Lee Zii Jia Dianggap Sebagai Generasi Penerus Yang Sepadan Untuk Lee Chong Wei

Penulis: Yusuf Efendi
Minggu 07 Jun 2020, 10:00 WIB
Lee Zii Jia Dianggap Sebagai Generasi Penerus Yang Sepadan Untuk Lee Chong Wei

Lee Zii Jia/[Foto:SinaSports]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Lee Zii Jia yang kini berusia 22 tahun adalah salah satu wakil luar biasa dari generasi bulu tangkis yang lebih muda. Setelah mengalami beberapa kinerja yang tidak stabil tahun lalu, pemain asal Malaysia itu tampaknya telah memulihkan statusnya di awal musim 2020.

Setelah mengalahkan Anders Antonsen dan Shi Yuqi untuk mencapai semifinal Malaysia Masters, ia juga memimpin Malaysia ke final Kejuaraan Beregu Asia 2020 di Manila.

Selain itu, ia hanya selangkah lagi dari final untuk pertama kalinya di All England. Minggu itu dia tampil sangat baik di Birmingham, mengalahkan Jonathan Christie asal Indonesia dan Chen Long asal China, berhasil menyingkirkan para atlet terbaik.

Pemain Malaysia yang tinggi dan ofensif ini menunjukkan sifat kunci kesuksesan, yakni kemampuan untuk menahan tekanan dalam pertandingan yang panjang, yang membutuhkan kesabaran, permainan yang stabil, pertahanan yang sangat baik dan pemahaman akan peluang dalam permainan.

Pelatih kepala tim nasional Malaysia, Wong Choong Hann, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Olympic Channel:

"Sejauh menyangkut tingkat kemajuannya, tahun ini adalah impian baginya. Dia belajar banyak hal dengan cepat, memiliki potensi besar, dan telah bekerja keras menjadi lebih baik, seperti pendahulunya Lee Chong Wei," kata Choong Hann.

"Tentu saja, dia masih harus banyak belajar, dan kami harus membuatnya lebih baik dalam memahami permainan dan mentalnya untuk menjadi pemain yang lebih matang."

"Dia berani keluar dari zona nyamannya. Saya rasa ini adalah kualitas yang sangat baik. Hanya jika Anda berani mencoba hal-hal baru yang menjadi kebiasaan Anda, maka Anda dapat membuat kemajuan, meskipun beberapa kemajuan tidak signifikan, tetapi ketika Anda menambahkannya, itu akan menghasilkan efek 1 + 1 lebih baik dari 2," ungkapnya.

Lee Zii Jia telah membuat kemajuan pesat. Dia berada di peringkat ke-42 dunia pada Januari 2019 dan telah masuk ke 15 besar dan kemudian masuk ke dalam 10 besar seminggu setelah All England Maret lalu. Dia menghubungkan kemajuannya dengan pilihannya pada metode pelatihan yang lebih komprehensif.

"Saya mulai berlatih di bawah bimbingan pelatih Hendrawan asal Indonesia pada Agustus tahun lalu. Tidak ada bidang teknis dan taktis yang terlibat. Sebaliknya, ia telah berbagi banyak pengalamannya sebagai pemain. Pengalamannya sebagai mantan juara dunia lebih berharga. Ya, tidak semua orang memiliki pengalaman ini. Dia tidak punya banyak waktu untuk membimbing keterampilan saya, karena tahun lalu saya sibuk berpartisipasi dalam banyak kompetisi," kata Lee Zii Jia.

"Saya pikir saya berpartisipasi dalam lebih dari 20 turnamen tahun lalu. Dia berharap saya menjadi lebih komprehensif sebagai pemain. Sejauh ini, saya dianggap pemain yang lebih ofensif. Dia mengatakan kepada saya bahwa untuk menjadi pemain top, saya harus memiliki tingkat serangan dan pertahanan yang tinggi," tambah Zii Jia.

Di perempat final dan semifinal All England, Lee Zii Jia tampil sangat baik. Dia sepenuhnya siap, bahkan dalam menghadapi serangan balik yang kuat dari lawan, dia bertahan sampai akhir, dan semangat untuk bergerak maju pada saat genting. Di semifinal, ia hampir mengalahkan Axelsen saat memimpin 19-18 di game ketiga, tetapi sayangnya kalah. Choong Hann berkata:

"Dia belajar cara mengatasinya. Selalu ada kemenangan dan kekalahan dalam permainan. Dalam hal mentalitasnya, kami melakukan yang terbaik untuk membantunya tidak terpengaruh oleh beberapa faktor, sehingga ia selalu bisa percaya diri dan tegas. Dan sikap positif untuk ditunjukkan," lanjut Choong Hann.

Ada lebih dari setahun sebelum Olimpiade. Lee Zii Jia akan memiliki waktu untuk meningkatkan keterampilannya dan pergi ke Tokyo dengan sikap yang lebih komprehensif. Lee Zii Jia juga mendengarkan saran dari pendahulunya yang luar biasa, Lee Chong Wei.

"Saya datang kepadanya setelah dia pensiun, dan dia memberi saya banyak saran, salah satunya adalah mengandalkan usaha saya sendiri. Pelatih dan orang-orang di sekitar saya hanya dapat membantu saya 10% hingga 20%. Sisanya 80% saya harus mengandalkan diri sendiri. Jika Anda tidak dapat mengatasi stres, ketakutan, dan kecemasan, maka Anda pasti akan kalah. Satu-satunya solusi adalah mengatasi sendiri masalah ini," tegas Lee Zii Jia.

Artikel Tag: Lee Zii Jia, lee chong wei, victor axelsen, olimpiade tokyo 2020

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/lee-zii-jia-dianggap-sebagai-generasi-penerus-yang-sepadan-untuk-lee-chong-wei
1212  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini