Melihat Transformasi Kento Momota Pasca Kecelakaan di Malaysia

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 02 Jun 2020, 11:00 WIB
Melihat Transformasi Kento Momota Pasca Kecelakaan di Malaysia

Kento Momota Saat Menjalani Perawatan di Rumah Sakit Setelah Kecelakaan/[Foto:SinaSports]

Berita Badminton: Pada tanggal 27 September 2018, Kento Momota berhasil menduduki puncak tunggal putra dunia untuk pertama kalinya. Dan sekarang, ia telah duduk di posisi ini selama lebih dari satu setengah tahun.

Tahun lalu, ia memenangkan total 11 turnamen internasional, melampaui rekor idolanya, Lee Chong Wei dalam kemenangan terbanyak turnamen dalam satu musim. Dia adalah favorit untuk memenangkan medali emas tunggal putra di Olimpiade Tokyo, namun dia mengalami kecelakaan mobil di Malaysia pada bulan Januari, yang mengakibatkan fraktur orbital dan harus menjalani operasi.

Melihat kebelakang, Momota pernah dilarang oleh otoritas Jepang selama lebih dari setahun karena masalah perjudian ilegal, dan sekarang menghadapi bencana lagi di puncak karirnya. Pasang surut dalam hidup adalah hasratnya untuk terus bermain bulu tangkis dan kompetisi.

Pada hari kedua penyisihan grup Super Series Finals 2018, Momota tampaknya menjadi orang yang berbeda. Melawan bintang Denmark peringkat tiga dunia, Jan O Jorgensen pada saat itu, setelah kehilangan game pertama 20-22, Momota mengejar ketinggalan dan mengambil dua game berikutnya dengan 21-18 dan 21-12.

Pada hari ketiga, Momota mengalahkan pemain asal Indonesia, Tommy Sugiarto 23-21, 7-21, 21-15. Dua kemenangan dan satu kekalahan di babak penyisihan grup tidak buruk, tetapi Momota masih merindukan semifinal dengan kerugian kecil. Frustrasi? tidak ada! Momota saat ini penuh semangat juang.

Momota dulunya adalah pemain yang bermain lebih baik ketika dia bermain dengan penuh semangat, dan bermain lebih buruk ketika dia tidak melakukannya. Melalui Super Series Finals Dubai pada akhir 2014, ia awalnya berbakat dan atletis, dan ia telah berubah level psikologisnya menjadi lebih kuat.

Setelah menyingkirkan semua sifat egoisnya, Momota mereformasi semua pelatihan dan kebiasaan makan dari awal 2015.

"Sebelum itu, saya adalah tipe orang yang tidak ingin melakukan pelatihan, dan hanya melakukan pelatihan yang saya sukai. Artinya, saya selalu monoton. Tetapi saya menemukan bahwa ini tidak cukup. Jika tidak cukup Kebugaran fisik, Anda akan menanggung kesulitan dalam permainan," kata Momota kala itu.

Lebih dari empat tahun telah berlalu. Meskipun ia melewatkan Olimpiade Rio karena larangan itu, ia telah membuat prestasi luar biasa sejak suspensi dicabut. Musim 2019 telah memenangkan trofi kejuaraan yang luar biasa dengan 11 gelar, memecahkan rekor legenda bulu tangkis Malaysia, Lee Chong Wei dengan 10 kejuaraan di musim 2010.

"Dalam catatan itu, saya benar-benar melampaui pendahulu Lee Chong Wei, tetapi saya dan dia Kesenjangannya masih sangat besar. Kehadiran pemain senior seperti Chong Wei di dunia bulu tangkis sangat kuat, saya ingin menjadikannya sebagai tujuan hidup, catatan ini akan tetap di hati saya," tandasnya.

Ada dua jenis berita tentang Momota, yang pertama adalah keberaniannya sejak comeback, berapa banyak kemenangan beruntun, berapa banyak kejuaraan, yang lain adalah label yang mungkin tidak dapat dihapus yakni perjudian.

Momota ditangguhkan tanpa batas waktu pada bulan April 2016 karena mengunjungi perjudian ilegal. Sejak saat itu, Momota telah menerima "pengampunan" khusus dari Asosiasi Bulutangkis Jepang. Bukan hanya hukumannya berakhir lebih awal, tetapi hasilnya setelah comeback ini bahkan lebih mengejutkan. Dia telah mencapai puncak dunia tunggal putra setelah sembilan bulan dari nol poin. Pemain pertama asal Jepang yang memenangkan Kejuaraan Dunia dan dianggap sebagai pesaing paling kuat untuk Olimpiade Tokyo.

Sebelum suspensi, Momota kala itu menempati peringkat dua dunia.

"Ada banyak orang yang membandingkan saya dengan masa lalu dan saya sangat senang bisa melampaui diri saya di masa lalu," katanya.

Di Kejuaraan Dunia Junior 2012, Momota bersinar di panggung dunia untuk pertama kalinya, menjadi pemain Jepang pertama yang memenangkan Kejuaraan Dunia Junior. Pada bulan Mei 2014, sebagai tunggal kedua, ia berkontribusi untuk pertama kalinya bagi tim Jepang kala memenangkan kejuaraan Piala Thomas.

Tahun ini, Momota masih menebar ancaman dengan gelar pertamanya datang di turnamen Malaysia Masters Super 500. Namun, beberapa jam setelah mengangkat gelar, Momota mengalami kecelakaan di jalan tol menuju Bandara Internasional Kuala Lumpur saat kendaraan yang ditumpanginya menabrak sebuah truk yang membuatnya mengalami beberapa memar dan mendapatkan beberapa jahitan. 

Untungnya, setelah menyelesaikan operasi pada bulan Februari akibat mengalami penglihatan ganda, Momota sekarang pulih dengan baik dan diharapkan akan bergabung dengan tim nasional yang akan mengadakan pelatihan normal pada bulan ini.

Menurut laporan media Jepang, untuk memerangi pandemi Covid-19 yang masih berlangsung, Momota menyumbangkan 5 juta yen (sekitar 330.000 yuan) atau berkisar 386 juta rupiah kepada Asosiasi Medis Tokyo, yang merupakan 10% dari pendapatan bonusnya tahun lalu.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh perusahaan sponsor, Momota mengatakan:

"Saya telah memikirkan hal itu, selain membagikan masker dan berinteraksi dengan penggemar, apa yang bisa saya lakukan? Saya berharap dapat memberikan bantuan kepada pekerja medis, jadi saya menyumbang melalui Asosiasi Medis Tokyo. Saya akan terus melewati mimpi dan harapan melalui bulu tangkis," tegas Momota.

Menarik untuk melihat bagaimana kiprah Momota di turnamen ketika BWF membuka kembali kompetisi internasional pada bulan Agustus mendatang.

Artikel Tag: kento momota, Perjudian Ilegal, kecelakaan, olimpiade tokyo, kejuaraan dunia

995  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini