Ini Pentingnya Keluarga dan Pelatih Dalam Karir Atlet Bulutangkis

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 05 Mei 2020, 14:00 WIB
Ini Pentingnya Keluarga dan Pelatih Dalam Karir Atlet Bulutangkis

Sung Ji Hyun-PV Sindhu/[Foto:Sportstarlive]

Berita Badminton : Bintang bulu tangkis asal India, PV Sindhu, mengatakan bahwa juara diciptakan bukan oleh individu mana pun tetapi oleh sebuah tim yang terdiri dari orang tua, pelatih, staf ilmiah, dan administrator dengan masing-masing dari mereka memainkan peran yang berbeda tetapi penting.

Berbicara dalam sesi tanya jawab dengan asisten direktur Otoritas Olahraga India yang baru ditunjuk pada Senin malam (4/5), Sindhu berbagi perjalanannya, mulai dari dasar-dasar pembelajaran dari pelatih Mehboob Ali dan Mohammad Ali di Stadion IRISET, kemudian pindah ke Stadion Indoor Fateh Maidan di bawah penerima Dronacharya, SM Arif sebelum akhirnya bergabung dengan Akademi Gopi Chand pada 2004-05 atas desakan pelatih Tom John dan pelatih SAAP Govardhan Reddy.

“Ini saya tidak katakan hanya karena orang tua saya memiliki latar belakang olahraga (PV Ramana dan P. Vijaya keduanya mantan pemain bola voli internasional). Seperti dalam kasus membimbing anak-anak mereka dalam pendidikan, saya sangat merasa orang tua dapat memainkan peran yang sama pentingnya dalam pertumbuhan anak-anak mereka di dunia olahraga,” kata Sindhu.

“Jelas, orang tua di bawah jiwa seorang anak lebih baik daripada banyak orang lain. Saya menghabiskan banyak waktu dengan ayah saya menonton pertandingan saya dan pemain lain untuk menganalisis dan merencanakan sesuai untuk menghadapi mereka,“ ungkapnya.

Peraih medali perak Olimpiade Rio 2016, Sindhu juga menyoroti “dukungan luar biasa” yang telah diperolehnya dari SAI, Asosiasi Bulutangkis India dan semua staf pendukung di Akademi Gopi Chand selama bertahun-tahun.

“Tantangan terbesar bagi saya pada awalnya adalah menempuh jarak sekitar 120 km setiap hari (dua perjalanan ke Akademi dari rumahnya di Secunderabad). Ayah saya mengambil cuti dari pekerjaan di Kereta Api karena dia membimbing saya setiap hari di bidang-bidang perbaikan,” katanya.

Pada hubungan antara atlet dan pelatih, Sindhu mengatakan dia tidak pernah mempertanyakan pelatih dan selalu mengikuti instruksi mereka.

"Yah, pelatih juga harus memastikan pemain memberikan yang terbaik dalam pelatihan dan dalam pertandingan. Seharusnya ada kesinambungan pelatih, tetapi sayangnya sebagian besar senior telah pergi sebelum kontrak mereka berakhir. Ini harus dilihat dengan sangat hati-hati karena ini mempengaruhi kinerja para pemain,” tambah Sindhu yang kini berusia 24 tahun.

Sindhu merasa administrator olahraga muda memainkan peran besar dalam masa depan olahraga India dan karenanya harus memahami sistem pelatihan, tidak ragu untuk mempertanyakan kesalahan di kamp dengan melakukan kunjungan mendadak dan bahkan menunjuk seorang pelatih untuk mendapatkan pembaruan harian dari SAI Pusat.

Juara dunia 2019 itu juga merasa bahwa perhatian harus diambil untuk tidak secara signifikan mengubah gaya permainan para pemain muda yang bergabung dengan kamp pelatihan tim nasional.

Artikel Tag: PV Sindhu, PV Ramana, Sung Ji-Hyun

680  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini