Frazer Clarke Ingin Tarung Ulang Dengan Fabio Wardley Setelah Berakhir Seri

Penulis: Hanif Rusli
Selasa 02 Apr 2024, 22:44 WIB
Frazer Clarke (kanan) terlihat kecewa setelah duelnya melawan juara kelas berat British dan Commonwealth, Fabio Wardley, berakhir seri. (Foto: Ring TV)

Frazer Clarke (kanan) terlihat kecewa setelah duelnya melawan juara kelas berat British dan Commonwealth, Fabio Wardley, berakhir seri. (Foto: Ring TV)

Ligaolahraga.com -

Frazer Clarke ingin mendapat kesempatan kedua melawan juara kelas berat British dan Commonwealth, Fabio Wardley, setelah pertarungan pertama mereka di O2 Arena, London, Inggris, pada Minggu (31/3) malam berakhir dengan hasil imbang split.

Frazer Clarke (8-0-1, 6 KO), 32 tahun, yang meraih medali perunggu di Olimpiade Tokyo 2020 di kelas super berat, memulai pertarungan dengan cepat dan segera membuat Wardley berdarah dari luka di sepanjang hidungnya.

Namun, Fabio Wardley (17-0-1, 16 KO), 29 tahun, tidak mau kalah, menjatuhkan Clarke di ronde kelima. Clarke dikenai penalti satu poin di ronde ketujuh karena menyerang bagian bawah sabuk. Bentrokan yang menghibur melihat banyak perubahan momentum dan benar-benar terlihat seperti bakal dimenangkan siapa pun ketika bel terakhir berbunyi.

Pada akhirnya, pertarungan dinilai 114-113 untuk Fabio Wardley, 115-112 untuk Clarke, dan 113-113 imbang.

Jika bukan karena knockdown atau penalti poin, Frazer Clarke akan keluar dari ring dengan dua sabuk baru di bahunya.

Sayangnya bagi “The Eraser”, julukan Clarke, itu tidak terjadi.

"Saya sangat kecewa," kata Frazer Clarke. "Saya pergi ke sana untuk membawa pulang gelar-gelar itu untuk anak-anak saya, dan mereka tidak kembali. Semoga kita bisa mengulanginya. Saya pikir kita bisa melakukannya lagi.

"Saya seorang pemenang dan saya sangat kecewa. Saya ingin membawa pulang gelar-gelar itu ke Burton-on-Trent dan saya ingin gelar-gelar itu untuk anak-anak saya.

"Minggu lalu, saya memiliki orang-orang yang sangat dekat kehilangan anggota keluarga, jadi ini bukanlah rasa sakit. Itu rasa sakit yang nyata. Saya sehat. Saya melewati pertarungan. Saya belajar banyak. Saya menunjukkan bahwa saya bisa melakukan sesuatu dalam olahraga ini - saya benar-benar bisa.

"Saya tahu dia tangguh. Kita sudah melihatnya sebelumnya, dia terkena pukulan dan dia menjadi hidup, jadi saya mengharapkannya. Saya menyesali diri saya sedikit, berpikir, 'kenapa kamu tidak saja memutar baut sedikit?'.

"Pada satu titik, Anda merasakan energi seseorang benar-benar habis. Tetapi ini seorang pria yang sudah banyak dilumpuhkan, Anda harus agak waspada. Saya tidak akan mengatakan dia adalah pemukul terbesar yang pernah saya hadapi, tetapi dia pasti memukul cukup keras untuk membuat Anda waspada untuk menyerangnya seperti itu.

"Dia (Fabio Wardley) pasti memukul saya dengan pukulan [di ronde kelima]. Saya mundur. Penalti poin, tidak ada serangan rendah yang disengaja di sana, itu bukan saya.

"Saya sangat menghormati pihak berwenang dalam olahraga ini. Wasit. Para juri. Saya hanya pikir mungkin ada sedikit ketidak konsistenan. Dia peringatkan tiga atau empat kali untuk pukulan di belakangkepala. Mungkin jika dia mendapat pengurangan poin secara konsisten melakukannya, maka siapa tahu?"

Dia menambahkan: "Kita semua pikir saya sudah cukup. Ronde-rondenya yang saya menangkan jauh lebih jelas. Saya tahu dia memiliki beberapa serangan dan dia memiliki kerumunan besar di sana. Setiap kali dia melempar pukulan kanan mereka menjadi gila.

"Jika itu stadion kosong, apakah itu dinilai berbeda? Mungkin. Tapi seperti yang saya katakan, saya menghormati pihak berwenang dalam tinju. Kecewa, ya. Saya sepenuhnya bertanggung jawab atas tangan saya yang tidak diangkat. Saya seharusnya melakukan lebih banyak dan saya akan menjadi juara."

Meskipun ditolak kemenangan, Frazer Clarke masih berhasil menemukan sisi positif.

"Saya harus sedikit lebih percaya diri. Ini 12 ronde pertama saya, pertarungan kesembilan saya. Ke depan, Anda akan melihatnya," katanya.

"Fabio Wardley telah melakukan pekerjaan fantastis dalam karirnya sejauh ini, tetapi saya pikir saya adalah orang yang lebih baik. Seperti itulah hidup. Seperti itulah tinju. Anda membutuhkan pasangan tarian yang tepat dan saya mendapatkannya [dalam Wardley]."

Artikel Tag: Frazer Clarke, Fabio Wardley

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/tinju/frazer-clarke-ingin-tarung-ulang-dengan-fabio-wardley-setelah-berakhir-seri
207  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini