Thom Gicquel/Delphine Delrue Bicara Betapa Sulitnya Kalahkan Siwei/Yaqiong

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 10 Feb 2023, 23:00 WIB
Thom Gicquel/Delphine Delrue Bicara Betapa Sulitnya Kalahkan Zheng Siwei/Huang Yaqiong

Zheng Siwei-Huang Yaqiong/[Foto:Sinasports]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Seberapa sulit mengalahkan Zheng Siwei dan Huang Yaqiong? Tanya Thom Gicquel dan Delphine Delrue, pasangan Prancis, yang sekarang berada di peringkat No.5 terbaik dalam karir mereka, telah menghadapi pasangan terbaik dunia sebanyak lima kali dan kalah dalam banyak kesempatan.

Pertemuan kedua mereka, di Malaysia Open Juli lalu, adalah pertandingan yang luar biasa, mengalahkan pasangan China itu dengan skor 25-23 22-20. Orang Prancis mungkin mengira kesenjangan itu semakin dekat, namun, selama beberapa bulan berikutnya, kesenjangan itu justru melebar.

Pada PETRONAS Malaysia Open 2023, Zheng dan Huang menutup pintu pada 21-15 dan 21-6. Dalam lima pertandingan, Prancis tidak pernah mengalahkan China.

Minggu berikutnya, mereka berhadapan sekali lagi, di perempat final YONEX SUNRISE India Open 2023, dan kali ini Thom Gicquel dan Delphine Delrue memiliki awal yang menjanjikan, akhirnya berhasil menerobos dengan merebut game pembuka. Tapi sekali lagi pasangan Cina akan menyangkal mereka, dan ketika mereka keluar dari lapangan, Thom Gicquel dan Delphine Delrue merenungkan betapa sulitnya mengalahkan sang juara dunia.

Di Malaysia Open tahun lalu sangat ketat, 25-23 22-20. Kali ini di Malaysia kesenjangannya jauh lebih besar. Jadi apa yang sebenarnya terjadi saat Anda menghadapinya?

Thom Gicquel: Mereka sangat percaya diri saat ini. Minggu lalu, kami memainkan set pertama yang bagus, dan kemudian tidak ada. Jadi kami tahu bahwa kami dapat menyusahkan mereka, tetapi kami harus fokus pada permainan dan menjaga intensitas yang sama.

Apakah mereka hanya mempertahankan intensitas yang sama sepanjang waktu?

Gicquel: Mereka tidak memberikan poin dan kami memberikan beberapa poin. Jadi bahkan ketika kami memainkan set yang hebat, kami mungkin memberikan dua atau tiga poin lebih banyak dari mereka. Jadi itulah perbedaannya sekarang. Mereka selalu di atas.

Apakah ada elemen fisik juga, selain dari intensitas mental?

Delrue: Sebagian besar di kepala.

Gicquel: Sebagian besar taktik dan di kepala. Kami cepat dan memiliki stamina yang baik. Hari ini (babak kedua) kami memainkan pertandingan selama satu jam, 20 menit. Jadi bukan itu masalahnya. Saya merasa baik-baik saja di akhir pertandingan.

Anda menerobos dengan mengambil game pertama (di India Open), yang belum pernah Anda lakukan sebelumnya. Apakah itu cara Anda bermain untuk mengalahkan mereka?

Gicquel: Ya, saya pikir kami mengubah taktik sedikit, kami mendorong lebih banyak pada mereka dan saya pikir mereka belum siap untuk itu, jadi itu poin yang bagus, menjadi lebih baik dalam kecepatan dengan China, tapi saya pikir saya harus mengubah kecepatan di game kedua dan ketiga, dan saya tidak melakukannya dengan baik.

Maksud Anda, Anda tidak dapat mempertahankan kecepatan tinggi selama set kedua dan ketiga?

Gicquel: Maksud saya, saya terlalu memaksakan diri. Dan mereka sudah melakukannya. Saya harus bermain lembut atau memblokir, karena mereka sangat dalam di lapangan. Ada ruang di net.

Delrue: Ya, mereka lebih siap dengan kecepatan dan kemudian menekan kami. Kami berjuang dengan baik, kami memainkan permainan yang sangat bagus melawan mereka, pertama kali kami mengambil satu set, jadi itu poin yang bagus.

Setelah Malaysia Open di mana Anda kalah dengan cepat di game kedua, itu adalah perubahan besar bagi Anda.

Delrue: Ya, itu bagus, kami menunjukkan bahwa kami bisa bersaing dengan mereka. Karena di Malaysia, itu tidak begitu bagus. Jadi kami menunjukkan kepada diri kami sendiri bahwa kami memiliki level untuk bermain melawan pemain terbaik dunia.

Gicquel: Sangat menyenangkan mereka mengubah rencana melawan kami, itu pertanda baik. Jika mereka mengubah rencana itu berarti kami bekerja dengan baik. Jadi kita harus terus seperti itu.

Di game kedua, hingga pertengahan sepertinya Anda berada di atas dan mereka terlihat sedikit lesu.

Gicquel: Mereka sangat bagus ketika sudah dekat. Ketika dia (Huang Ya Qiong) melakukan servis dan ketika mereka mendapat poin, mereka sangat bagus untuk mengambil banyak poin dan kami harus memecahkannya secepat mungkin, karena untuk mengambil empat atau lima poin berturut-turut, itu terlalu bertentangan. mereka.

Anda mengatakan berapa banyak dari ini adalah masalah mental, yang mungkin lebih mental daripada yang lain? 

Delrue: Mereka memiliki kepercayaan diri untuk mengetahui bahwa mereka dapat kembali —

Gicquel: Ya, itu adalah kepercayaan diri saat Anda menjadi No.1 dunia. Kami harus mengubahnya dan hari ini bagus. Kami melihat di wajah mereka, mereka tidak percaya diri seperti minggu lalu.

Bisakah Anda berbicara tentang perubahan taktik mereka? Apakah ada pola? Apakah antara poin atau setelah istirahat dalam permainan?

Thom Gicquel: Saya pikir mereka mengubah setiap poin. Terkadang mereka bergerak maju, terkadang mereka menunggu yang datar. Itu sebabnya mereka sangat bagus.

Delrue: Itulah mengapa mereka menjadi No.1 dunia. Mereka membuat pilihan yang baik pada saat yang tepat. Ada banyak hal positif dari hari ini, terutama dengan bagian mental. Kami berjuang sepanjang pertandingan, yang tidak kami lakukan minggu lalu. Kami bisa belajar dari pertandingan ini.

Artikel Tag: Thom Gicquel, Delphine Delrue, Zheng Siwei, Huang Yaqiong

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/thom-gicqueldelphine-delrue-bicara-betapa-sulitnya-kalahkan-siweiyaqiong
719  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini