Manasi Joshi Pejuang Kesetaraan Para Pemain Bulu Tangkis Disabilitas

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 06 Nov 2020, 01:30 WIB
Manasi Joshi Pejuang Kesetaraan Para Pemain Bulu Tangkis Disabilitas Menuju Paralympic

Manasi Joshi/[Foto:Times of India]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Manasi Joshi adalah juara dunia para badminton asal India saat ini dan Wanita Olahraga BBC tahun ini. Dia mengklaim medali emas Kejuaraan Dunia di Basel tahun lalu dan bersiap menuju Paralympic Games di Tokyo 2020 (ditunda hingga 2021).

Manasi Joshi tampil di podcast 'Flame Bearers, The Women Athletes Carrying Tokyo's Torch' bulan ini untuk menyoroti gender dan disabilitas di bulu tangkis.

Pada tahun 2011, Manasi Joshi, seorang lulusan baru, memulai pekerjaan pertamanya sebagai insinyur perangkat lunak di kota Mumbai, India.

Hampir 10 menit perjalanannya, bencana melanda saat dia memutar balik di bawah jembatan layang, sebuah truk yang berjalan ke arah yang salah menabrak mobilnya, melukai kakinya dengan parah. Joshi harus kehilangan kakinya di rumah sakit, menghancurkannya namun maju cepat ke 2019 dan ini adalah Manasi Joshi yang sangat berbeda yang kita lihat sebelumnya.

“Titik balik hidup saya adalah kecelakaan, yang menyebabkan kaki saya diamputasi. Setelah kecelakaan itu, saya harus mempelajari kembali segalanya, mulai dari berjalan kaki hingga melakukan pekerjaan sehari-hari dan aktivitas saya sendiri,” katanya.

Bulu tangkis adalah salah satu dari sedikit olahraga yang menawarkan lapangan bermain yang setara bagi peserta tanpa memandang jenis kelamin dan kemampuannya. Joshi sangat senang dengan debutnya di Paralympic tahun depan.

“Dalam hal kesetaraan, kami harus memberikan setiap anak kesempatan untuk bermain bulu tangkis seumur hidup,” kata Manajer Pendidikan Senior BWF Sharon Springer di podcast.

“Anda melihat para atlet ini di lapangan berjalan dari sudut ke sudut dan menyadari bahwa para wanita ini sangat cepat dan fleksibel. Bulu tangkis memiliki banyak persamaan. Lapangannya sama, perlengkapannya sama dan sistem poinnya sama, sedangkan di olahraga lain mungkin ada sumber daya yang berbeda,” kata Springer.

Khususnya, hadiah uangnya sama untuk kedua jenis kelamin juga.

Manasi Joshi telah bermain bulu tangkis sejak usia dini dan sebagian dari kenangan awalnya berpusat pada bermain bulu tangkis dengan ayahnya.

“Saya berusia sekitar enam tahun dan kami hanya memiliki satu raket di rumah saya. Ayah saya akan melempar shuttlecock ke saya dan saya akan mencoba untuk memukulnya. "

Bulu Tangkis Membantu Pemulihan Bulu tangkis membantu Joshi dalam perjalanan menuju pemulihan setelah kecelakaan itu dan meningkatkan koordinasi tangan-matanya, yang penting untuk rehabilitasi fisik. Selama sesi fisioterapi, Joshi tetap fokus untuk kembali.

“Saya akan mengatakan saya ingin kembali ke lapangan secepat mungkin,” imbuh Joshi.

Dia bermain bulu tangkis dengan saudara laki-lakinya, yang juga seorang pemain yang rajin. Joshi mengamankan tempatnya di Tokyo Paralympic Games 2020 tahun depan adalah pencapaian luar biasa dan bukti keberanian dan tekadnya yang luar biasa.

Dengan para bulutangkis memulai debutnya di Paralympic, Joshi tidak bisa menahan kegembiraannya. Bekerja untuk Menghapus Kesalahpahaman Podcast 'Flame Bearers' menyoroti pekerjaan Joshi sebagai advokat hak-hak disabilitas di India.

Mereka yang cacat diperlakukan dengan rasa kasihan, atau dengan stereotip tertentu dalam pikirannya, dan pada dasarnya itu adalah bidang yang membutuhkan perubahan.

“Anda harus bekerja keras untuk mengubah stereotip ini. Tempat-tempat seperti stasiun harus lebih mudah diakses,” kata Joshi.

Jelas perjuangan untuk persamaan hak tetap merupakan perjuangan berat, tetapi Joshi yakin akan perubahan yang terjadi. Joshi sangat vokal tentang disabilitas dan hak-hak perempuan di India .

“Sama seperti kita berbicara tentang hak-hak perempuan, kami juga harus berbicara tentang hak-hak disabilitas,” tambah Joshi.

India telah menetapkan pajak atas sumber daya disabilitas seperti kaki palsu dan cetakan braille. Joshi vokal tentang masalah ini di Twitter.

“Mengapa kami harus membayar pajak untuk berjalan? Ini adalah hak lahir dasar. Saya pikir jika kita semua bisa bersatu, kita bisa kembali ke masa di mana kita tidak perlu membayar pajak untuk ini,” katanya.

Satu dari setiap empat orang dewasa memiliki disabilitas di Amerika Serikat, menurut Ariella Barker, seorang pengacara dan penasihat kebijakan di AS.

“Ini dimulai dengan kebijakan pemerintah. Yang penting adalah memastikan komunitas memanggil mereka untuk itu. Mengapa mereka tidak membicarakan tentang kelompok minoritas terbesar di negara ini? ” tanya Barker.

Artikel Tag: Manasi Joshi, Disabilitas, olimpiade

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/manasi-joshi-pejuang-kesetaraan-para-pemain-bulu-tangkis-disabilitas
1382  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini