Tantangan Big Man Mavericks Redam Menara-Menara Menjulang Wolves

Penulis: Hanif Rusli
Rabu 22 Mei 2024, 14:28 WIB
Dominasi Rudy Gobert di area sekitar ring menjadi pekerjaan rumah Mavericks saat menghadapi Wolves di final Wilayah Barat. (Foto: Reuters)

Dominasi Rudy Gobert di area sekitar ring menjadi pekerjaan rumah Mavericks saat menghadapi Wolves di final Wilayah Barat. (Foto: Reuters)

Ligaolahraga.com -

Daniel Gafford ingat pernah menghadapi Karl-Anthony Towns, Rudy Gobert dan kawan-kawan sekitar dua pekan sebelum ditukar ke Mavericks musim ini dan menyadari tantangannya Ketika final Wilayah Barat dimulai Rabu (22/5) malam di kandang Wolves.

Para big man Wolves memang menjulang tinggi, bahkan untuk Gafford yang berpostur 6 kaki dan 10 inci dan rookie Dereck Lively II yang memiliki tinggi 7 kaki dan 1 inci.

"Itu jelas pertandingan yang sulit, melawan Rudy di bawah ring, KAT menggiring bola ke ring," kata Gafford tentang kekalahan 118-107 pada akhir Januari, ketika Towns mencetak 27 poin dan Gobert mencetak 19 poin, 16 rebound dan empat blok.

"Mempertahankan beberapa area dalam satu waktu merupakan sesuatu yang menantang," kata Gafford. "Namun saya merasa dengan perkembangan yang saya alami bersama tim ini, saya merasa telah mengambil langkah ke arah yang benar."

Dua pemain yang jadi sorotan untuk mengejar tempat di Final NBA adalah pemain All-Stars Luka Doncic dari Dallas dan Anthony Edwards, yang memimpin Wolves dengan 38 poin pada malam Gafford bermain pertama kali untuk Mavs.

Meskipun begitu, jajaran frontcourt juga akan menjadi fokus utama. Hal ini dikarenakan Mavs memiliki kekuatan dari dalam yang tidak dapat mereka bayangkan sebelum musim ini dengan kemunculan Lively dan Gafford sebagai tenaga tambahan.

Mavericks mengalahkan unggulan teratas Oklahoma City dalam enam pertandingan di putaran kedua, sebagian karena mereka mencegah center dengan tinggi 7-1 Chet Holmgren untuk mendominasi lini tengah.

Mavericks tidak dapat melupakan tembakan jitu Holmgren di garis 3 poin, yang tidak akan terjadi pada Gobert yang berpostur 7-1. Sebaliknya, Mavs akan mencoba untuk memancing pemain yang baru saja dinobatkan sebagai Pemain Bertahan Terbaik NBA untuk keempat kalinya.

Pada putaran pertama dua tahun lalu, Mavericks menetralisir Gobert dalam kemenangan enam pertandingan atas Utah Jazz. Dallas juga mencapai final Wilayah Barat saat itu, kalah dari juara bertahan Golden State.

"Ini adalah dua tim yang berbeda. Dan mereka memainkan dua pertahanan yang berbeda," kata pelatih Jason Kidd. "Kita lihat saja nanti apakah kita bisa menempatkannya di tempat yang berbeda di lapangan. Tetapi 90% dari waktu, dia berada di sekitar ring. Kami harus mencari cara untuk menjauhkannya dari ring untuk memberikan pandangan yang jelas ke arah ring kepada para pencetak angka kami."

Ketika Mavericks menukar untuk mendapatkan Gafford, tampaknya ia akan menjadi cadangan bagi Lively, pemain ke-12 dalam draft tahun lalu. Pemain yang baru lima tahun bergabung dengan Dallas ini memulai tugasnya dengan sangat baik, hingga akhirnya ia mengambil alih posisi starter.

Namun Mavericks baru saja meraih kemenangan di Game 6 di mana Lively tampil begitu efektif (plus-26 dengan 15 rebound dan 12 poin) sehingga ia bermain penuh dalam kemenangan satu poin setelah menggantikan Gafford (minus-25 dengan 10 poin dan tujuh rebound) dengan 6:26 tersisa di kuarter ketiga.

Lively, yang terbatas tampil dalam pada 55 pertandingan karena cedera, dinobatkan sebagai Second-Team All-Rookie NBA pada hari Senin lalu.

"Saya pikir dia melakukan pekerjaan yang bagus dalam meniru Moses Malone," kata Kidd setelah kemenangan Dallas atas Thunder. "Sangat mudah untuk mengatakan bahwa ia harus menjadi starter, namun ia memainkan perannya bagi kami, dan itu adalah datang dari bangku cadangan dan memberikan kami energi dan mengubah tembakan dan menyelesaikannya."

Towns yang memiliki tinggi badan 7 kaki dapat mencetak angka dari mana saja untuk Wolves yang merupakan unggulan ketiga, sementara Gobert sama seperti Gafford dan Lively yang kemungkinan besar akan mencetak angka melalui pick-and-roll, post-up, dan put-back.

Mavericks juga tidak dapat melupakan duet Wolves Jaden McDaniels yang berpostur 6-9 dan Pemain Cadangan Terbaik Naz Reid, yang membantu melengkapi pertahanan No. 1 di liga dan membawa beberapa serangan.

"Kami tidak memiliki Tiga Besar, kami memiliki 15 Besar," kata Towns saat duduk di sebelah Edwards setelah Wolves bangkit dari ketertinggalan 20 poin di paruh kedua dalam kemenangan Game 7 yang menyingkirkan juara bertahan Denver Nuggets di kandang mereka.

"Setiap orang sangat berarti bagi tim ini, dan mereka membantu dalam banyak hal," kata Towns. "Pertandingan ini menunjukkan bahwa ini adalah Wolves, bukan Karl-Anthony Towns, bukan Rudy Gobert. Wolves adalah tim yang spesial."

Tampaknya Mavericks yang merupakan unggulan kelima harus bermain tanpa forward setinggi 6-10 Maxi Kleber, yang mengalami patah bahu pada ronde pertama saat menghadapi Los Angeles Clippers. Ancamannya di garis 3 poin dapat berperan dalam membuat Gobert keluar dari permainan. Dan enam pelanggaran tambahan pasti akan membantu pertahanan.

"Satu hal yang pasti, kami harus memastikan bahwa kami tidak melakukan pelanggaran," kata Gafford. "Sungguh, tetaplah bersabar. Kami tidak akan mencegah mereka mencetak poin, tetapi tetap pada kecenderungan kami dan tetap berpegang pada prinsip kami adalah sesuatu yang akan membantu kami sepanjang seri ini."

Mungkin pelajaran dari malam yang sulit di bulan Januari dapat membantu Gafford juga.

Artikel Tag: mavericks, Wolves

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/basket/tantangan-big-man-mavericks-redam-menara-menara-menjulang-wolves
252  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini