Mantan Juara All England Asal Rusia Ini Belum Pikirkan Pensiun

Penulis: Yusuf Efendi
Senin 29 Jun 2020, 11:00 WIB
Mantan Juara All England Asal Rusia Ini Belum Pikirkan Pensiun

Vladimir Ivanov-Ivan Sozonov/[Foto:Badmintoneurope]

Berita Badminton : Pebulutangkis spesialis ganda putra, Vladimir Ivanov asal Rusia yang kini berusia 32 tahun, telah menjadi "pemain yang harus ditonton" di Eropa dalam sepuluh tahun terakhir.

Memenangkan banyak medali di Kejuaraan Eropa dan European Games, ia telah menunjukkan bahwa kemitraan ganda putra Rusia antara dirinya dan Ivan Sozonov yang telah menjadi salah satu dari sedikit kemitraan top, dan dapat menantang para pemain Denmark di panggung Eropa.

Dengan situasi COVID-19 saat ini, desas-desus bahwa Vladimir Ivanov akan pensiun setelah Olimpiade Tokyo, tetapi desas-desusnya salah, Ivanov akan tetap di sini.

"Saya berusia 32 tahun, tetapi untuk olahragawan yang belum tua. Saya berencana bermain untuk waktu yang lama," kata Ivanov mengawali.

Dengan lebih dari 440 pertandingan bersama di tingkat internasional, aman untuk mengatakan bahwa kemitraan antara Ivanov dan Sozonov adalah satu untuk dikagumi, dan Ivanov tidak ragu mengapa keduanya telah melakukan banyak hal bersama.

"Hubungan kami tentu saja ramah, dan saya yakin itulah alasan mengapa kami memiliki karir yang panjang dan profesional," kata Ivanov.

Pada tahun 2014 mereka sukses menjadi juara Eropa, dan pada 2015 mereka mengklaim medali di European Games di Baku (perak) dan lagi pada 2019 di Minsk (perunggu).

"Kejuaraan Eropa 2014, yang berlangsung di Kazan, tentu saja merupakan turnamen yang sangat penting bagi kami. Hasil itu adalah salah satu langkah serius pertama menuju tempat kami hari ini. Itu adalah titik awal bagi kami di dunia bulu tangkis “besar”, ungkap Ivanov.

Secara umum, ganda putra Rusia telah melakukan yang terbaik di Eropa. Sebagian besar penggemar bulu tangkis Eropa pasti mengingat musim 2016, di mana mereka melakukan salah satu kejutan terbesar dalam sejarah olahraga dengan memenangkan turnamen bergengsi All England.

Dalam perjalanan ke final, pasangan Rusia itu mengalahkan para pasangan top seperti Conrad Petersen/Kolding (Denmark), Xiaolong/Zihan (China) dan legenda Korea Selatan, Lee Yong Dae/Yoo Yeon Seong, sebelum menundukan pasangan Jepang, Hiroyuki Endo/Kenichi Hayakawa untuk menjadi juara.

"Itu adalah sejarah bagi kami. Kami menulis sepotong sejarah dalam olahraga kami di salah satu halaman besar. Kami tidak akan pernah melupakan yang satu ini," kata Ivanov.

"Kami terkejut karena semua pemain di dunia ingin membuat hasil yang luar biasa. Kami memainkan beberapa pertandingan yang sangat bagus dan kami mengalahkan banyak pasangan top di turnamen," Ivanov menambahkan.

Dengan situasi COVID-19, semua turnamen dibatalkan atau ditunda, tetapi pada turnamen terakhir sebelum semuanya terjadi, pasangan Rusia itu membuahkan hasil yang bagus dengan mencapai semifinal di All England tahun ini, hasil yang memberikan keyakinan Vladimir Ivanov.

"Ivan dan saya masih punya rencana besar untuk turnamen mendatang. Tempat di semifinal All England 2020 adalah bukti bahwa kami dapat memberikan hasil yang baik. Ini memberi kami harapan besar untuk musim baru dan Olimpiade Tokyo," lanjut Ivanov.

Vladimir Ivanov dan Ivan Sozonov saat ini berada di peringkat 24 dunia, satu tempat di bawah pasangan Jerman, Mark Lamsfuss/Marvin Seidel dan dua tempat di belakang peraih medali perunggu Olimpiade 2016 asal Inggris, Chris Langridge/Marcus Ellis.

Artikel Tag: Vladimir Ivanov, Ivan Sozonov, Badminton Rusia, All England

592  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini