POC Surati IOC, Minta Manny Pacquiao “Dikecualikan” Tampil di Paris 2024

Penulis: Hanif Rusli
Kamis 12 Okt 2023, 05:25 WIB
Manny Pacquiao pernah menjadi pembawa bendera Filipina pada Upacara Pembukaan Beijing 2008. (Foto: Inside The Games)

Manny Pacquiao pernah menjadi pembawa bendera Filipina pada Upacara Pembukaan Beijing 2008. (Foto: Inside The Games)

Ligaolahraga.com -

Komite Olimpiade Filipina (POC) telah mengajukan "permintaan khusus" dalam upayanya untuk mengizinkan legenda tinju Manny Pacquiao untuk bertarung di Olimpiade Paris 2024 pada usia 45 tahun.

Sebuah surat telah dikirim ke Komite Olimpiade Internasional (IOC) untuk melihat apakah satu-satunya juara dunia delapan divisi dalam sejarah olahraga ini dapat bertanding.

Namun, Manny Pacquiao menghadapi batu sandungan, karena batas usia maksimum untuk petinju Olimpiade adalah 40 tahun.

Jika diberikan pengecualian, ia harus memesan tempat di Paris melalui salah satu dari dua turnamen kualifikasi yang akan berlangsung tahun depan di Italia dan Thailand.

Rute lain bagi Pacquiao adalah menerima tempat universalitas dari IOC yang biasanya diperuntukkan bagi negara-negara yang petinjunya kesulitan untuk lolos kualifikasi.

Empat tempat tersedia di ajang Paris 2024 untuk kelas bulu, kelas ringan, kelas welter dan kelas menengah.

Manny Pacquiao, salah satu petinju “pound-for-pound” terbaik sepanjang masa, mengatakan bahwa ia tidak akan terlalu tua untuk berkompetisi

"Saya berterima kasih kepada Komite Olimpiade Filipina, di bawah kepemimpinan Abraham Tolentino, yang telah memberikan rekomendasi kepada IOC untuk memproses kelayakan saya untuk bertanding di Olimpiade Paris 2024," katanya.

"Saya yakin belum terlambat untuk mewujudkan impian saya membawa pulang medali emas tinju dari Olimpiade untuk Filipina."

POC dilaporkan telah menyarankan bahwa mengizinkan Pacquiao akan menjadi "suntikan semangat" untuk tinju Olimpiade.

"Dia secara fisik fit, lebih baik dari atlet lainnya," kata Tolentino.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Aliansi Tinju Filipina, Marcus Manalo, menambahkan kepada CNN: "Saya tidak tahu apakah akan ada pengecualian untuk hal ini, namun mungkin kita dapat menantang alasan di balik usia 40 tahun, karena dia bisa saja lebih terkondisi daripada, Anda tahu, petinju yang lebih muda dari usianya."

Manny Pacquiao belum pernah bertanding di Olimpiade, namun pernah menjadi pembawa bendera Filipina pada Upacara Pembukaan Beijing 2008, sebuah langkah yang tidak biasa, di mana seorang atlet yang tidak masuk dalam tim dipilih untuk peran tersebut.

Ia pernah memenangkan gelar juara dunia profesional di kelas terbang, kelas bantam super, kelas bulu, kelas bulu super, kelas ringan, kelas welter ringan, kelas welter, dan kelas menengah ringan.

Petinju bergaya kidal ini memiliki rekor 62 kali menang dan delapan kali kalah dan terakhir kali bertinju pada 2021 ketika ia kalah dari Yordenis Ugas dalam pertarungan untuk memperebutkan gelar kelas welter super World Boxing Association.

Pacquiao memasuki dunia politik dan mencalonkan diri dalam pemilihan Presiden Filipina tahun 2022, dan memenangkan suara terbanyak ketiga.

Dia sebelumnya pernah menjadi senator Filipina dan anggota Dewan Perwakilan Rakyat.

Artikel Tag: Manny Pacquiao

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/tinju/poc-surati-ioc-minta-manny-pacquiao-dikecualikan-tampil-di-paris-2024
1025  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini