Mudik ke Lecce, Antonio Conte Disambut Pesan Penuh Kebencian

Penulis: Uphit Kratos
Senin 20 Jan 2020, 23:59 WIB
Mudik ke Lecce, Antonio Conte Disambut Pesan Penuh Kebencian

Antonio Conte/News1

Berita Liga Italia: Mudik ke kampung halamannya setelah 8 tahun, pendukung Lecce sambut pelatih Inter Milan, Antonio Conte, dengan spanduk penuh kebencian pada laga lanjutan Serie A hari Minggu (19/1) kemarin.

Laga kontra Lecce seharusnya jadi momen spesial bagi sang juru taktik 50 tahun, yang merupakan putra asli Lecce, dan salah satu legenda dari klub yang bermukim di Stadio Via del Mare tersebut.

Dibesarkan di akademi sepak bola Lecce, Conte hanya pernah membela dua klub selama berkarier sebagai pemain pesepak bola profesional, yakni Lecce pada era 1985-1992 sebelum melegenda bersama Juventus pada tahun 1992 hingga 2004.

Ini bukanlah kali pertama bagi Conte untuk kembali ke Lecce sebagai lawan, sebab pada 8 tahun silam, ia sempat kembali ke Via del Mare kala mendampingi Juventus.

Namun sayang, tadi malam Conte mendapat sambutan yang dingin. Alih-alih mengucapkan selamat datang dan disambut sebagai saudara, para pendukung Giallorossi justru memasang spanduk yang penuh dengan kebencian.

Conte Uomo Senza Identità, Sei la Merda Della Nostra Citta,“ bunyi tulisan dalam spanduk tersebut, yang berarti "Conte pria tanpa martabat. Kau adalah kotoran dari kota kami!"

Tidak ada komentar apapun dari Conte terkait spanduk tersebut. Tapi yang jelas, insiden ini sangat disayangkan, mengingat sepak bola seharusnya jadi pemersatu, bukan dijadikan sebagai pemicu konflik yang bisa merugikan semua pihak.

Artikel Tag: Inter Milan, Lecce, Antonio Conte

948  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini