Kejuaraan Beregu Asia 2024: China Masih Terlalu Tangguh Untuk Tuan Rumah

Penulis: Yusuf Efendi
Senin 19 Feb 2024, 15:30 WIB
Kejuaraan Beregu Asia 2024: China Masih Terlalu Tangguh Untuk Tuan Rumah

Xie Haonan-Zeng Weihan/[Foto:Thestar]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Absennya Lee Zii Jia memberikan pukulan telak bagi tuan rumah di final Kejuaraan Beregu Asia 2024. Pemain peringkat 10 dunia Zii Jia, yang dilanda masalah sinusnya, hanya bisa menyaksikan tanpa daya dari pinggir lapangan saat rekan satu timnya keok 0-3 dari China dalam perebutan gelar di Setia City Convention Center kemarin.

Tim sudah kehilangan peringkat 15 dunia Ng Tze Yong, yang sedang berjuang dengan masalah punggung. Pemain peringkat 38 dunia Leong Jun Hao dipromosikan ke nomor tunggal pertama dan dia menunjukkan performa yang baik sebelum kalah 19-21, 17-21 dari pemain peringkat 16 dunia asal China, Weng Hongyang.

Jun Hao tetap dekat dengan Hongyang sepanjang pertandingan dan bangkit dari kedudukan 17-20 menjadi 19-20 di game pertama sebelum servisnya melebar dan memberi poin kemenangan bagi pemain Tiongkok itu.

Di game kedua, Jun Hao mencoba bangkit namun Hongyang tetap unggul dan pulang dengan kemenangan untuk membawa negaranya unggul.

“Itu adalah tantangan berat bagi saya. Pelatih saya baru memberi tahu saya di pagi hari bahwa saya akan bermain di nomor tunggal pertama,” kata Jun Hao.

"Saya terkejut namun saya tahu saya akan tetap bermain, jadi saya mempersiapkan diri sebaik mungkin. Saya melakukan kesalahan dan menyia-nyiakan kesempatan untuk menyamakan kedudukan di game pertama menjadi 20-20 dan ini membuat saya semakin sulit memenangkan pertandingan.”

Harapan kemudian tinggi pada peringkat 5 dunia Aaron Chia/Soh Wooi Yik untuk membawa level tim tetapi keduanya menderita kekalahan mengejutkan 16-21, 21-16, 21-23 di tangan peringkat 90 dunia, Xie Haonan/Zeng Weihan.

Aaron-Wooi Yik seharusnya bisa memenangkan pertandingan saat memimpin 20-19 di game ketiga namun tidak mampu memanfaatkan peluang tersebut.

“Tekanan terhadap lawan kami berkurang dan mereka bermain sangat baik,” kata Aaron.

“Kami mencoba segalanya untuk menang, tapi mungkin kami kurang beruntung karena kalah.”

Eogene Ewe yang berusia sembilan belas tahun kemudian menghadapi perjuangan berat untuk menyelamatkan kedudukan ketika ia menghadapi peringkat 35 dunia Lei Lanxi. Eogene menganggap Lanxi terlalu sulit untuk ditangani dan kalah 10-21, 14-21 untuk menyerahkan kemenangan kepada China.

Kekalahan tersebut membuat Malaysia gagal mempertahankan gelar yang diraih pada edisi terakhir tahun 2022 di venue yang sama saat tim yang dipimpin Zii Jia dan Tze Yong itu mengalahkan Indonesia 3-0 di final.

Sementara itu, ini merupakan gelar beregu putra pertama China sejak turnamen ini dimulai pada tahun 2016 lalu.

Artikel Tag: China, Malaysia, Kejuaraan Beregu Asia 2024

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/kejuaraan-beregu-asia-2024-china-masih-terlalu-tangguh-untuk-tuan-rumah
715  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini