Aram Mahmoud, Atlet Pengungsi Asal Suriah Yang Lolos Olimpiade

Penulis: Yusuf Efendi
Rabu 09 Jun 2021, 17:30 WIB
Aram Mahmoud, Atlet Pengungsi Asal Suriah Yang Lolos Olimpiade

Aram Mahmoud/[Foto:Badmintoneurope]

Berita Badminton : Pebulu tangkis kelahiran Suriah, Aram Mahmoud terpilih sebagai salah satu dari 29 anggota Tim Olimpiade Pengungsi IOC untuk bertanding di Olimpiade Tokyo 2020.

Tim tersebut dipilih dari antara atlet pengungsi yang saat ini didukung oleh IOC melalui program Beasiswa Olimpiade untuk Atlet Pengungsi. Masuknya Mahmoud ke dalam tim membuatnya menjadi pemain bulu tangkis pertama yang berpartisipasi di Olimpiade sebagai bagian dari Tim Pengungsi IOC.

Aram Mahmoud yang berusia 23 tahun, saat ini No.169 di peringkat dunia, pindah ke Belanda dari Suriah pada 2015 menyusul kerusuhan di negara asalnya, dan sejak April 2018 bermain di bawah bendera Belanda. BWF telah mengkonfirmasi penerimaan kualifikasi Mahmoud untuk kompetisi tersebut. Karena IOC memiliki posisi kuota terpisah untuk tempat ini, entrinya tidak akan memengaruhi kualifikasi lain yang memenuhi syarat yang bersaing melalui sistem kualifikasi Tokyo 2020.

Ke-29 atlet Tim Olimpiade Pengungsi IOC bertemu untuk pertama kalinya hari ini dalam upacara virtual di mana Presiden IOC Thomas Bach secara resmi mengumumkan partisipasi mereka di Olimpiade Tokyo 2020.

"Selamat untuk kalian semua. Saya berbicara atas nama seluruh Gerakan Olimpiade ketika saya mengatakan bahwa kami tidak sabar untuk bertemu dengan Anda secara langsung dan melihat Anda bertanding di Tokyo. Ketika Anda, Tim Olimpiade Pengungsi IOC dan para atlet dari Komite Olimpiade Nasional dari seluruh dunia, akhirnya berkumpul di Tokyo pada tanggal 23 Juli, itu akan mengirimkan pesan solidaritas, ketahanan, dan harapan yang kuat kepada dunia. Anda adalah bagian integral dari komunitas Olimpiade kami, dan kami menyambut Anda dengan tangan terbuka," kata Presiden IOC kepada para atlet.

"Saya sangat senang untuk mengucapkan selamat kepada setiap atlet yang telah disebutkan dalam Tim Olimpiade Pengungsi Tokyo 2020. Mereka adalah sekelompok orang luar biasa yang menginspirasi dunia. UNHCR sangat bangga mendukung mereka saat mereka bertanding di Olimpiade Tokyo. Bertahan dari perang, penganiayaan, dan kecemasan akan pengasingan sudah membuat mereka menjadi orang yang luar biasa, tetapi fakta bahwa mereka sekarang juga unggul sebagai atlet di panggung dunia membuat saya bangga. Ini menunjukkan apa yang mungkin ketika pengungsi diberi kesempatan untuk memanfaatkan potensi mereka," ungkap Komisaris Tinggi UNHCR Filippo Grandi mengucapkan selamat kepada para atlet.

Tim akan bersaing di bawah bendera Olimpiade. Pada Upacara Pembukaan pada 23 Juli 2021, para atlet akan memasuki stadion di posisi kedua segera setelah Yunani, mengirimkan pesan inklusi yang kuat, dan menunjukkan kepada dunia kekuatan jiwa manusia.

Artikel Tag: Aram Mahmoud, olimpiade tokyo 2020, Suriah, IOC

513  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini