Ada Kemungkinan Jepang Sapu Bersih Emas di Olimpiade Tokyo

Penulis: Yusuf Efendi
Minggu 06 Jun 2021, 01:30 WIB
Tekad Jepang Sapu Bersih Emas di Olimpiade Tokyo

Kento Momota/[Foto:AFP]

Berita Badminton : Untuk tim Jepang, Tokyo 2020 menyajikan panggung terbesar dalam karir mereka karena akan ada harapan besar yang akan mereka tampilkan di depan penonton tuan rumah.

Dapat dimengerti bahwa tekanan akan tinggi mengingat kualitas Jepang dan penampilan yang konsisten di semua lima kategori selama beberapa tahun terakhir. Namun, dapatkah Jepang meningkatkan performa China di kandang sendiri di Beijing 2008, di mana tuan rumah memenangkan tiga medali emas, sementara tampil di empat final?

Mengingat rekam jejak para kontestan Jepang, sapuan lima emas seperti yang dicapai China di London 2012 adalah mungkin, bahkan jika kemungkinannya berlawanan. Proposisi itu mungkin memiliki cincin dongeng untuk itu untuk para penggemar Jepang, tetapi tetap menjadi kemungkinan kecil karena Jepang memiliki oposisi yang lebih keras di masing-masing dari lima kategori daripada yang dilakukan China pada tahun 2012.

Namun, jika Jepang ingin menyamai prestasi langka China tahun 2012, harapan mereka akan disematkan pada pemain dan pasangan ini:

Kento Momota

Juara dunia dua kali itu dianggap sebagai pesaing garis depan untuk emas, dan dengan alasan yang bagus. Kemampuannya untuk bermain bulu tangkis tanpa kesalahan dalam waktu yang lama, dan ketepatan serta keahliannya, telah membuatnya membangun dominasi jangka panjang di sirkuit dan memenangkan setiap gelar yang penting.

Namun, Momota telah lama absen dari kompetisi menyusul kecelakaan lalu lintas serius pada Januari 2020 yang membutuhkan operasi; kepulangannya lebih lanjut tertunda oleh serangan COVID-19 pada Januari 2021. Dia akhirnya kembali ke kompetisi di YONEX All England pada Maret 2021, di mana dia mengalahkan dua lawan kuat. Parupalli Kashyap dan HS Prannoy sebelum dia dikalahkan di perempat final oleh titlist akhirnya Lee Zii Jia.

Kualifikasi Jepang kedua di tunggal putra adalah Kanta Tsuneyama peringkat 12 dunia , pemenang Gwangju Korea Masters pada 2019.

Nozomi Okuhara dan Akane Yamaguchi 

Keduanya adalah pesaing kuat untuk mahkota bersama yang lain seperti Tai Tzu Ying, Chen Yu Fei, dan Pusarla V Sindhu. Okuhara dan Yamaguchi memiliki rekor yang luar biasa, dengan Okuhara sedikit di depan karena medali emas Kejuaraan Dunia dan medali perunggu Olimpiade Rio.

Okuhara akan bersemangat untuk memenangkan gelar YONEX All England keduanya pada Maret 2021 dan DANISA Denmark Open pada Oktober 2020, Gelar terakhir Yamaguchi adalah di Princess Sirivannavari Thailand Masters pada Januari 2020, tetapi di All England tahun ini, ia menunjukkan kegigihan khasnya saat kandas di perempat final sensasional atas Pusarla V Sindhu dalam pertandingan turnamen tersebut.

Hiroyuki Endo dan Yuta Watanabe

Pasangan No.4 dunia akan masuk ke Olimpiade setelah berada di tiga final berturut-turut di BWF HSBC World Tour Finals 2019 (mereka adalah runner-up), dan All England 2020 dan 2021, yang keduanya mereka menangkan.

Mereka telah meningkat secara dramatis selama beberapa musim terakhir; cukup luar biasa, mereka telah berhasil mengalahkan Minion sang penakluk, Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo, dalam empat pertemuan terakhir mereka.

Sementara penampilan mereka di musim penuh terakhir (2019) tidak konsisten, mereka akan mengambil hati dari penampilan yang lebih baru. Kombinasi pertahanan yang solid dan dibantu oleh pengalaman Endo dan kemampuan membuat tembakan yang unik dari Watanabe.

Mendampingi mereka dalam undian ganda putra adalah rekan senegaranya Takeshi Kamura / Keigo Sonoda , yang gelar terakhirnya adalah Singapore Open pada April 2019. Sebagai pasangan yang belum menikmati kesuksesan gelar besar, tekanan akan relatif lebih rendah pada Kamura dan Sonoda. tapi Olimpiade memang cenderung memberikan kejutan.

Yuki Fukushima, Sayaka Hirota, Mayu Matsumoto dan Wakana Nagahara

Ada sedikit pilihan di antara dua pasangan ini, yang menonjol di bidang ganda putri yang berbakat. Matsumoto/Nagahara memiliki keunggulan, mereka mengalahkan rekan senegaranya di dua final Kejuaraan Dunia yang ketat, selain All England tahun ini, tetapi Fukushima/Hirota juga memiliki beberapa gelar besar, termasuk All England dan Denmark Open pada tahun 2020.

Sementara ada sejumlah pesaing kuat lainnya, terutama Chen Qing Chen/Jia Yi Fan, Lee So Hee/Shin Seung Chan, Kim So Yeong/Kong Hee Yong dan Greysia Polii/Apriyani Rahayu, ini adalah kategori di mana Tim Jepang mungkin merasa emas adalah milik mereka.

Yuta Watanabe dan Arisa Higashino

Watanabe dan Higashino adalah satu-satunya kualifikasi Jepang di ganda campuran, dan dengan Watanabe memainkan dua kategori, itu akan membutuhkan upaya fisik dan mental yang luar biasa untuk mencoba tempat podium.

Sebagai peraih gelar ganda di All England tahun ini, Watanabe akan bangkit dalam langkahnya; Rekor Watanabe dan Higashino belakangan ini akan memberikan optimisme bagi mereka, karena mereka memiliki dua gelar dan tiga finis semifinal dari lima penampilan terakhir mereka.

Mengingat rekam jejak pasangan lain seperti Zheng Si Wei/Huang Ya Qiong, Wang Yi Lyu/Huang Dong Ping dan Dechapol Puavaranukroh/Sapsiree Taerattanachai, Watanabe dan Higashino mendapat pengurangan tugas.

Artikel Tag: jepang, Olimpiade Tokyo 2021, Yuta Watanabe

1755  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini