Carolina Marin, Tunggal Putri Pertama Eropa Yang Memenangkan Emas Olimpiade

Penulis: Yusuf Efendi
Kamis 01 Jul 2021, 18:00 WIB
Carolina Marin, Tunggal Putri Pertama Eropa Yang Memenangkan Emas Olimpiade

Carolina Marin/[Foto:IndianExpress]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Untuk pertama kalinya, seorang pemain Eropa asal Spanyol, Carolina Marin memenangkan medali emas sektor tunggal putri di kejuaraan Olimpiade.

Akankah Spanyol memenangkan medali emas Olimpiade di bulu tangkis? Jika Anda menanyakan pertanyaan itu selama Olimpiade pertama di mana bulu tangkis berpartisipasi pada tahun 1992, kebanyakan orang akan menjawab: "Jelas tidak!" 24 tahun kemudian bintang super kelahiran 1993, Carolina Marin, mengirimkan pesan yang sangat jelas.

Sejak Olimpiade Barcelona pada tahun 1992, Asia telah mendominasi kategori tunggal putri di Olimpiade, memenangkan enam dari enam medali emas dan memenangkan 17 dari total 19 medali.

Nama-nama kuat seperti Camilla Martin (Denmark), Mia Audina (Belanda), Xu Huaiwen (Jerman), Pi Hongyan (Prancis) dan Tine Baun (Denmark) mendorong Asia dengan keras, namun pada 2016 Eropa akhirnya mendapat gebrakan besar.

Semua mata tertuju pada Carolina Marin

Bintang super Spanyol Carolina Marin datang ke Olimpiade sebagai unggulan nomor satu dan sebagai juara dunia berturut-turut, dan di babak penyisihan grup Marin tidak berjuang melawan sesama pemain Eropa Line Kjærsfeldt (Denmark) dan Nanna Vainio (Finlandia), yang keduanya kalah dalam straight game.

Carolina Marin mendapat bye di babak 16 besar, dan di perempat final, Marin mendominasi melawan unggulan tujuh, Sung Ji-hyun asal Korea, menang 21-12 dan 21-16. Semifinal adalah pertandingan ulang final tunggal putri Kejuaraan Dunia Kopenhagen 2015 antara Marin dan pemain China, Li Xuerui, juara Olimpiade 2012. Dengan pendekatan agresif dan kecepatan tinggi, Marin tidak memberikan banyak kesempatan kepada Cina untuk mencapai final. Marin meraih semifinal dengan straight game 21-14 dan 21-16.

Waktu perayaan

Carolina Marin tidak kehilangan satu game pun dalam perjalanannya ke final, tetapi pada game pembuka final tunggal putri Olimpiade 2016, Pusarla Venkata Sindhu yang dalam perjalanannya ke final mengalahkan pemain bintang seperti Tai Tzu Ying (unggulan delapan) , Wang Yihan (unggulan dua), dan Nozomi Okuhara (unggulan enam), mendorong pemain andalan Eropa ke batas. Sindhu memenangkan game pembuka 21-19, sebelum Marin bangkit kembali memenangkan game kedua 21-12.

Setelah 83 menit bermain, pemenang tunggal putri Eropa pertama dari Olimpiade dimahkotai. Marin memenangkan game penentuan 21-15 dan membuat sejarah Eropa.

"Saya sangat gembira. Saya tidak tahu bagaimana perasaan saya sekarang, tetapi sungguh menakjubkan bahwa mimpi saya menjadi kenyataan. Saya hanya harus percaya pada diri saya sendiri," kata Marin menurut BBC.

Gandakan medali Denmark

Secara keseluruhan Olimpiade Rio de Janeiro 2016 sukses besar bagi para pemain Eropa: Viktor Axelsen memenangkan medali tunggal putra Eropa pertama sejak 1996 dengan mengklaim medali perunggu, mengalahkan Lin Dan yang legendaris dalam tiga game 15-21, 21-10 dan 21- 17.

Juara bertahan ganda putri Eropa, Kamilla Rytter Juhl dan Christinna Pedersen, berhasil mencapai final, dan tidak lebih dekat dari Denmark. Juhl dan Pedersen kalah pada game penentuan 21-19.

"Tepat setelah pertandingan kami kelelahan, dan ada banyak emosi. Saya pergi selama wawancara, dan saya tidak pernah melakukan itu. Aku hanya tidak bisa melakukannya. Saya sangat sedih, ungkap Kamilla Rytter Juhl dalam buku “The Unique Partnership”.

Kekecewaan besar

Kejutan besar pertandingan bulu tangkis di Olimpiade 2016 disampaikan oleh Chris Langridge dari Inggris dan Marcus Ellis yang mewakili Tim GB. Meskipun kalah dalam pertandingan pembuka di babak penyisihan grup melawan sesama pemain Eropa, Mathias Boe dan Carsten Mogensen, Inggris berhasil keluar dari grup dengan mengalahkan Adam Cwalina dan Przemyslaw Wacha, Polandia dan Korea Kim Gi-jung dan Kim Sa-rang. Langridge dan Ellis menang straight game di perempat final melawan Jepang Endo/Hayakawa sebelum kalah di semifinal melawan Fu Haifeng dan Zhang Nan. Underdog Inggris mengamankan medali ganda putra pertama untuk Tim GB yang memenangkan pertarungan medali perunggu melawan Chai Biao/Hong Wei dalam tiga game, 21-18, 19-21 dan 21-10 .

"Kami bangga bahwa kami telah melakukan ini untuk olahraga kami. Ini sangat besar untuk bulu tangkis di negara kita dan saya berharap semua orang di rumah dapat mengambil sesuatu dari ini," kata Langridge menurut Badminton England.

"Kami bukan yang terbaik di dunia tetapi pada hari kami, kami bisa mengalahkan siapa pun. Kami bisa saja gagal setelah set kedua dan saya sangat bangga dengan cara kami bermain di set ketiga; kami hanya berjuang keras untuk mendapatkan perunggu itu tidak ada yang mengambilnya dari kami."

Olimpiade 2016 pasti salah satu yang harus diingat. Bukan hanya karena medali emas tunggal putri Eropa pertama tetapi juga karena itu adalah Olimpiade paling sukses untuk bulu tangkis Eropa.

Artikel Tag: carolina marin, PV Sindhu, Olimpiade Rio 2016

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/carolina-marin-tunggal-putri-pertama-eropa-yang-memenangkan-emas-olimpiade
3127  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini