Mathias Boe Kritik Keras Jadwal Padat Yang Dibuat Oleh BWF

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 03 Des 2021, 15:00 WIB
Mathias Boe Kritik Keras Jadwal Padat Yang Dibuat Oleh BWF

Mathias Boe/[Foto:Times of India]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Legenda bulu tangkis Denmark yang kini menjadi pelatih ganda putra tim nasional India, Mathias Boe pada hari Kamis mengecam Federasi Bulu Tangkis Dunia untuk kalender internasional yang penuh sesak yang melihat sejumlah pemain menderita cedera setelah berpartisipasi dalam turnamen berturut-turut dalam tiga bulan terakhir.

Sebanyak 40 pebulu tangkis, termasuk juara dunia dua kali Kento Momota, mengalami cedera sejak kalender internasional dilanjutkan dengan Piala Sudirman di Finlandia pada September tahun ini menyusul jeda akibat pandemi COVID-19.

Dalam 10 minggu terakhir, delapan turnamen telah berlangsung, termasuk Piala Sudirman, kejuaraan Piala Thomas dan Uber dan lima acara World Tour dan World Tour Finals yang sedang berlangsung.

"Apa yang seharusnya menjadi pesta untuk para penggemar akhirnya menjadi lelucon. @bwfmedia apa yang Anda lakukan kecuali menuntut pemain untuk bermain kembali selama lebih dari 3 bulan berturut-turut?," Mathias Boe, peraih medali perak di Olimpiade London, menulis di pegangan Twitter-nya.

"Apakah Anda peduli dengan kesejahteraan para pemain? Jumlah cedera tidak pernah lebih tinggi dan level tidak pernah lebih rendah."

Pada hari Kamis, pasangan ganda putra papan atas India Satwiksairaj Rankireddy dan Chirag Shetty, yang telah dilatih oleh Mathias Boe, menarik diri dari turnamen pamungkas akhir musim setelah meraka mengeluh sakit lutut.

Sehari sebelumnya, mantan petenis nomor 1 dunia Kento Momota dari Jepang dan Rasmus Gemke dari Denmark telah mengundurkan diri karena cedera punggung dan lutut.

BWF, bagaimanapun, mengatakan bahwa "jadwal turnamen untuk akhir tahun 2021 sebenarnya tidak jauh berbeda dari tahun pra-COVID-19 normal kecuali bahwa kami telah mampu menyelesaikan rasio tinggi dari turnamen tingkat atas kami."

"Namun, secara keseluruhan, kalender untuk akhir tahun sebenarnya mencakup turnamen yang jauh lebih sedikit daripada yang biasanya kami miliki," kata sekretaris BWF Thomas Lund dalam sebuah pernyataan.

"Ya, ada lebih banyak Kejuaraan Utama setelah Olimpiade Tokyo 2020, tetapi ini telah dimainkan dalam jangka waktu yang cukup lama dengan tekanan relatif yang lebih sedikit pada setiap pemain.”

"Kejuaraan Tim Utama BWF di Finlandia dan Denmark ini kemudian diikuti oleh serangkaian turnamen Tur Dunia BWF HSBC di Eropa dan sekarang di Indonesia, tetapi program ini melihat lebih sedikit turnamen di semua tingkatan dibandingkan tahun normal."

Momota, yang memainkan enam event, baru-baru ini mengundurkan diri karena cedera saat semifinal French Open melawan rekan senegaranya Kanta Tsuneyama, sehingga hangus semua poin peringkatnya.

Ia juga sempat mengeluh "sangat sangat lelah" setelah kalah di semifinal Indonesia Open pekan lalu.

Juara Olimpiade Viktor Axelsen juga telah menekankan pada para pemain, dengan mengatakan bahwa "jadwal perlahan membuat semua orang sakit".

Badan bulu tangkis dunia harus membuat banyak perubahan pada kalender internasional karena pembatasan perjalanan yang dipaksakan oleh pandemi dalam dua tahun terakhir.

Artikel Tag: Mathias Boe, Satwiksairaj Rankireddy, Chirag Shetty, BWF World Tour Finals 2021, Bali

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/mathias-boe-kritik-keras-jadwal-padat-yang-dibuat-oleh-bwf
584  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini