Jadwal Super Padat BWF World Tour Musim 2023-2024 Dapat Kritik Pedas

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 09 Sep 2022, 20:00 WIB
Kidambi Srikanth Kritik Jadwal Padat BWF World Tour Musim 2023-2024

Kidambi Srikanth/[Foto:Times of India]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Para atlet di berbagai cabang olahraga sering mengeluhkan jadwal yang padat yang menghambat kebugaran fisik dan mental serta kemampuan mereka untuk terus menghasilkan performa terbaik. Ada masalah dengan bulu tangkis, di mana Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) biasanya membuat kalender turnamen beruntun.

Pada hari Kamis, mantan pebulutangkis tunggal putra nomor satu dunia Kidambi Srikanth menunjukkan keprihatinannya pada jadwal bulu tangkis internasional yang kelebihan beban pada tahun 2023, menyoroti bagaimana hal itu akan mempersulit pemain bulu tangkis di tahun kualifikasi Olimpiade.

Sesuai situs resmi BWF, ada 31 kompetisi yang dijadwalkan dalam kalender World Tour untuk 2023-2024, dengan peningkatan jumlah turnamen Super 1000, Super 750, dan Super 500 diselingi sepanjang musim. Perlombaan kualifikasi Olimpiade Paris akan dimulai pada 1 Mei 2023, dengan periode penentuan kualifikasi awal dari 28 April 2024 hingga 30 April 2024.

Kidambi Srikanth merasa bahwa kalender BWF yang sibuk “jauh lebih baik sebelum covid.”

“Jauh lebih baik pra-covid, karena kami dulu memiliki 3 turnamen back-to-back, tetapi setahun sekali. Setelah dua turnamen berturut-turut, ada jeda 2 minggu. Tapi sekarang, ketika saya melihat kalender untuk tahun depan, saya benar-benar terkejut melihat beberapa turnamen 6-7 (dijadwalkan) berturut-turut, dan itu juga, dua kali. Jadi, itu sulit dan menantang secara fisik. Anda harus memilih (acara mana yang akan dimainkan). Karena ini adalah tahun kualifikasi Olimpiade, Anda tidak dapat benar-benar melewatkan turnamen. Jadi, kami berada dalam situasi di mana kami tidak bisa benar-benar melewatkan turnamen, dan kami tidak bisa bermain turnamen 100%,” kata Srikanth pada Kamis (8/9).

Jadi, bagaimana dia mengatasi jadwal ini dan menghindari kelelahan?

“Lihat Asian Games (tahun depan) tidak bisa, tidak bisa di skip event seri Super 1000 atau Super 750. Jadi, ini hanya tentang memprioritaskan turnamen mana yang akan dimainkan, menjaga tubuh dan fisik yang fit untuk dimainkan. Itu satu-satunya pilihan," katanya.

Srikanth menjelaskan peta jalannya menuju Olimpiade dua tahun ke depan.

“Masih lama (di depan). Proses kualifikasi (untuk Olimpiade) akan dimulai dalam 7 bulan. Saat ini, saya hanya melihat-lihat, menjadi bebas cedera dan bugar. 7 bulan ke depan saya hanya mencari tahu hal-hal lain seperti kebugaran. Jadi, 12 bulan itu akan sama pentingnya dengan Olimpiade, karena bagi kami, ini bukan tentang satu kompetisi, tetapi mempertahankan peringkat. Jika saya bermain lebih sedikit di turnamen, itu tentang bermain bagus di acara-acara itu,” jelas pemain berusia 29 tahun itu, saat berbicara kepada wartawan di acara GO Sports Foundation.

Srikanth mengungkapkan bahwa dia tidak mungkin bermain di Pertandingan Nasional mendatang di Gujarat.

“Saya mewakili Andhra Pradesh. Mereka tidak memiliki entri dalam acara beregu di bulu tangkis. Kami masih mencari tahu ini, karena saya cedera (punggung kaku) saat ini. Jadi, saya belum bisa latihan,” kata Srikanth. “Saya ingin bermain di Denmark Open dan di Prancis. bulan depan. Prioritas pertama bagi saya saat ini adalah memulai latihan dan kembali ke kondisi 100% saya,” tegasnya.

Mengingat penampilan luar biasa dan konsisten dari para pebulutangkis putra India tahun ini, yang telah membuat mereka meraih gelar Piala Thomas perdana mereka, medali emas ganda putra di Commonwealth Games di Birmingham, dan medali perunggu di Kejuaraan Dunia BWF, India dapat berharap untuk memenangkan medali pertamanya di bulu tangkis putra di Olimpiade, di Olimpiade 2024 di Paris.

 “Saya hampir saja memenangkan medali di Olimpiade Rio 2016. Itu selalu merupakan kemungkinan, hanya saja Anda harus menjadi yang terbaik. Kami pasti punya peluang. Ini bukan hanya tentang tunggal, tetapi juga ganda putra. Jika kami bisa konsisten sepanjang pertandingan, kami pasti punya peluang,” tegas Srikanth.

Artikel Tag: kidambi srikanth, BWF, World Tour

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/jadwal-super-padat-bwf-world-tour-musim-2023-2024-dapat-kritik-pedas
673  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini