Mathias Boe Kenang Momen Hebatnya Sebagai Seorang Pebulutangkis

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 29 Mei 2020, 12:45 WIB
Mathias Boe Kenang Momen Hebatnya Sebagai Seorang Pebulutangkis

Mathias Boe/[Foto:AFP]

Berita Badminton : Mathias Boe yang hebat asal Denmark memutuskan pensiun bulan lalu setelah berkarir bulu tangkis internasional lebih dari dua dekade.

Pemain berusia 39 tahun dapat melihat ke belakang dengan bangga, karena ia dan Carsten Mogensen adalah salah satu pasangan ganda putra yang paling sukses di Denmark, dengan medali perak Olimpiade, perak Kejuaraan Dunia, dan beberapa gelar papan atas.

Dalam wawancara dengan Badminton Unlimited, Boe berbicara tentang keputusannya untuk berhenti, kehilangan perasaan menang, dan kenangan indah dari pertandingan terbaiknya.

"Saya tidak muda lagi, setidaknya tidak di dunia bulu tangkis, jadi jelas pemikiran ini sudah ada di pikiran saya untuk sementara waktu sekarang, setidaknya selama dua tahun terakhir atau lebih. Tidak setiap hari jelas tetapi sesekali datang ke pikiran Anda," kata Boe mengawali.

"Saat ini, saya sebenarnya merasa lega. Saya tidak harus menghadapi tekanan lagi, saya tidak harus memaksakan diri saya setiap hari untuk menjadi yang terbaik. Dan juga, tidak frustrasi. Mari kita hadapi itu ... Saya bukan yang terbaik untuk mungkin beberapa tahun atau setidaknya cara saya dalam karir saya."

"Teman dan keluarga saya telah merayakan dan mengirim beberapa pesan yang bagus dan juga dari para penggemar dan kolega dari seluruh dunia. Mereka telah mengirim banyak keinginan pensiun dengan cara saya. Ketika Anda mulai bermain secara profesional, itu hanya untuk jangka waktu terbatas. Jadi, waktu saya sudah habis dan saya cukup senang tentang hal itu sebenarnya," ungkapnya.

Boe juga menceritakan bagaimana Ia bisa bangkit dari keterpurukan di Olimpiade Beijing 2008 lalu dan meraih gelar Super Series pertama mereka.

"Tepat setelah kami gagal di Olimpiade 2008, Carsten dan saya terluka secara mental karena tidak terpilih menjadi anggota tim Denmark. Segera setelah itu, kami melakukan perjalanan ke Taiwan dan memenangkan Taiwan Open dengan mengalahkan Tony Gunawan/Candra Wijaya asal Indonesia di final yang cukup mengejutkan," katanya.

"Tahun berikutnya, kami memenangkan gelar Super Series pertama kami di Korea. Kami mengalahkan Jung Jae Sung/Lee Yong Dae di tanah asalnya yang tak seorang pun sangka, bahkan kami pun tidak."

"Pada 2010, kami memenangkan Denmark dan French Open, dua turnamen Super Series berturut-turut. Sebenarnya, ketika Anda sudah mencoba itu Anda tahu betapa sulitnya mental untuk bermain satu minggu dan kemudian melanjutkan minggu berikutnya. Anda hanya bisa kecewa kecuali Anda menang lagi. Jadi sebenarnya, untuk memenangkan turnamen beruntun adalah salah satu hal paling sulit yang dapat Anda lakukan sebagai atlet. Setelah French Open, kami menjadi nomor satu dunia. Dari sana, kami memenangkan gelar All England pertama kami," kenang Boe.

Boe juga menambahkan momen yang paling Ia kenang seumur hidupnya ketika menjadi juara All England 2011 mengalahkan pasangan China, Chai Biao/Guo Zhendong.

“All England 2011 adalah momen gila bagi kami. Tahun sebelumnya, kami memiliki empat match point di final melawan Lars Paaske/Jonas Rasmussen, dan melewatkan itu benar-benar gila. Dengan sejarah kekalahan itu setahun sebelumnya dan kemudian mengejar dengan buruk di game ketiga dan kemudian kembali comeback yang gila adalah kegembiraan,” jelas Boe.

Terakhir, setelah tak lagi menjadi atlet profesional, pemain berusia 39 tahun itu mempunyai beberapa tujuan tentang rencana masa depan.

"Saya punya beberapa proyek kecil yang sedang berlangsung. Pertama dan terutama, saya akan mencoba untuk tetap bugar dan tidak mendapatkan terlalu banyak berat badan. Saya masih akan mencoba dan merawat tubuh saya. Saya sedikit ke real estat, saya telah berinvestasi di real estat di berbagai tempat di dunia sehingga saya akan melihat lebih dalam."

"Terima kasih banyak untuk semua penggemar saya di dunia. Selalu menyenangkan mendengar dan melihat Anda. Saya berjanji meskipun tidak akan muncul di setiap turnamen, tetapi saya pasti akan kembali ke beberapa turnamen. Mungkin untuk bekerja tetapi itu untuk kesenangan saya sendiri dan untuk menonton turnamen langsung," pungkas Boe yakin.

Artikel Tag: Mathias Boe, Carsten Mogensen, All England, Badminton Denmark

606  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini