Mark Cavendish Pecahkan Rekor Kemenangan Etape Tour de France Terbanyak

Penulis: Hanif Rusli
Kamis 04 Jul 2024, 08:30 WIB
Mark Cavendish melakukan selebrasi setelah memenangi etape kelima Tour de France pada Rabu (3/7). (Foto: Reuters)

Mark Cavendish melakukan selebrasi setelah memenangi etape kelima Tour de France pada Rabu (3/7). (Foto: Reuters)

Ligaolahraga.com -

Mark Cavendish mencatatkan babak baru dalam sejarah Tour de France dalam apa yang diperkirakan akan menjadi penampilan terakhirnya di ajang balap sepeda terbesar ini.

Pembalap veteran asal Isle of Man ini memecahkan rekor lama Eddy Merckx sebagai pemenang etape Tour de France terbanyak sepanjang kariernya dengan kemenangan ke-35 pada hari Rabu (3/7).

Cavendish, 39 tahun, melaju kencang untuk meraih kemenangan di etape kelima Tour, menjauh sekitar 100 meter dari garis finis meski sempat tertinggal. Ia melewati garis finis di depan Jasper Philipsen dan kemudian melompat ke pelukan rekan setimnya.

Juara dua kali Tadej Pogacar mempertahankan jersey kuning pemimpin balapan, namun hari itu menjadi milik Cavendish.

Mark Cavendish menyamai rekor Merckx dengan 34 kemenangan selama Tour de France 2021 dan hampir mencapai angka 35 pada etape ketujuh tahun lalu ketika ia kalah tipis dari Philipsen. Dia kemudian jatuh sehari kemudian dan mengalami patah tulang selangka kanan.

Merckx, pembalap Belgia yang dianggap sebagai pembalap paling dominan dalam sejarah balap sepeda, memenangkan 34 etape individu di Tour dari 1969-75.

Dengan berakhirnya balapan di tahun 2023, Cavendish memutuskan untuk menunda pensiun selama satu tahun dan kembali untuk mencoba lagi. Keputusannya untuk mencoba sekali lagi membuahkan hasil.

"Saya hanya ingin mendapatkan kesempatan untuk melakukannya. Saya sedikit tidak percaya. Astana membuat pertaruhan besar tahun ini untuk memastikan kami bisa tampil bagus di Tour de France," kata Cavendish. "Kami berhasil melakukannya."

Akhirnya, Mark Cavendish mencetak sejarah dalam dunia balap sepeda - 16 tahun setelah memenangkan etape Tour de France pertamanya di tahun 2008.

Para pembalap lain turut berbahagia untuk Cavendish, dengan beberapa di antaranya berhenti untuk berbicara dan memeluknya setelah menempuh jarak 177,4 kilometer dari Saint-Jean-De-Maurienne ke Saint-Vulbas.

Merckx mengumpulkan kemenangannya pada tahun 1960-an dan 70-an, sebuah era di mana dominasinya begitu kuat sehingga ia mendapat julukan "Sang Kanibal". Tidak seperti Merckx, yang memenangkan rekor lima Tour de France, Cavendish, yang berspesialisasi dalam sprint, tidak pernah memenangkan gelar juara secara keseluruhan.

Namun kecepatan, kehebatan, dan umur panjang Mark Cavendish di antara para pembalap lain tidak ada bandingannya di Tour.

Cavendish memenangkan jersey hijau sebagai sprinter terbaik Tour de France dua kali. Ia juga telah memenangkan etape di ketiga Grand Tour - Tour de France, Giro d'Italia, Vuelta Spanyol - dan menjadi juara dunia pada 2011.

Mark Cavendish bergabung dengan Astana setelah kontraknya dengan Quick-Step Alpha Vinyl habis dan ia tidak diikutsertakan dalam Tour edisi 2022.

Cavendish menghadapi tiga etape pembuka yang sulit di Tour. Pada etape pertama, ia terlihat kesulitan dengan masalah perut dan panas.

Namun hal itu tidak merusak kepercayaan dirinya.

"Saya tahu cara kerjanya, pelatih saya dan semua orang di sekitar saya juga tahu. Jika semua orang tahu bagaimana rasanya, semua orang akan menjadi pembalap sepeda dan pekerjaan saya akan jauh lebih sulit," kata Cavendish pada hari Rabu. "Saya sudah menjalani 15 kali Tour de France. Saya tidak suka mengalami hari yang buruk, saya tidak suka menderita, tapi saya tahu itu hanya ada di kepala dan harus terus maju."

Artikel Tag: Mark Cavendish

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/olahraga-lain/mark-cavendish-pecahkan-rekor-kemenangan-etape-tour-de-france-terbanyak
1180  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini