Jack Catterall Ingin Ingatkan Dirinya Terbaik di Welter Junior Vs Linares

Penulis: Hanif Rusli
Sabtu 21 Okt 2023, 15:29 WIB
Jack Catterall (kiri) ingin tunjukkan dirinya petinju kelas welter junior terbaik di dunia tinju dengan pertarungan melawan veteran Jorge Linares. (Foto: Matchroom Boxing)

Jack Catterall (kiri) ingin tunjukkan dirinya petinju kelas welter junior terbaik di dunia tinju dengan pertarungan melawan veteran Jorge Linares. (Foto: Matchroom Boxing)

Ligaolahraga.com -

Jack Catterall berada di sisi ring pada Januari lalu di Manchester, Inggris, dengan Josh Taylor berada dua kursi di sebelah kirinya dalam laga Liam Smith-Chris Eubank Jr. Di sana, Catterall dan Taylor rencananya akan mengumumkan laga ulang mereka pada 4 Maret, namun Catterall mengetahui pada malam sebelumnya bahwa ada pengumuman berbeda: Laga duel ulangnya dengan Taylor sekali lagi dibatalkan.

Cedera yang dialami Taylor adalah robeknya plantar fascia, dan kali ini, tidak akan ada jadwal ulang. Setelah beberapa kali penundaan, Taylor akhirnya bertanding melawan Teofimo Lopez Jr. pada Juni lalu dan kalah angka mutlak.

Jack Catterall merasa seperti juara yang belum pernah dimahkotai di kelas 140 pon setelah kekalahan "split decision" yang kontroversial melawan Taylor pada Februari 2022. ESPN juga memberikan penilaian untuk Catterall dan menempatkannya di atas Taylor - dan Lopez - dalam divisi ini.

Catterall, 30 tahun, tertawa saat ia diunggulkan sebelum laga pertama melawan Taylor dan sampai saat ini ia merasa memiliki sesuatu untuk dibuktikan. Ia berharap tidak meninggalkan keraguan dalam laga ulang tersebut, namun kekalahan Taylor dari Lopez mengubah rencana tersebut.

Kini, petinju Inggris ini mengalihkan perhatiannya pada Jorge Linares, yang akan dilawan Catterall pada hari Sabtu (21/10) di Liverpool, Inggris, saat ia melanjutkan tur "Kan, saya sudah bilang".

Jack Catterall (27-1, 13 KO) tidak memiliki kemampuan untuk membuktikan bahwa ia adalah petarung terbaik di kelas 140 pound, meskipun sulit untuk menyangkal pernyataannya. Ia adalah seorang underdog dengan rekor 6-1 saat ia bertolak ke Glasgow, Skotlandia, pada Februari 2022 untuk menantang Taylor demi gelar juara welter junior sejati.

Jack Catterall nampaknya mampu tampil dengan baik untuk meraih kemenangan - ia bahkan menjatuhkan Taylor pada ronde ke-8 - namun ia harus menelan kekalahan melalui "split decision" yang kontroversial dan membuatnya kecewa.

Setelah berbulan-bulan berlatih dan menunggu pertandingan ulang yang tak kunjung terwujud di atas ring, Jack Catterall menandatangani kontrak dengan Matchroom Boxing milik Eddie Hearn dan kembali 15 bulan setelah pertandingan melawan Taylor dengan kemenangan angka atas petinju yang tidak terduga, Darragh Foley, pada Mei lalu.

"Itu sangat membuat frustasi," Catterall mengakui. "Anda menginvestasikan banyak waktu dan uang di kamp pelatihan ... Ia (Taylor) menarik diri, kemudian dijadwal ulang ke tahun baru. Kemudian satu demi satu hal terjadi, lalu ia mengalami cedera dan kemudian kami muncul di Smith-Eubank, dijadwalkan untuk naik ke atas ring dan mengumumkan pertarungan tersebut.

"Ia muncul, saya menerima telepon pada pukul 11:00 malam sebelumnya, pertarungan dibatalkan tanpa kejelasan tentang apa yang terjadi. Maka, itu waktu yang membuat saya frustrasi karena saya baru saja menginjak usia 30 tahun. Saya meyakini bahwa gaya bertarung saya telah memberi saya umur panjang. Saya telah menjadi petinju profesional [selama] 10 tahun, namun saya juga merasa belum memiliki banyak pengalaman."

Tidak beraktivitas memang tidak pernah ideal, tetapi laga pada Sabtu ini melawan Linares, mantan juara tiga divisi, akan memberi kesempatan yang lebih baik bagi Jack Catterall untuk menampilkan kelasnya jelang tahun 2024 yang akan menjadi tahun yang sangat penting.

Tentu saja, Linares telah melewati masa puncaknya. Petinju Venezuela ini berusia 38 tahun, kalah dalam tiga laga beruntun (dua terakhir di Rusia, satu melalui TKO) dan belum pernah mencetak kemenangan sejak Februari 2020.

Di sisi lain, Linares (47-8, 29 KO) memiliki nama yang dikenal di kancah tinju Amerika dan Inggris, merupakan petarung yang sangat berprestasi dan mampu mengejutkan Devin Haney di akhir pertarungan mereka. Ia juga pernah menjatuhkan Vasiliy Lomachenko pada 2018.

"Motivasi yang saya miliki saat ini masih sama seperti tujuh atau delapan tahun yang lalu," kata Linares. "Kami akan menciptakan pertarungan yang indah. Ini adalah laga tersulit dalam hidup saya. Saya harus memenangkan pertarungan ini. Kali ini berbeda, karena saya datang dari sebuah kekalahan."

Dalam kondisi terbaiknya, Linares dihormati karena kecepatannya yang luar biasa, kombinasi yang luar biasa dan gaya bertinju yang halus. Namun, ia juga seorang pemukul keras dengan dagu yang goyah; ia enam kali kalah KO. Dalam pertarungan tunggalnya di kelas 140 pound, Linares dikalahkan oleh Pablo Cesar Cano dalam satu ronde.

Jack Catterall adalah favorit 8-1 untuk mengalahkan Linares, namun kemenangan dalam jarak dekat akan membuat keempat pemegang gelar divisi ini menjadi perhatian.

Regis Prograis, yang juga bersama Matchroom, akan mempertahankan gelar WBC-nya melawan Devin Haney pada tanggal 9 Desember.

Selain Prograis, terdapat Subriel Matias, sang mesin pemukul yang akan mempertaruhkan sabuk IBF miliknya saat menghadapi Shojahon Ergashev pada 25 November. Rolando "Rolly" Romero memegang gelar WBA, sementara Lopez, bintang terbesar dari kuartet ini, memiliki sabuk WBO.

Gelar-gelar tersebut terpecah saat Taylor mengosongkan satu demi satu sabuk demi mengejar pertandingan ulang Catterall, namun pria yang paling pantas untuk merebut gelar tersebut belum mendapatkan kesempatan. Catterall dapat tampil di partai perebutan gelar kedua tahun depan, namun masih ada pertarungan besar lainnya di divisi 140 pound.

Kelas welter junior juga menjadi rumah bagi Haney, juara kelas ringan sejati, dan petarung-petarung top seperti Ryan Garcia dan Jose Ramirez. Manajer Catterall, Sam Jones, mengatakan bahwa ia akan melawan Linares "karena semua juara sedang sibuk."

"Jack adalah seorang yang sangat disukai oleh para penonton, jadi dia ingin memberikan apa yang ingin mereka lihat, namun pertama-tama dia harus menghadapi Linares."

Bahkan jika itu bukan untuk memperebutkan gelar, dan bahkan jika itu tidak terjadi selanjutnya, laga ulang Taylor tetap akan menjadi laga terbesar bagi Jack Catterall. Laga balas dendam selalu menjual dalam dunia tinju, dan menciptakan sensasi.

Sampai saat itu terjadi, Jack Catterall akan menunjukkan kepada semua orang betapa hebatnya dia. Bahwa penampilannya melawan Taylor bukanlah sebuah kebetulan. Bahwa ia memang layak disebut sebagai petinju terbaik di kelas 140 pound. Ia dapat kembali mengingatkan semua orang pada hari Sabtu ini.

Artikel Tag: Jack Catterall

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/tinju/jack-catterall-ingin-ingatkan-dirinya-terbaik-di-welter-junior-vs-linares
1114  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini