Kaleidoskop 2023: Deretan Sejarah di Kejuaraan Dunia 2023

Penulis: Yusuf Efendi
Sabtu 30 Des 2023, 02:30 WIB
Kaleidoskop 2023: Deretan Sejarah di Kejuaraan Dunia 2023

Apriyani Rahayu-Siti Fadia Silva Ramadhanti/[Foto:PBSI]

Ligaolahraga.com -

Kaleidoskop 2023: Generasi baru juara tunggal muncul di TotalEnergies BWF Kejuaraan Dunia 2023 di Kopenhagen dengan penobatan Kunlavut Vitidsarn dan An Se Young.

Yang paling signifikan, Kunlavut Vitidsarn, 22 tahun, dan An Se Young, 21 tahun, membuat sejarah bagi negaranya di kategori masing-masing. Thailand dan Korea membutuhkan waktu 46 tahun untuk mendapatkan juara tunggal putra dan tunggal putri pertama mereka.

Meningkatnya keunggulan generasi muda di tunggal putra telah terlihat selama beberapa tahun terakhir, melalui pemain seperti Kunlavut Vitidsarn, Kodai Naraoka, Lakshya Sen dan Li Shi Feng, semuanya berusia awal 20-an.

Dengan Vitisarn dan Naraoka saling berhadapan untuk memperebutkan gelar – ulangan final Kejuaraan Junior Dunia mereka pada tahun 2018, Kopenhagen akan dikenang sebagai final besar pertama yang menampilkan pemain dari generasi ini.

Dan dengan An Se Young yang berusia 21 tahun merebut medali emas tunggal putri, pencapaiannya cukup baik bagi generasi pasca-2000.

Korea akhirnya bergabung dengan klub eksklusif negara-negara seperti Denmark, Indonesia, dan Tiongkok yang telah memenangkan tiga medali emas atau lebih di satu edisi Kejuaraan Dunia. Perolehan tiga gelar di Korea merupakan sesuatu yang mengejutkan, karena selain An Se Young, pemain lain bukanlah pesaing yang pasti untuk meraih medali emas.

Seo Seung Jae, bersama Kang Min Hyuk dan Chae Yu Jung, menjalani minggu yang luar biasa, memastikan tiga medali emas untuk Korea; Seo sendiri menjadi peraih gelar ganda putra keempat, setelah Christian Hadinata (1980), Park Joo Bong (1985, 1991) dan Kim Dong Moon (1999). Kekalahan Seo/Chae atas juara bertahan Zheng Si Wei/Huang Ya Qiong di final memberi Korea medali emas pertama mereka dalam 20 tahun.

Itu adalah hat-trick Chen Qing Chen/Jia Yi Fan yang menjadikannya rekor gelar ganda putri keempat secara keseluruhan. Mereka hanya kehilangan satu pertandingan selama kampanye mereka – di perempat final melawan Chiharu Shida/Nami Matsuyama. Mereka kini menjadi pasangan ganda putri tersukses setelah melewati pendahulunya Lin Ying, Guan Weizhen, Gao Ling/Huang Sui, dan Yu Yang yang meraih tiga medali emas.

Setelah menyatakan bahwa ia siap menantang sabuk emas di awal acara, dan hampir menepati janjinya, Carolina Marin telah memberikan contoh bagi rekan-rekannya dalam hal ketabahan. Pemain Spanyol itu mungkin terjatuh pada rintangan terakhir, namun medali peraknya memberinya medali keempat di Kejuaraan Dunia, memperpanjang rekornya sebagai pemain tunggal putri tersukses yang pernah ada.

Lapisan Perak bagi Indonesia

Apriyani Rahayu dan Siti Fadia Silva Ramadhanti memberikan sedikit penghiburan bagi Indonesia dengan menjadi runner-up ganda putri, medali perak pertama bagi negara itu sejak 1995 dan medali perak ketiga sepanjang sejarah Kejuaraan Dunia.

Artikel Tag: An Se Young, Kunlavut Vitidsarn, apriyani rahayu, Siti Fadia Silva Ramadhanti, Chen Qingchen, Seo Seung Jae, Kejuaraan Dunia 2023

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/kaleidoskop-2023-deretan-sejarah-di-kejuaraan-dunia-2023
695  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini