Buktikan Belum Habis, Katie Taylor Terus Perpanjang Karier Legendarisnya

Penulis: Hanif Rusli
Senin 27 Nov 2023, 09:06 WIB
Katie Taylor berpose dengan sabuk-sabuk kelas welter junior setelah mengalahkan pemilik sebelumnya, Chantelle Cameron. (Foto: Ring TV)

Katie Taylor berpose dengan sabuk-sabuk kelas welter junior setelah mengalahkan pemilik sebelumnya, Chantelle Cameron. (Foto: Ring TV)

Ligaolahraga.com -

Pembicaraan bahwa Katie Taylor bukanlah petinju hebat yang sama setelah kalah dari Chantelle Cameron melalui keputusan angka mayoritas enam bulan yang lalu, serta teori bahwa ia mengalami penurunan di usia 37 tahun, dipatahkan oleh penampilan brilian wanita asal Irlandia ini pada hari Sabtu lalu, di 3Arena yang penuh sesak di Dublin, Irlandia.

Kemenangan angka mutlak Taylor atas Cameron (98-92, 96-94 dan 95-95) dalam pertandingan ulang untuk menjadi juara kelas welter junior sejati, menunjukkan bahwa ia masih jauh dari kata tamat dalam olahraga ini, dan masih ada banyak laga-laga hebat lainnya yang akan datang.

Saat Katie Taylor menengok kembali kariernya, membalas satu-satunya kekalahan profesionalnya untuk menjadi juara sejati di divisi kedua (ia juga merupakan juara sejati kelas ringan saat ini) mungkin akan berada di urutan teratas dalam daftar momen-momen terbaiknya.

Taylor memenangkan medali emas di Olimpiade 2012, pertama kalinya tinju wanita tampil di Olimpiade. Kemudian ia meraih gelar juara dunia pertamanya pada 2017, mengalahkan Delfine Persoon (dua kali) untuk menjadi juara kelas ringan sejati tampaknya menjadi puncak kariernya, namun kemudian Taylor mengalahkan Amanda Serrano di Madison Square Garden pada April 2022, yang disebut-sebut sebagai pertandingan tinju wanita terbesar dalam sejarah olahraga ini.

Pertemuan pertama Katie Taylor dengan Cameron diatur dengan tujuan untuk menjadi sebuah homecoming yang membahagiakan - penampilan pertamanya di kandang sendiri dalam tujuh tahun sebagai petinju profesional. Setelah kalah dari Cameron yang lebih muda dan lebih besar dalam kelas di atas berat badan yang biasa ia jalani, Taylor harus menampilkan performa melebihi yang ia tunjukkan saat menghadapi petarung Inggris itu pada Mei lalu.

Dan ia memberikan penampilan terbaik dalam kariernya saat ia sangat membutuhkannya. Terlepas dari semua keraguan dan rasa sakit yang ia rasakan akibat kekalahan profesional pertamanya, Taylor menggunakan kekalahan tersebut sebagai kesempatan untuk mengembangkan kemampuannya dan meningkatkan diri di sasananya di Vernon, Connecticut.

Hasilnya adalah sebuah penampilan yang penuh semangat, di mana kecepatan, penempatan waktu dan kecerdasan Katie Taylor mampu memenangkan beberapa ronde sebelum Cameron menjadi lebih berbahaya di kemudian hari.

Taylor segera meminta pertarungan trilogi melawan Cameron, yang menyambut baik kesempatan tersebut. Tidak ada pertarungan lain yang hampir sama besarnya bagi Cameron, kecuali ia naik satu kelas untuk melawan pemenang antara juara kelas welter IBF, Natasha Jonas, dan Mikaela Mayer, yang akan bertanding pada 20 Januari.

Namun Taylor memiliki pilihan lain untuk babak terakhir dalam kariernya. Taylor mengalahkan petinju Puerto Rico, Amanda Serrano (46-2-1, 30 KO), 35, melalui keputusan split decision di Madison Square Garden, New York, April 2022, dan akan memiliki keuntungan sebagai petarung yang secara alami lebih besar dalam pertarungan ulang melawan Serrano, yang berhasil mempertahankan gelar juara kelas bulu sejati saat menghadapi Danila Ramos bulan lalu.

Memboyong Serrano ke Irlandia mungkin akan sangat menarik bagi tim Katie Taylor, untuk sebuah laga yang akan menarik perhatian internasional yang lebih besar, namun dengan resiko yang lebih kecil bagi Taylor.

Artikel Tag: Katie Taylor

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/tinju/buktikan-belum-habis-katie-taylor-terus-perpanjang-karier-legendarisnya
202  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini