Hendrawan Nyatakan Ingin Pulang Melatih di Indonesia

Penulis: Yusuf Efendi
Sabtu 12 Nov 2022, 10:30 WIB
Hendrawan Nyatakan Ingin Pulang Melatih di Indonesia

Hendrawan/[Foto:NST]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Pelatih tunggal nasional Hendrawan untuk pertama kalinya menyatakan niatnya untuk pulang dan bergabung kembali dengan Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia (PBSI), namun tidak untuk saat ini.

Mantan juara dunia berusia 50 tahun itu adalah salah satu pelatih terlama dalam susunan kepelatihan Badminton Malaysia (BAM) sejak pindah dari PBSI pada Juli 2009.

Hendrawan telah menikmati tugas yang cukup sukses, terutama perannya dalam membuat Lee Chong Wei bangkit kembali setelah kembali dari skorsing doping selama delapan bulan pada Mei 2015.

Di bawah asuhannya, Chong Wei tidak hanya meraih medali perak ketiga di Olimpiade Rio 2016, ia juga kembali ke posisi No.1 dunia pada Juni 2016, hanya dalam kurun waktu 13 bulan setelah memulai dari awal.

Menyusul pensiunnya Chong Wei pada 2019, sang pelatih mendapati dirinya dikaitkan dengan kembalinya ke PBSI.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa PBSI sangat mengagumi kemampuan kepelatihan Hendrawan dan telah melakukan berbagai upaya untuk membawanya kembali.

Namun Hendrawan telah berjanji kesetiaannya kepada BAM dan memainkan peran penting dalam perkembangan pemain peringkat 2 dunia saat ini Lee Zii Jia sebelum keluar dari tim nasionalnya dan yang terbaru peraih medali perak Commonwealth Games Ng Tze Yong.

Meskipun tampaknya untuk saat ini Hendrawan akan berkomitmen setidaknya sampai akhir siklus Olimpiade Paris 2024, masih ada yang menebak apakah peraih medali perak Olimpiade Sydney 2000 itu akan memperpanjang tugasnya di sini lebih dari 15 tahun.

"Keinginan itu selalu ada dan ada juga pembicaraan (tentang bergabung kembali dengan PBSI), tapi tidak mudah untuk mengambil keputusan," katanya di turnamen undangan Bright Up Cup di Jakarta.

"Ini mirip dengan menikah. Anda tidak menikah hanya karena Anda menyukai seseorang. Ada banyak faktor lain yang masuk ke dalam persamaan. Bukan karena saya tidak cinta tanah air, hanya saja belum sampai ke titik itu. Tapi saya selalu ingin kembali."

Hendrawan juga mengungkapkan bahwa dirinya selalu sering berkomunikasi dengan rekan-rekan senegaranya di PBSI.

“Saya selalu berdiskusi dan bertukar pandangan secara teratur dengan PBSI, apapun yang saya bisa bantu,” tambahnya.

Sebelum bergabung dengan BAM, Hendrawan yang menjabat pelatih PBSI dari tahun 2004 hingga 2009, terkenal karena membawa Maria Kristin Yulianti meraih perunggu tunggal putri di Olimpiade Beijing 2008.

Sang pelatih juga bisa dipuji karena membimbing pemain tunggal putra seperti Sony Dwi Kuncoro dan Simon Santoso, keduanya mantan peringkat tiga dunia.

Sementara itu, Tze Yong dan Leong Jun Hao, adalah dua orang yang diundang beraksi di turnamen mini satu hari itu.

Tze Yong kalah di kedua pertandingannya, bermain dalam format unik satu game dan 25 poin, kalah 25-12 dari Chico Aura Dwi Wardoyo dan 25-23 dari Anthony Ginting untuk finis terakhir di Grup A.

Jun Hao mengalahkan Jonatan Christie 25-23, tetapi kalah 25-20 dari Sittikorn Thammasin dari Thailand untuk finis kedua di Grup B.

Jonatan Christie akhirnya muncul sebagai pemenang dengan mengalahkan Anthony Ginting 25-23 di laga final.

Artikel Tag: hendrawan, PBSI, Indonesia

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/hendrawan-nyatakan-ingin-pulang-melatih-di-indonesia
527  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini