Pengakuan! Legenda Bulu Tangkis Ini Ungkap Bahwa Orang Tua Yang Jadi Kunci Kesuksesannya

Penulis: Yusuf Efendi
Rabu 29 Apr 2020, 20:10 WIB
Pengakuan! Legenda Bulu Tangkis Ini Ungkap Bahwa Orang Tua Yang Jadi Kunci Kesuksesannya

Rashid Sidek/[Foto:Thestar]

Berita Badminton : Legenda bulu tangkis, Rashid Sidek dapat dengan mudah menjadi yang termuda dari lima bersaudara Sidek yang paling hebat. Tetapi Rashid tidak dimanja atau dimanjakan. Sebaliknya, ia bekerja sekeras saudara-saudaranya, Misbun, Jalani, Razif dan Rahman untuk mencatat nama untuk dirinya sendiri di bulu tangkis.

Dan Olympian itu berterima kasih kepada keluarganya, termasuk orang tua almarhum Datuk Mohd Sidek Kamar dan ibu Rukinah, karena menanamkan nilai-nilai baik dalam dirinya yang menjadi fondasi kariernya yang sukses.

“Saya bekerja keras sejak kecil. Ayah saya melatih kami. Apa pun yang dilakukan kakak-kakak saya, saya juga melakukannya,” kata Rashid mengawali.

Pelatihan termasuk bangun pagi jam 5 pagi untuk jogging setiap hari dan latihan di lapangan bulu tangkis yang berdekatan dengan rumah mereka.

Mereka juga diharuskan berlari sejauh 10 km dari rumah mereka di tepi jalan dari Kampung Kanchong Darat di Banting ke Morib selama akhir pekan. Dan itu akan berakhir dengan berenang di pantai bersama keluarganya.

“Ayah kami menyuruh kami terus berlari untuk menguatkan kaki kami. Saya kira, dia memiliki visi sangat awal sehingga semua putranya sukses, jadi, dia mendukung kami sepanjang waktu," katanya.

“Ibuku akan memastikan bahwa kami memiliki setengah telur rebus setiap hari di pagi hari dan susu di malam hari. Bahkan pada hari-hari ketika saya tertidur, ibuku akan membangunkanku untuk menghabiskan susu."

“Beberapa orang di kampung saya biasa melihat kami dengan mata kritis. Mereka tidak bisa mengerti mengapa kami menghabiskan lebih banyak waktu untuk bulu tangkis daripada belajar. Selama berjam-jam, kami akan berada di lapangan dan secara alami, kebanyakan dari kami tidak memiliki nilai bagus di sekolah," dia tertawa.

Misbun, Jalani dan Razif meninggalkan rumah lebih awal ke Victoria Institution, karena sekolah itu dulu merupakan markas untuk pelatihan tim nasional.

Dua dari guru mereka, Shuib Kassa adalah sekretaris Federasi Badminton Malaysia (BAM) sementara almarhum Khoo Teng Joon adalah pelatih pencari bakat.

“Saya tertinggal dengan Rahman. Saya berusia sembilan tahun ketika saya pertama kali memenangkan gelar bulu tangkis di Sekolah Dasar Sri Langat. Itu gelar ganda dengan Rahman. Saya sudah menjadi juara tunggal U-12 pada 1980,” katanya.

Pada usia 15, Rashid bergabung dengan saudara-saudaranya (1981-1985), dan mengamankan Yonex sebagai sponsornya. Pada usia 18, ia sudah bersama saudara-saudaranya di tim nasional.

“Pada 1981, saya ingat Misbun mengalahkan Lim Swie King di Piala Thomas. Setelah menang, ia mengubah gaya rambutnya menjadi penampilan mohawk yang terkenal. Semua orang membicarakannya. Gaya rambut itu adalah satu-satunya hal yang saya tidak coba tiru,” jelasnya.

“Menjadi salah satu yang termuda di tim nasional juga memiliki kelebihan. Saya belajar banyak dari pemain yang lebih berpengalaman."

“Saya dan saudara-saudara lelaki saya menjaga rutinitas yang diajarkan di rumah, saya masih bangun jam 5 pagi untuk berlari. Kami selalu melakukan ekstra dari yang lain di tim nasional. Saat ini, pemain muda kami memberi alasan untuk tidak melakukan lebih banyak dan ada banyak gangguan," komentar Rashid mengenai mental para pemain muda saat ini.

Artikel Tag: rashid sidek, Misbun Sidek, Jalani Sidek, bam

1521  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini