Iskandar Zulkarnain Gagal ke Tour Eropa Karena Biaya Perjalanan Mahal

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 01 Jun 2021, 09:00 WIB
Iskandar Zulkarnain Gagal ke Tour Eropa Karena Biaya Perjalanan Mahal

Iskandar Zulkarnain Zainudin/[Foto:Thestar]

Berita Badminton : Mantan pemain internasional, Iskandar Zulkarnain Zainuddin dan Lim Chi Wing mengatakan bermain bulu tangkis telah menjadi urusan yang mahal bagi pebulutangkis profesional di tengah pandemi Covid-19.

Pemain peringkat 88 dunia, Iskandar Zulkarnain harus melepaskan rencananya untuk bertanding di Eropa di mana aksi bulutangkis masih hidup saat ini karena dia tidak mampu membayar biaya bermain di sana.

Mantan Thomas Cupper yang berusia 30 tahun bermain di Polandia Open pada bulan Maret di mana ia mencapai perempat final, tetapi itu karena ia sudah berada di Hongaria untuk bermain di liga di sana.

“Harganya hampir RM6,000 (berkisar 20 juta rupiah) hanya untuk empat hari saya tinggal di Polandia. Saya berterima kasih kepada sponsor saya dan klub Hongaria yang saya wakili karena telah menutupi biayanya," kata Iskandar, yang menerima hanya US $ 120 (RM496) sebelum potongan pajak 10% untuk usahanya.

“Bersaing di tengah pandemi benar-benar menghabiskan banyak uang bagi kami para pemain. Bayangkan tes usap Covid-19 itu sendiri adalah € 150 (RM756), dan Anda harus melakukannya dua kali selama minggu turnamen."

“Dan Anda hanya diminta untuk menginap di hotel resmi, yang membuat pengeluaran Anda semakin menumpuk. Saya tidak berpikir saya akan melakukan perjalanan jauh-jauh ke Eropa hanya untuk bermain di satu acara. Itu tidak layak sama sekali."

“Jadi sangat mengecewakan mengetahui bahwa turnamen di Asia telah dibatalkan. Saya tidak melihat diri saya bersaing di Eropa lagi untuk saat ini," tambah Iskandar.

Adapun mantan juara nasional dua kali Lim Chi Wing, absennya turnamen Asia berarti dia harus menunggu lebih lama untuk kembali beraksi. Chi Wing belum pernah bermain di turnamen apa pun sejak terakhir kali tampil di Bangladesh International Challenge pada Desember 2019.

“Ini adalah waktu yang sangat sulit bagi pemain independen seperti saya karena kami tidak memiliki sumber daya yang besar untuk bepergian dan bermain di Eropa, meskipun peluang bermain tersedia di sana,” kata pemain berusia 26 tahun, yang disponsori oleh Protech.

“Jika saya punya dana, saya lebih dari bersedia untuk keluar dan bersaing. Sejak pandemi dimulai, semakin sulit bagi kami untuk mencari lebih banyak sponsor. Tentu saja ini membuat frustrasi, tapi tidak banyak yang bisa kami lakukan," Ia menambahkan.

Namun, tidak ada masalah bagi Asosiasi Bulu Tangkis Malaysia (BAM) karena mereka akan terus fokus di Eropa menyusul pembatalan Vietnam International Challenge pada 6-11 Juli dan Seri Internasional Kathmandu (7-12 September).

Yang lainnya sudah siap adalah Iran International Challenge, Maladewa International Challenge, Osaka International Challenge dan Malaysia International Challenge  yang dijadwalkan pada 10-15 Agustus mungkin mengalami nasib yang sama juga.

Dengan pilihan terbatas di Asia, BAM mengirim pemain mereka ke Polandia Terbuka, Seri Internasional Slovenia dan Austria Open yang berakhir kemarin.

Mereka juga memasukkan pemain seperti S. Kisona dan Goh Jin Wei untuk Lithuania Internasional dan Spanyol Internasional pada bulan Juni.

Artikel Tag: Iskandar Zulkarnain Zainudin, Tour Eropa

4580  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini