Gagal di Olimpiade Tokyo, Skuad Jepang Membalas di Denmark Open

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 26 Okt 2021, 09:00 WIB
Gagal di Olimpiade Tokyo, Skuad Jepang Membalas di Denmark Open

Podium Ganda Putra Denmark Open 2021/[Foto:Badmintoneurope]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton: Selagi favorit Denmark kalah dalam perebutan gelar ganda putra dari duo Jepang, kekuatan bulu tangkis Jepang juga mencetak kemenangan di tunggal putri dan ganda campuran yang merupakan pembalasan manis setelah kegagalan di Olimpiade Tokyo 2020.

Setelah melewati masa sulit pasca raihan perak di Kejuaraan Dunia 2019, pasangan terbaik ketiga Jepang, Takuro Hoki/Yugo Kobayashi meningkatkan permainan mereka ke level tertinggi. Pada gilirannya, favorit tuan rumah, yang sudah merasakan tekanan, gagal meraih gelar bergengsi. 

"Karena kami berada di bawah banyak tekanan untuk tampil baik di Denmark, itu bukan permainan terbaik kami. Kami harus memainkan yang terbaik untuk memiliki peluang yang adil untuk menang melawan pasangan seperti itu. Kurang dari itu tidak cukup baik," Astrup mengakui. 

"Pasangan Jepang memainkan permainan yang solid hari ini dan membuat kami sangat kesulitan sepanjang pertandingan. Tidak perlu malu kalah dari pasangan yang lebih baik," lanjutnya.

Setelah pertandingan pembukaan yang ketat, banyak kesalahan merayap di permainan Kim Astrup/Anders Skaarup Rasmussen. Alhasil, Hoki/Kobayashi sukses dengan mahkota berkat kemenangan 21-18 dan 21-12. 

"Kami memainkan beberapa bulu tangkis terbaik kami minggu ini. Namun, mengecewakan bahwa final tidak lebih dekat. Kami akan senang untuk memenangkan gelar," kata Astrup. 

Pasangan Jepang ini akhirnya menjadi pusat perhatian sekarang, setelah tetap berada di bawah bayang-bayang rekan senegaranya Hiroyuki Endo/ Yuta Watanabe dan Takeshi Kamura/ Keigo Sonoda sejauh ini. 

"Kami telah memenangkan turnamen Super 1000 untuk pertama kalinya dan ini pasti akan meningkatkan kepercayaan diri kami. Strategi kami adalah untuk melawan supremasi teknis Kim di lapangan depan dan mendorong shuttlecock lebih jauh ke belakang. Itu berhasil dengan baik, terutama karena kami memiliki mental pemenang kali ini," Hoki sangat gembira. 

Penampilan cukup spektakuler oleh Akane Yamaguchi 

Dalam final tunggal putri yang melelahkan, Akane Yamaguchi yang sedang dalam performa terbaiknya mengalahkan An Se Young untuk menyamakan kedudukan masing-masing tiga kemenangan. Awal pertandingan menunjukkan kemenangan mudah bagi Korea. Yamaguchi tampaknya tidak memiliki strategi apapun dan hanya mengembalikan shuttlecock untuk menjaga reli tetap berjalan. Saat pertandingan berlangsung, Jepang berjuang untuk memutuskan apakah akan melakukan serangan habis-habisan, atau reli untuk membuat anak muda itu terus berlari. 

"Saya berjuang secara fisik dan tubuh saya berhenti bergerak. Sorak-sorai para penggemar di stadion membuat saya maju di game kedua dan saya bersyukur untuk itu," Yamaguchi rendah hati. 

Setelah kehilangan pembuka dan kehilangan match point, itu adalah pertahanan dunia lain yang datang untuk menyelamatkannya. Drama dibuka saat reli 65-shot diikuti dan para penggemar disuguhi bulu tangkis dengan kualitas terbaik selama poin tambahan. 

"Saya merasa bahwa Se Young sedikit terburu-buru karena dia sangat ingin memenangkannya dalam dua pertandingan. Oleh karena itu, saya bertahan dan bersatu," Yamaguchi menjelaskan. 

Akhir yang dramatis 

Memasuki babak penentuan, Yamaguchi bermain dengan baik dan Se Young harus meminta bantuan medis beberapa kali. Dengan pemain berusia 19 tahun yang berjuang untuk mengimbangi dan membuang-buang waktu di antara reli, wasit terpaksa memberinya kartu kuning dan kemudian, kartu merah. 

Pada akhirnya, itu terlalu berlebihan untuk remaja yang lesu dan kram. Dia telah menabrak dinding dalam bentuk Akane Yamaguchi. Mengingat penekanan yang terus meningkat pada pengurangan risiko cedera pada atlet, pelatihnya mungkin harus menyerah lebih awal. Namun, untuk tidak mengambil apa pun dari pemenang akhirnya, semangat juang Se Young diacungi jempol. 

"Saya telah mempersiapkan diri dengan baik untuk permainan relinya karena dia sangat suka berlari. Saya ingin mengkonversi pada match point pertama, tapi sayangnya tidak berhasil. Saya akan mencoba untuk menang lain kali," Se Young mengakui.

Yamaguchi menang 18-21, 25-23 dan 16-5 menyusul mundurnya Se Young. Final yang mendebarkan menunjukkan lebih banyak lagi yang akan datang, ketika empat besar dunia yang absen ikut bergabung yakni Chen Yufei, Tai Tzu Ying, Nozomi Okuhara, dan Carolina Marin. 

Kemenangan untuk Yuta Watanabe/ Arisa Higashino 

Duo Jepang ini selalu memegang kendali di final ganda campuran saat mereka mengalahkan Dechapol Puavaranukroh/Sapsiree Taerattanachai dari Thailand untuk ketiga kalinya. Usai mengantongi game pembuka, peraih medali perunggu Olimpiade melesat di game kedua. Itu adalah kemenangan mudah 21-18 dan 21-9. 

"Kemenangan kemarin melawan juara Olimpiade membuat kami percaya diri untuk memenangkan gelar. Kami sangat senang dengan gelar tersebut," Watanabe antusias. 

Hasil ini menempatkan Jepang membawa pulang 3 gelar dari Denmark Open dan tampil sebagai juara umum. 

Artikel Tag: jepang, Akane Yamaguchi, Denmark Open 2021

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/gagal-di-olimpiade-tokyo-skuad-jepang-membalas-di-denmark-open
575  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini