 2015, mereka mencapai prestasi yang lebih besar dari tahun sebelumnya. Pasangan China ini memenangkan beberapa medali emas di China Masters, AS, Kanada, dan Vietnam Open. Kemenangan demi kemenangan tak henti-hentinya dilakukan pasangan ganda putra ini. Tahun berikutnya Li Junhui dan Liu Yuchen memenangkan Japan dan Chinese Taipei Open dan menjadi runner-up di Korea Open dan Kejuaraan Asia. Namun perak dari Kejuaraan Asia itu dengan cepat berubah menjadi emas ketika mereka akhirnya memenangkan medali emas di turnamen tersebut setelah mengalahkan pasangan Tiongkok Wang Yilyu/Huang Kaixiang 21–14 dan 21–12.

Pada tahun 2018, Li Junhui dan Liu Yuchen melanjutkan kesuksesan mereka dengan memenangkan Kejuaraan Dunia di Nanjing melawan pasangan Jepang, Keigo Sonoda/Takeshi Kamura 21–12 dan 21–19. Ini adalah gelar Kejuaraan Dunia pertama mereka di level senior. Selain sukses sebagai pasangan ganda, keduanya juga berperan penting dalam membantu timnas China meraih gelar juara. 

Pada 2018 mereka adalah bagian dari tim yang membantu China memenangkan Asian Games 2018 dan Piala Thomas 2018. Sebuah pencapaian luar biasa bagi Li Junhui dan Liu Yuchen karena mereka membawa kebanggaan bagi negara mereka. Pada tahun 2019 mereka terus sukses dengan Tim China saat mereka memenangkan gelar Piala Sudirman pertama mereka. 

Tapi tahun ini, di mana mereka membuat sejarah yang lebih besar. Setelah menunda Olimpiade selama satu tahun karena Pandemi COVID-19, Olimpiade Musim Panas akhirnya diadakan di Tokyo pada Juli hingga Agustus ini. Li Junhui/Liu Yuchen bekerja dan berjuang keras untuk mencapai final dan pada akhirnya menjadi peraih medali perak Olimpiade setelah bersaing dengan pasangan China Taipei Lee Yang/Wang Chi-lin. Ini adalah kemenangan Olimpiade pertama mereka, momen bersejarah bagi mereka berdua.

Selama beberapa tahun terakhir, Li Junhui dan Liu Yuchen telah mendominasi permainan dan telah mencapai ketinggian yang luar biasa. Namun hanya karena mereka telah berhasil, tidak berarti mereka akan melambat. Bahkan, kami mengharapkan mereka untuk melanjutkan jalan kesuksesan mereka tahun ini dan tahun-tahun berikutnya. Kami akan terus mendukung mereka dalam perjalanan bulu tangkis mereka!

Artikel Tag: Li Junhui, Liu Yuchen, China

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/perjalanan-li-junhuiliu-yuchen-jadi-salah-satu-ganda-putra-top-dunia
2820  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini