Playoff NBA: Cleveland Cavaliers Ungguli Orlando Magic 97-83 Di Game 1

Penulis: Hanif Rusli
Minggu 21 Apr 2024, 05:34 WIB
Donovan Mitchell mencetak 30 poin saat Cleveland Cavaliers mengalahkan Orlando Magic 97-83 pada Game 1 putaran pertama seri playoff Wilayah Timur, Sabtu (20/4). (Foto: AP)

Donovan Mitchell mencetak 30 poin saat Cleveland Cavaliers mengalahkan Orlando Magic 97-83 pada Game 1 putaran pertama seri playoff Wilayah Timur, Sabtu (20/4). (Foto: AP)

Ligaolahraga.com -

Donovan Mitchell mencetak 30 poin, Jarrett Allen memiliki 18 rebound dan tuan rumah Cleveland Cavaliers terlihat lebih tangguh - secara mental dan fisik - dibandingkan dengan kegagalan pada putaran pertama tahun lalu, mengalahkan Orlando Magic 97-83 pada Game 1 putaran pertama seri playoff Wilayah Timur, Sabtu (20/4).

"Tahun lalu sudah berakhir," kata Mitchell. "Kami sudah melupakannya. Inilah kami, dan inilah yang kami harapkan."

Evan Mobley menambahkan 16 poin dan Darius Garland mencetak 14 poin untuk Cleveland Cavaliers, yang diintimidasi dan dipukul mundur hanya dalam lima pertandingan oleh New York Knicks di babak playoff 2023.

Pengalaman tersebut melukai Cleveland Cavaliers, yang memasuki babak playoff dengan lebih percaya diri, lebih dalam (setidaknya di atas kertas) dan relatif sehat setelah musim reguler yang penuh dengan cedera.

Mitchell melambat selama dua bulan karena memar tulang lutut kiri, tetapi guard All-Star itu bergerak dengan baik dan terlihat lebih seperti dirinya sendiri sebagai satu-satunya ancaman ofensif Cleveland selama lebih dari dua kuarter.

Di babak pertama, Mitchell mengambil bola yang lepas dan melakukan dunk yang menunjukkan bahwa ia telah kembali, dan bahwa Cleveland Cavaliers akan jauh lebih baik di playoff keduanya bersama Cleveland.

"Inilah diri saya," katanya. "Itulah pesan saya sepanjang tahun. Inilah mengapa saya berada di sini. Saya bisa saja mendapatkan 10 poin selama kami menyelesaikan pekerjaan kami."

Paolo Banchero dari Orlando Magic mencetak 24 poin dalam debut playoff-nya, tetapi melakukan sembilan turnover. Orlando Magic hanya menembakkan 33% dari lapangan - beberapa di antaranya disebabkan oleh tembakan yang buruk, beberapa karena pertahanan Cleveland.

"Kami tidak cukup mencetak angka," kata Banchero. "Beberapa tembakan tidak masuk, namun saya pikir kami memiliki penampilan yang bagus. Kami melewatkan banyak lemparan bebas (19 dari 30) dan tidak melakukan lemparan 3 angka (8 dari 37). Ada banyak hal yang seharusnya bisa kami lakukan dengan lebih baik."

Game 2 akan berlangsung pada hari Senin (22/4) di Rocket Mortgage FieldHouse, di mana para penggemar tidak banyak bersorak pada musim semi lalu saat Knicks mengakhiri perlawanan Cavaliers tidak lama setelah pertandingan dimulai.

Mitchell hanya tidur selama dua jam pada Jumat malam karena kegelisahannya - dan jam 1 malam - mengacaukan rutinitas sebelum pertandingan. Namun begitu ia tiba di arena dan mendengar lagu kebangsaan Phil Collins, "In The Air Tonight" berkumandang, ia dengan cepat masuk ke dalam mode playoff.

"Dia siap untuk saat ini dan ini adalah Game 1," ujar pelatih Cleveland Cavaliers, J.B. Bickestaff. "Ini adalah pertandingan yang lebih besar selama musim reguler. Dia memiliki kemampuan dan pemahaman tentang betapa pentingnya start, apa pun itu."

Seperti Cavs setahun yang lalu, Orlando Magic tidak memiliki pengalaman playoff dan hal itu terlihat.

Serangan Orlando Magic tidak terorganisir dan Banchero terlalu sering mencoba untuk memaksakan keadaan. Dia hanya memasukkan 9 dari 17 tembakan dalam 41 menit.

Cleveland Cavaliers telah menunggu sepanjang musim untuk mendapatkan kesempatan penebusan setelah tersingkir di putaran pertama musim lalu.

Dan meskipun mereka memegang kendali di sebagian besar pertandingan, mereka hanya memiliki tujuh tembakan lapangan selama 18 menit dan hanya memimpin 60-56 saat Banchero melakukan lemparan tiga angka dengan 4:24 tersisa di kuarter ketiga.

Mitchell menenangkan keadaan dengan mencetak tiga angka beruntun dan Cleveland menutup kuarter ketiga dengan laju 13-2 yang membawa Cavs memasuki kuarter keempat dengan keunggulan 15 poin.

Orlando Magic dua kali memangkas defisit 20 poin menjadi sembilan poin di kuarter keempat, namun Cavs merespon dan lemparan tiga angka Mitchell dengan 4:44 tersisa mengakhiri harapan kebangkitan Orlando Magic.

Emosi kedua tim memanas di kuarter kedua, yang menyebabkan beberapa adu mulut, saling tunjuk dan dua pelanggaran teknis.

Moritz Wagner dari Orlando mendorong Mobley yang kehilangan keseimbangan saat ia terjatuh di luar batas di baseline dan tepukannya membuat pemain Cleveland, Isaac Okoro, kesal, yang mendorong Wagner dan mendapatkan pelanggaran teknis.

Beberapa saat kemudian, guard Magic, Markelle Fultz, mendapatkan flagrant foul-1 untuk pelanggarannya terhadap Georges Niang, yang sedang menuju ring. Niang tidak menyukainya, berjalan ke arah Fultz dan ditampar dengan pelanggaran teknis karena mengejek saat para penonton Cleveland bergemuruh.

Seolah-olah Cleveland Cavaliers membutuhkan pengingat, lagu "I Won't Back Down" dari Tom Petty diputar melalui sistem suara arena saat pelanggaran Fultz ditinjau ulang.

"Ini adalah babak playoff, bukan?" ujar Niang, yang dikontrak oleh Cavs untuk meningkatkan ketangguhan mereka. "Anda berharap semuanya akan diperkuat ke tingkat yang lebih tinggi. Jadi apa pun yang mereka rencanakan, saya berharap itu akan sama kerasnya dengan yang sebelumnya, jika tidak lebih keras.

"Itu hanya babak playoff. Itu sebuah pertarungan. Anda mungkin memiliki teman di luar sana, tetapi kami bukan teman."

Setelah pertandingan pada hari Senin besok, seri ini akan bergeser ke Orlando untuk Game 3 pada hari Kamis (25/4).

Artikel Tag: orlando magic, Cleveland Cavaliers

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/basket/playoff-nba-cleveland-cavaliers-ungguli-orlando-magic-97-83-di-game-1
245  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini