Riot Games Mengguncang Model Bisnis Franchise League of Legends

Penulis: Senja Hanan
Sabtu 16 Mar 2024, 21:15 WIB
Riot Games Mengguncang Model Bisnis Franchise League of Legends

Riot Games Mengguncang Model Bisnis Franchise League of Legends

Ligaolahraga.com -

Berita Esports: Pengembang dan penerbit game Riot Games telah mengumumkan model bisnis baru untuk tim waralaba League of Legends, yang akan melihat pergeseran fokus dari pembagian pendapatan sponsor menjadi pembagian hasil dari pembelian digital dalam game.

Perubahan tersebut, yang diuraikan dalam postingan blog oleh John Needham, Presiden Esports di Riot Games, dimaksudkan untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan bagi tim dan mengurangi ketergantungan pada sponsor di tengah kemerosotan industri.

Perubahan ini akan mempengaruhi tim di LCS (liga waralaba Amerika Utara), LEC (EMEA) dan LCK (Korea). Needham mengatakan Riot masih bekerja dengan LPL (Tiongkok) mengenai “bagaimana model bisnis mereka dapat berkembang.”

Rencana Riot Games melibatkan pembuatan Global Revenue Pool (GRP) yang akan mengumpulkan pendapatan dari konten digital LoL Esports dan mengalokasikannya ke tim berdasarkan beberapa faktor. 50% dari pendapatan GRP akan dialokasikan secara merata antar tim tingkat 1 global. 35% akan dialokasikan berdasarkan kinerja kompetitif, dibagi menjadi dua kelompok — satu untuk klasemen liga regional dan satu lagi untuk penempatan di acara internasional. 15% akhir pendapatan GRP akan dimasukkan ke dalam 'Fandom Shares', yang bertujuan untuk memberikan penghargaan kepada tim yang 'mengembangkan fandom yang kuat' untuk tim, pemain, dan liga mereka.

Tidak ada rincian yang diberikan oleh Riot mengenai kriteria bagaimana fandom akan diukur. Selain pendapatan dari GRP, perubahan yang diusulkan juga akan membuat tim menerima gaji tetap dari Riot. Perubahan ini terjadi dengan mengorbankan pembagian pendapatan sponsor, namun Riot mengatakan pihaknya masih akan menyumbangkan 50% dari pendapatan langsung lainnya – seperti sponsorship dan hak media – setelah Riot “memulihkan investasi tahunannya di LoL Esports.”

Needham juga mengumumkan bahwa Riot akan meningkatkan persentase bagi hasil yang diperoleh tim dari konten digital LoL Esports, namun tidak mengungkapkan angka barunya. Dia mengatakan berita tentang peluncuran produk digital yang akan datang akan datang pada akhir tahun ini, dan menambahkan bahwa konten yang dirilis dalam dua musim terakhir telah “mencetak rekor keterlibatan dan pendapatan baru.”

Pengembang League of Legends mengklaim perubahan ini akan menghasilkan keuntungan finansial yang lebih baik dan pendapatan yang lebih konsisten bagi tim, menempatkan LoL Esports pada ‘jalur menuju keberlanjutan jangka panjang’. Dia berpendapat bahwa model baru ini menciptakan insentif keuangan yang selaras antara organisasi esports dan liga – daripada bersaing untuk mendapatkan uang sponsor terbatas yang sama.

Artikel Tag: Riot Games, League of Legends

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/esports/riot-games-mengguncang-model-bisnis-franchise-league-of-legends
615  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini