Jan O Jorgensen Ucapkan Selamat Tinggal Pada Bulu Tangkis

Penulis: Yusuf Efendi
Sabtu 17 Okt 2020, 17:00 WIB
Jan O Jorgensen Akhiri Karir di Denmark Open

Jan O Jorgensen/[Foto:Badmintoneurope]

Berita Badminton : Jan O Jorgensen mengakhiri karir bulutangkisnya dalam adegan emosional di Denmark Open dengan Odense Sports Park mengirimnya pergi dengan tepuk tangan meriah.

Jan O Jorgensen telah mengalami bagaimana rasanya berada di puncak bulu tangkis dunia. Mantan pemain nomor dua dunia yang karismatik ini tentunya telah menjadi pengaruh bagi banyak orang dan telah meninggalkan jejaknya di olahraga ini.

Bermain dengan rekan senegaranya Anders Antonsen di perempat final, generasi baru Denmark, merupakan cara yang pas untuk mengakhiri karirnya.

Perjalanan badminton atlet ini berakhir di Odense, tempat kelahiran Hans Christian Andersen, penulis dongeng terkenal. Ditanya apakah Andersen akan menulis akhir seperti itu untuknya, Jorgensen tersenyum dan menjawab.

"Saya pikir kita perlu kembali 100 tahun, tapi ya yang pasti itu bisa menjadi cerita. Aku punya banyak kenangan indah, tapi aku tidak tahu apakah itu cocok untuk dongeng," kata Jan O Jorgensen emosional terlihat meneteskan air mata.

Dengan Antonsen mengirim Jorgensen ke masa pensiun, itu melanjutkan rantai menarik Denmark yang saling pensiun. Dimulai dengan Kenneth Jonassen yang dipensiunkan oleh Peter Gade, kemudian Gade dipensiunkan oleh Jorgensen, dan sekarang Antonsen memegang kehormatan tersebut. Mengomentari tren penasaran ini, Jorgensen mengenang perjodohannya dengan Gade.

"Sangat spesial bagi saya bermain badminton melawan Peter di Paris di mana dia memainkan turnamen internasional terakhirnya. Dia memiliki beberapa pertandingan setelah itu, saya berencana untuk melakukannya juga. Tapi ini untuk tahap terbesar, jadi saya merasa terhormat bisa bermain melawan Peter di babak terakhir. Saya juga senang bisa menang, dan Anders menunjukkan banyak rasa hormat kepada saya hari ini dan saya sangat berterima kasih untuk itu. Sungguh menakjubkan," ungkapnya.

Ada adegan emosional sepanjang pertandingan, diakhiri dengan tepuk tangan meriah dari semua orang di arena di titik pertandingan. Jan O Jorgensen, setelah pertukaran datar, mendorong kok keluar dari belakang dan segera melempar raketnya ke lantai. Saat kedua bintang itu berpelukan di depan net dan bertukar baju, Jorgensen tidak bisa menahan air mata. Berbicara tentang betapa istimewanya momen ini di depan orang banyak ini, kata Dane.

"Ketika Anda melihat-lihat arena hari ini, saya melihat semua jenis orang sepanjang karier saya, ketika saya masih muda, di awal, dan di tengah, wajah baru, wajah lama, orang yang pernah berkonflik dengan saya dan teman baru, jadi sungguh menyenangkan melihat mereka semua dan tersenyum, dan menerima semuanya. Saya sangat berterima kasih kepada semua orang yang telah terlibat dalam karir saya, dari sponsor hingga pelatih, hingga semua orang," katanya.

"Satu-satunya tujuan saya adalah meraih kemenangan dan memenuhi potensi saya dan saya pikir saya telah melakukan cukup baik dalam hal itu."

Jan O Jorgensen telah memenangkan banyak pertandingan, mulai dari turnamen ini sepuluh tahun lalu, hingga Perancis, Indonesia dan China Open, hingga beberapa medali Eropa termasuk emas pada 2014 dan perunggu Kejuaraan Dunia pada 2015. Ditanya apakah dia bisa mulai memasukkan semua kenangan luar biasa ini menjadi sebuah buku, jawabnya.

"Saya telah ditanya beberapa kali, tetapi Anda harus selesai sebelum Anda menulis buku itu karena bagaimana jika lebih banyak yang perlu ditambahkan ke dalamnya. Tentu saja, saya punya beberapa cerita menarik, jadi kita akan lihat," imbuh Jorgensen.

Artikel Tag: Jan O Jorgensen, Anders Antonsen, Denmark

1442  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini