Media China Puji Transformasi Gregoria Mariska Yang Kini Jadi Andalan Indonesia

Penulis: Yusuf Efendi
Kamis 20 Jun 2024, 07:00 WIB
Media China Puji Transformasi Gregoria Mariska Yang Kini Jadi Andalan Indonesia

Gregoria Mariska Tunjung/[Foto:Weibo]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Dibandingkan dengan tim putra Indonesia yang sudah 14 kali menjuarai Piala Thomas, terakhir kali tim putri Indonesia mengangkat Piala Uber adalah 28 tahun lalu. Negeri Kepulauan Seribu yang menjadi olahraga nasional bulu tangkis memang terbilang kerdil jika dilihat dari jumlah tim putri.

Namun pada Piala Uber yang digelar di Chengdu Mei tahun ini, tim putri Merah Putih di luar dugaan berhasil melaju ke final. Alasan tim putri Indonesia bisa menjadi "kuda hitam" di Piala tahun ini tak lepas dari tumbuhnya tunggal putri nomor satu mereka, Gregoria Mariska Tunjung.

Di Chengdu, lompatan Gregoria Mariska terlihat jelas oleh semua orang. Fans bahkan meneriakkan slogan-slogan indah untuknya di lapangan: "Super Mario, ayo!"

Gregoria Mariska yang lahir pada 11 Agustus 1999 itu bisa mengemban tugas penting itu lebih awal.

Di kompetisi junior, ia menjadi bintang masa depan yang dinanti-nantikan tim putri Indonesia. Di usianya yang baru 18 tahun, ia melaju jauh di Kejuaraan Dunia Junior 2017, mengalahkan Wang Zhiyi, Cai Yanyan dan Han Yue yang kini berada di tim Tiongkok, membantu tim Indonesia memenangkan medali emas tunggal putri Kejuaraan Dunia Junior untuk kedua kalinya dalam 25 tahun.

Tim Indonesia yang sudah bertahun-tahun kekurangan talenta tunggal putri, mengapresiasi bakat bagus Gregoria Mariska, sudah sejak dini memasukkannya ke posisi utama tunggal putri timnas, dan membiarkan pengalamannya di Piala Uber 2018 dan Piala Sudirman 2019.

Pada Piala Uber 2018, Gregoria Mariska memainkan tiga pertandingan di babak penyisihan grup dan memenangkan semuanya. Sayangnya kekuatan tim secara keseluruhan kurang bagus hingga akhirnya tersingkir di babak perempat final.

Pada Piala Sudirman 2019 yang digelar di Nanning, Gregoria Mariska menjadi pilihan terbaik tim Merah Putih untuk tunggal putri. Meski saat itu usianya baru 20 tahun, ia kalah dari Tai Tzu Ying dan Akane Yamaguchi di laga kunci, namun dengan tiga penampilan keunggulan sektor ganda, tim Indonesia masih masuk tiga besar Piala Sudirman, dan Gregoria Mariska juga pertama kali naik podium di tiga kompetisi beregu besar.

Namun setelah memasuki level senior, lintasan pertumbuhan Gregoria Mariska tidak berjalan semulus yang diharapkan. Baru pada akhir tahun 2023 ia memenangkan kejuaraan BWF World Tour Super 500 pertamanya dengan mengalahkan juara Olimpiade Chen Yufei. Kejuaraan ini merupakan level Super 500 ke atas yang pertama kali dimenangkan oleh tim Merah Putih sejak tahun 2007.

Jika Gregoria Mariska akhirnya berdiri di podium di Nanning lima tahun lalu karena bantuan rekan satu timnya, maka ketika ia datang ke Chengdu lima tahun kemudian, alasan tim putri Indonesia mampu mencapai final Piala lagi setelah 16 tahun, hadiah pertama jatuh ke tangan Gregoria Mariska.

Tentu saja, menurut "setting plot" secara umum, Gregoria Mariska pasti mengalami banyak "kesulitan" sebelum menciptakan kejayaannya sendiri.

Piala Uber tahun ini hadir di Chengdu Dibandingkan dengan semifinal tradisional Piala Uber sepuluh tahun terakhir, Tiongkok, Jepang, Korea Selatan, dan Thailand, kali ini tim putri tidak diunggulkan.

Sebagai pemain andalan tim putri Indonesia, kondisi fisik Gregoria Mariska sempat mengalami penurunan kondisi fisik pada hari pertama tiba di Chengdu dan sempat "berjuang" dengan demam bahkan sebelum pertandingan dimulai.

Meski kondisi fisiknya belum 100% online, Gregoria Mariska tetap memanfaatkan serangannya untuk mengalahkan Akane Yamaguchi, lawan kuat yang jago bertahan, di babak penyisihan grup.

Meski tim putri gagal mengalahkan tim Jepang karena kekuatan keseluruhannya yang lebih lemah dan lolos ke posisi pertama grup, Gregoria Mariska yang memenangkan pertandingan tersebut tetap percaya diri dan menegaskan bahwa dirinya “akan siap secara mental dan akan melakukan yang terbaik di babak sistem gugur dengan segenap kekuatan".

Yang cukup lucu, kali ini tim Thailand masih berada di antara tim Indonesia dan podium Piala Uber, namun Gregoria Mariska yang sifatnya optimis, melupakan kesedihannya dan menjadi pahlawan. Dalam dua pertandingan melawan Ratchanok, Mariska menunjukkan mentalitas baik yang ia tekankan dalam wawancara pasca pertandingan.

Kemenangannya memberikan semangat yang besar bagi rekan satu timnya yang bermain nantinya, tim Indonesia menyingkirkan tim Thailand dan mencapai babak semifinal Piala Uber.

“Itu sangat berarti bagi saya karena ini adalah impian saya sejak saya masih kecil." Gregoria Mariska tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya setelah memastikan bahwa dia mencapai semifinal dan memenangkan medali Piala Uber pertamanya.

Artikel Tag: Gregoria Mariska Tunjung, Indonesia, merah putih

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/media-china-puji-transformasi-gregoria-mariska-yang-kini-jadi-andalan-indonesia
426  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini