Amnesty Ingin Bertemu Liga Premier Setelah Pengambilalihan Newcastle

Penulis: Dwi Prima
Kamis 14 Okt 2021, 15:58 WIB
Amnesty Ingin Bertemu Liga Premier Setelah Pengambilalihan Newcastle

Newcastle United / via Gettyimages

Ligaolahraga.com -

Berita Liga Inggris: Liga Premier didesak untuk bertemu dengan Amnesty International setelah Newcastle minggu lalu diambil alih oleh konsorsium yang didukung Arab Saudi.

Bos Amnesty Inggris, Sacha Deshmukh menulis surat kepada kepala eksekutif Liga Premier, Richard Masters meminta pertemuan untuk membahas perubahan yang diusulkan pada uji pemilik dan direktur klub papan atas Inggris.

Sebuah konsorsium yang dipimpin oleh Dana Investasi Publik yang berbasis di Arab Saudi diberi persetujuan Liga Premier pekan lalu untuk mengambil alih Newcastle, memicu kecaman luas karena catatan hak asasi manusia yang buruk di negara Timur Tengah itu.

Amnesty International menggambarkan kesepakatan 305 juta poundsterling sebagai "pukulan yang sangat pahit bagi para pembela hak asasi manusia".

Deshmukh mengatakan: “Cara Liga Premier melambai kesepakatan ini menimbulkan sejumlah pertanyaan yang sangat mengganggu kami tentang pencucian olahraga, tentang hak asasi manusia dan olahraga, dan tentang integritas sepak bola Inggris.

“Bagaimana bisa bahwa tes pemilik dan direktur Liga Premier saat ini tidak memiliki apa pun untuk dikatakan tentang hak asasi manusia?

“Peristiwa minggu lalu akan memberikan lebih banyak urgensi untuk tinjauan berkelanjutan Pemerintah tentang tata kelola sepak bola Inggris.

“Sepak bola adalah olahraga global di panggung global, sangat perlu memperbarui aturan kepemilikannya untuk mencegah mereka yang terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia yang serius membeli gairah dan kemewahan sepak bola Inggris."

Artikel Tag: Amnesty International, Newcastle United, Premier League 2021

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/bola/amnesty-ingin-bertemu-liga-premier-setelah-pengambilalihan-newcastle
369  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini