Mengenal Sejarah Evolusi Sistem Penilaian Bulu Tangkis

Penulis: Yusuf Efendi
Rabu 02 Des 2020, 01:00 WIB
Mengenal Sejarah Evolusi Sistem Penilaian Bulu Tangkis

Bulu Tangkis/[Foto:AFP]

Berita Badminton: Bulu tangkis, sama seperti olahraga lainnya, telah mengalami serangkaian perubahan sistem penilaian selama bertahun-tahun. Ini adalah hasil dari evolusi terus-menerus dari permainan, orang-orang, budaya, dan masyarakat tempat kita tinggal. Semua hal ini memengaruhi cara olahraga berkembang.

Skor bulu tangkis yang kita kenal sekarang, tidak sama dengan 20 tahun lalu, bahkan lebih dari 100 tahun yang lalu. Itu telah melalui pergeseran dengan perubahan zaman. Mari kita lihat sekilas sejarah sistem penilaian bulu tangkis.

Awal mula Ketika bulu tangkis pertama kali diciptakan pada akhir tahun 1800-an, sekitar tahun 1870-an di India, sistem penilaian juga diciptakan. Di sini, sistem 15 poin diperkenalkan ke olahraga yang baru dibuat bersama dengan semua peraturannya.

Sistem 15 poin untuk putra memiliki 15 poin per set di 3 poin terbaik. Sebaliknya, pemain putri bermain dalam sistem 11 poin, bukan 15 poin penuh. Untuk memulai, servis pertama ditentukan oleh "lemparan koin".

Dalam pertandingan tunggal, jika server kehilangan reli, servis akan dialihkan ke lawan. Jika server memenangkan reli, skor mereka meningkat satu poin. Di nomor ganda, jika server kehilangan reli, servis akan diberikan kepada rekan mereka, memberi tim kesempatan kedua untuk mendapatkan poin (server kedua). Jika mereka kalah lagi, itu kemudian dipindahkan ke sisi yang berlawanan. Jika mereka menang, mereka mendapatkan satu poin.

Aturan yang paling menarik bagaimanapun, adalah ketika sebuah pertandingan mencapai 13 sama dalam permainan 15 poin. Jika pemain yang mencapai 13 poin terlebih dahulu, mereka memiliki opsi untuk "mengatur" permainan atau menang dengan bermain 15. Jika mereka memilih untuk "mengatur" maka garis skor kembali ke 0-0 dan siapa pun yang mendapat 5 poin terlebih dahulu menang.

Jika skornya 14 sama, maka pemain pertama yang mencapai 14 juga akan memiliki kesempatan untuk "mengatur" atau bermain melalui 15 poin.

Perubahan

Sistem 15 poin digunakan untuk waktu yang sangat lama. Namun, ada perubahan pada tahun 2002. Karena olahraga ini semakin populer di seluruh dunia, waktu pertandingan menjadi perhatian Federasi Badminton Dunia (BWF), terutama jika menyangkut daya tarik global olahraga tersebut. Karena itu, mereka mengubahnya menjadi permainan 'terbaik dari 5', di mana pemain yang mendapat 7 poin lebih dulu menang. Jika mencapai 6 sam, maka pemain dapat memilih untuk memainkan 8 atau 7 poin.

Sayangnya, bahkan dengan sistem baru ini, runtime tetap menjadi masalah. Sistem poin ini terakhir kali terlihat di Commonwealth Games 2002.

Masa Kini

Pada bulan Desember 2005, BWF mengubah sistem lagi untuk membantu mengontrol waktu berjalannya permainan dan daya tarik olahraga tersebut kepada dunia. Aturan 'service-over' telah dihapus dan ini secara drastis mengubah keseluruhan dinamika olahraga.

Sekarang mengadaptasi sistem 'reli poin' di mana pemenang reli akan mendapatkan satu poin terlepas dari siapa yang bertugas. Permainan meningkat menjadi 21 poin (terbaik 3 game) dan pertandingan tunggal putri sekarang memiliki aturan yang sama dengan pertandingan pemain putra. Dalam kasus 20-20, pemain pertama yang memimpin dengan 2 poin akan menang. Game bisa mencapai hingga 30 poin. Aturan tersebut resmi diadopsi BWF pada Agustus 2006, hingga sekarang.

Perubahan sistem poin merupakan tanda evolusi dalam bulu tangkis. Ada berbagai alasan untuk perubahan tersebut, mulai dari aspek fisik seperti kepraktisan dan kemudahan dalam berolahraga, hingga perubahan yang dilakukan berdasarkan peningkatan aksesibilitas bulu tangkis ke khalayak yang jauh lebih luas.

Selain itu, dari awalnya memiliki sistem penilaian yang berbeda dalam permainan pria dan wanita menjadi sama, hal ini menunjukkan adanya pergeseran dalam masyarakat dalam hal kesetaraan gender.

Aturan ini telah diganggu gugat dan dicoba, beberapa lebih sukses dari yang lain. Tapi perubahan ini selalu tentang menjadikan bulu tangkis, olahraga untuk semua orang.

Artikel Tag: Bulu tangkis, Sistem penilaian, BWF

1062  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini