Tekad Pemain Senior Ini Tampil Maksimal di Piala Uber 2020

Penulis: Yusuf Efendi
Rabu 17 Jun 2020, 23:00 WIB
Tekad Pemain Senior Ini Tampil Maksimal di Piala Uber 2020

Vivian Hoo/[Foto:Thestar]

Berita Badminton : Ini kejuaraan terakhirnya dan pemain spesialis ganda putri, Vivian Hoo ingin menyelesaikan dengan penuh kejutan di kejuaraan Piala Uber yang akan berlangsung di Aarhus, Denmark, mulai 3-11 Oktober.

Pemain berusia 30 tahun itu ingin mengucapkan selamat tinggal setelah membantu Malaysia mencapai babak sistem gugur untuk pertama kalinya sejak 2010, tahun di mana ia melakukan debut di Kuala Lumpur.

Finis delapan besar, katanya, selalu menjadi target yang realistis meskipun peluang sangat besar melawan tim manapun.

Dalam tiga edisi terakhir, tim putri Malaysia muncul dalam upaya mereka untuk menyelesaikan di antara dua teratas dalam grup untuk maju ke babak delapan terakhir.

Di New Delhi 2014 dan Kunshan 2016, Malaysia kalah tipis 3-2 dari Denmark dalam pertempuran untuk tempat kedua di belakang China dan Jepang.

Mereka juga mengalami nasib yang sama di Bangkok dua tahun lalu ketika mereka dikalahkan oleh Indonesia karena China dengan mudah memenangkan grup.

"Kami memang memiliki peluang untuk melewati babak penyisihan grup di tahun-tahun sebelumnya, dan kali ini tidak terkecuali," kata Vivian, yang akan membuat penampilannya kelima dan terakhir dalam kompetisi beregu putri paling bergengsi itu sebelum menggantungkan raketnya tahun depan.

“Mungkin sedikit keberuntungan dalam undian akan membantu. Saya bahkan tidak ingat kapan terakhir kali kami berhasil mencapai perempat final, jadi melewati babak grup telah menjadi semacam rutinitas bagi kami."

“Tapi ini akan menjadi Piala Uber terakhir saya, saya ingin itu berakhir dengan baik. Jika kita benar-benar dapat melakukannya (selamat dari penyisihan grup), saya akan sangat bahagia,” tambah peraih dua medali emas Commonwealth Games dengan Yap Cheng Wen itu.

Dia juga akan bertekad untuk mendapatkan beberapa kemenangan untuk memperbaiki catatan buruknya di kompetisi.

“Kemenangan selalu sulit didapat karena saya bermain sebagian besar di ganda pertama,” katanya.

“Jika ada satu momen yang tak terlupakan, itu harus di tahun 2016. (Woon) Khe Wei dan saya berada di ambang mengalahkan Tang (China) Tang Yuanting/Yu Yang tetapi akhirnya menyia-nyiakan keunggulan 18-11," kenang Vivian.

Dengan Chow Mei Kuan/Lee Meng Yean yang paling mungkin bermain di ganda pertama, Vivian mengakui dia dan Cheng Wen bisa menghadapi persaingan dari bintang yang sedang menanjak seperti Pearly Tan Koong Le/M. Thinaah untuk menempati ganda kedua.

Dengan absennya Vivian, Pearly/Thinaah mempertaruhkan klaim mereka dengan penampilan mengesankan di Kejuaraan Beregu Asia di Manila, Filipina, pada bulan Februari. Vivian tidak bepergian dengan tim karena dia cedera.

“Itu semua tergantung pada siapa pelatih yang ingin diturunkan. Bagi saya, itu sebenarnya baik-baik saja bahkan jika mereka memutuskan untuk memberi kesempatan pada Pearly dan Thinaah,” katanya.

“Biarkan mereka bermain, biarkan mereka. Bagaimanapun, kami ditargetkan untuk memenangkan Piala. Pengalaman yang mereka dapatkan akan membantu mereka di masa depan."

“Saya ingat saya melakukan debut ketika saya berusia 20 tahun juga. Khe Wei dan saya dikalahkan (21-9,21-9) oleh (juara Olimpiade Beijing 2008) Du Jing/Yu Yang, tapi itu memang pelajaran yang sangat bagus,” tegas Vivian.

Artikel Tag: Vivian Hoo, Yap Cheng Wen, Piala Uber 2020

1011  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini