Mengenang Legenda Bulu Tangkis indonesia Yang Sukses di Dutch Open 2012

Penulis: Yusuf Efendi
Kamis 08 Okt 2020, 00:00 WIB
Mengenang Hasil bulu tangkis Dutch Open 2012, Markis Kido-Alvent Yulianto Menang

Markis Kido-Alvent Yulianto/[Foto:PBSI]

Berita Badminton : Minggu ini Dutch Open seharusnya berlangsung. Karena situasi Covid-19, turnamen telah dibatalkan, dan alih-alih meliput turnamen secara langsung, Bulu tangkis Eropa melihat kembali edisi turnamen sebelumnya. Hari ini kita akan melihat edisi 2012 yang menampilkan pemenangnya Kristina Gavnholt serta ada legenda ganda putra Indonesia, Markis Kido/Alvent Yulianto.

Ini adalah tahun 2012 bulan Oktober, dunia bulu tangkis masih menikmati gemerlapnya Olimpiade London dan Dutch Open sedang berlangsung. Bergabunglah dengan Badminton Europe saat kita melakukan perjalanan ke masa lalu bersama Kristina Gavnholt yang memiliki kenangan indah tentangnya.

"Yang pasti Dutch Open 2012 memiliki tempat yang sangat besar di hati saya. Dutch Open selalu menjadi salah satu turnamen favorit saya. Orang-orang yang ramah, level tinggi dan kondisi bagus," kata Gabnholt.

Kristina Gavnholt memenangkan Kejuaraan Bulu tangkis Ceko Internasional 2011, dan pada Januari 2012 dia menjadi runner up di Swedia Internasional. Meski seperti yang dia jelaskan, persiapannya menghadapi turnamen itu tidak ideal.

"Saya mengalami periode yang sangat sulit hingga turnamen, di mana saya telah berlatih dengan sangat baik tetapi saya merasa hasil saya tidak datang. Saya sedikit kesulitan. Jadi, pola pikir saya untuk turnamen ini sebenarnya adalah mencoba bersenang-senang dan menikmati bulu tangkis. Saya tidak tahu apakah itu X Factor, tetapi saya merasa sangat nyaman di lapangan pada turnamen itu dan setelah setiap pertandingan, saya merasa lebih baik dan lebih baik," ungkapnya.

Kristina Gavnholt diunggulkan ketiga untuk Dutch Open, di belakang juara Internasional Bulgaria pekan lalu, Linda Zetchiri dan favorit kuat tuan rumah, juara bertahan dan Juara Eropa 2002, Yao Jie.

Dalam dua putaran pembukaannya, pemain nomor satu Ceko itu harus menghadapi dua Sarah dari Inggris, Sarah Milne dan kemudian Sarah Walker. Dia menyelesaikan dua rintangan pertama ini dalam dua kemenangan pertandingan beruntun. Setelah ini, dia mengetahui bahwa benih nomor satu dan dua telah keluar.

Zetchiri terpaksa pensiun di akhir pertandingan melawan Nicole Schaller dari Swiss, dan Yao Jie mengalami kekalahan mengejutkan dari rekan senegaranya Patty Stolzenbach, 21-15, 21-18.

Mungkin menangkap Yao yang kedinginan di ronde pertama. Kristina Gavnholt menghadapi pemain Swiss Sabrina Jaquet di perempat final yang merupakan pertemuan pertama mereka. Melawan beberapa tekanan di akhir pertandingan di game pembukaan, dia mampu mengatur ritme permainannya untuk mengamankan kemenangan 21-19, 21-14.

Ini merupakan pertandingan semifinal dengan Stolzenbach, yang baru saja menjalani pertandingan tiga pertandingan melawan unggulan delapan, Karina Jorgensen dari Denmark.

Mungkin fakta bahwa Gavnholt mampu menyelesaikan pertandingannya dalam dua pertandingan yang dimainkan untuk keuntungannya. Di semifinal, untuk kedua pertandingan dia lebih lambat di luar blok daripada Stolzenbach, bagaimanapun, mampu mengayunkan momentum untuk menguntungkannya, menang 21-15, 21-18. Mengingat momen ini, kata Gavnholt.

"Mencapai final adalah hal besar dan final pertama di level Grand Prix bagi saya."

Seperti yang dia sebutkan, ini adalah peningkatan level untuknya dan dia mencapai final dalam game langsung. Akibatnya, dia harus memberikan sampel doping tepat setelah semifinal Sabtu malam. Ini sendiri menjadi momen yang tak terlupakan baginya saat dia menjelaskan.

"Saya tidak bisa kencing berjam-jam setelahnya. Saya pikir saya memainkan pertandingan terakhir, dan semua orang telah meninggalkan arena. Itu hanya staf anti-doping, saya dan pelatih saya, dan satu orang dari turnamen, yang menunggu saya untuk kencing. Itu lucu sekarang, tapi dalam situasinya, saya pikir kita semua hanya ingin pulang," ungkap Gavnholt.

"Dan karena aku minum begitu banyak air setelahnya, aku akhirnya harus pergi ke kamar mandi sepanjang malam."

Sementara itu di sektor ganda putra, legenda hidup ganda putra Indonesia, Markis Kido/Alvent Yulianto menjadi satu-satunya pemain non Eropa yang menjadi pemenang di Dutch Open 2012.

Ini menjadi gelar pertama bagi kedua pemain yang belum lama berpasangan. Ditahun itu, Markis Kido memutuskan berpisah dengan Hendra Setiawan yang dipanggil kembali bergabung Pelatnas. Sedangkan Alvent Yulianto berpisah dengan Hendra Aprida Gunawan yang kala itu berpasangan dengan Yonathan Suryatama Dasuki.

Pemenang Dutch Open 2012:

MS - Eric Pang (Belanda)

WS - Kristina Gavnholt (Ceko)

MD - Markus Kido / Alvent Yulianto (Indonesja)

WD - Selena Piek / Eefje Muskens (Belanda)

XD - Mads Pieler Kolding / Kamilla Rytter Juhl (DEN)

Artikel Tag: Dutch Open, Kristina Gavnholt, markis kido, Alvent Yulianto

836  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini