Tak Hanya Partisipasi, Ashwini Ponnappa Ingin Rebut Medali Olimpiade Paris

Penulis: Yusuf Efendi
Sabtu 20 Apr 2024, 15:30 WIB
Tak Hanya Partisipasi, Ashwini Ponnappa Ingin Rebut Medali di Olimpiade Paris

Ashwini Ponnappa/[Foto:Sportstarlive]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Ashwini Ponnappa harus menghilangkan keraguan diri yang muncul di benaknya untuk mengamankan tempat ketiga di Olimpiade, dan, sekarang, pebulutangkis veteran India itu berharap untuk menanamkan “mentalitas bertarung” serupa ke dalam pencarian medalinya di Paris.

Pemain berusia 34 tahun, yang berkompetisi di Olimpiade London dan Rio, lolos ke Olimpiade tahun ini setelah berpasangan dengan Tanisha Crasto yang berusia 20 tahun pada Januari tahun lalu.

Beberapa minggu terakhir ini terasa kabur bagi para pemain India karena mereka memainkan lima turnamen dalam enam minggu untuk mendapatkan tiket ke ibu kota Prancis, meskipun daftar final kualifikasi akan keluar menjelang akhir bulan ini.

“Kami telah memainkan empat turnamen berturut-turut dan ini cukup menegangkan. Namun semua orang memiliki pemikiran yang sama karena kami semua bersaing untuk mendapatkan tempat di Olimpiade. Bagi saya pribadi, saya lega dan senang kami lolos,” kata Ashwini kepada PTI.

Ashwini Ponnappa dengan senang hati membuktikan bahwa orang-orang yang meragukannya salah.

“Saya memiliki harapan itu (untuk lolos). Tapi saya rasa tidak ada orang yang mengira saya akan sampai di sini. Kebanyakan orang meragukan saya akan kembali. Kami memulai dari awal. Tapi secara pribadi, itu ada di pikiran saya dan itu seperti sebuah keinginan dan mimpi bahwa kami bisa lolos,” katanya.

Duo Ashwini-Tanisha mulai bermain hanya pada Januari 2023 dan akhirnya memenangkan dua gelar Super 100 di Abu Dhabi dan Guwahati, selain mencapai final di Odisha Super 100 dan Syed Modi International Super 300.

Mereka juga mencapai perempat final Malaysia Super 1000 pada bulan Januari.

“Secara mental pemain 10 teratas semuanya stabil dengan pendekatannya. Saya pikir jika menyangkut diri kita, mungkin kita terlalu terbawa suasana atau terlalu kesal di lapangan karena kesalahan,” kata Ashwini.

Namun, Ashwini Ponnappa mengatakan dirinya dan Tanisha perlu menjaga ketenangan di antara poin-poin tersebut untuk memaksimalkan upaya mereka.

“Entah Anda kesal dan kemudian terjebak pada beberapa poin berikutnya dan akhirnya membuat lebih banyak kesalahan. Terkadang Anda memimpin dan kemudian Anda tidak bisa tenang karena Anda bermain terbaik. Jadi, mereka punya mentalitas, apa pun skornya, mereka seperti mesin,” katanya.

“Itu adalah satu hal, satu area di mana Tanisha dan saya perlu menjadi lebih kuat...kami tidak bereaksi terlalu banyak terhadap poin baik dan buruk, namun memiliki pendekatan yang stabil dan memiliki mentalitas berjuang sampai akhir.”

Meski tergolong muda, Ashwini Ponnappa merasa kedekatan mereka dengan para pemain papan atas telah memberikan mereka kepercayaan diri untuk bisa membuahkan hasil di ajang besar seperti Olimpiade.

“Dalam banyak hal, orang-orang yang mempunyai ekspektasi terhadap kami adalah suatu keistimewaan, karena itu berarti mereka mempunyai harapan dan melihat kami sebagai pasangan yang bisa bermain dengan sangat baik.

“Meskipun kami (hanya) mulai memainkan turnamen yang lebih besar tahun ini, kami telah meraih beberapa kemenangan bagus yang memberi kami harapan bahwa kami dapat bersaing dengan yang terbaik, bahkan di level besar seperti Olimpiade,” katanya.

Ashwini senang dengan cara dia menemukan kembali permainannya selama bertahun-tahun.

“Saya jauh lebih terbuka untuk membuka permainan dan tidak seperti dulu di mana saya memukul seperti orang gila dari setiap sudut, sekarang saya lebih seperti...jika saya tidak bisa mendapatkan poin dengan memukul, saya membuka juga. Saya pikir itu sudah pasti berubah,” katanya.

“Saya tidak hanya mengandalkan kekuatan saya untuk mendapatkan poin, tapi saya juga cukup nyaman dalam bertahan. Pendekatan saya terhadap permainan ini jauh berbeda sekarang karena saya melihatnya dari sudut pandang menyeluruh, bukan dari sudut pandang tunggal.”

Meski kondisi Ashwini Ponnappa saat ini sedang membaik, ia sempat mengalami masa-masa sulit usai Olimpiade Rio dan Commonwealth Games 2022. Ashwini mengaku ada fase di mana ia ingin berhenti dari olahraga tersebut.

“Sering kali sulit untuk terus bermain. Ada saat-saat di mana saya tidak benar-benar ingin bermain sama sekali, tahun-tahun itu sangat sulit.”

Pebulutangkis kelahiran Bengaluru itu telah pulih dari serangan demam berdarah untuk berkompetisi di Olimpiade Rio bersama Jwala Gutta tetapi kembali tanpa medali setelah kalah di semua pertandingan. Tak lama kemudian mereka berpisah sebelum Ashwini berpasangan dengan N. Sikki Reddy.

“Ini tidak mudah karena saya berjuang dengan banyak rasa sakit setelah demam berdarah. Saya tidak menyadari betapa buruknya hal itu sampai beberapa bulan kemudian.”

Ashwini dan Sikki memenangkan perunggu di Commonwealth Games 2018 dan juga merupakan bagian dari tim campuran peraih emas di Gold Coast Commonwealth Games 2018 tetapi tidak dapat memenangkan gelar apa pun dalam tur tersebut.

“Hanya saja saya belum menang bersama rekan-rekan saya. Kami tidak pernah menang. Kami meraih beberapa kemenangan yang sangat bagus dan terlebih lagi di ajang beregu. Tetapi bagi saya, secara mental, saya berada pada fase yang jauh lebih baik pasca-COVID. Meski kemudian kami (bersama Sikki) mengincar lolos ke Tokyo (Olimpiade), namun tidak terwujud,” ungkap Ashwini.

“Saya benar-benar membutuhkan istirahat karena saya harus mengevaluasi kembali apa yang saya inginkan, bagaimana saya ingin fase terakhir karir bulu tangkis saya berjalan dengan baik," pungkasnya.

Artikel Tag: Ashwini Ponnappa, Tanisha Crasto, Olimpiade Paris 2024

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/tak-hanya-partisipasi-ashwini-ponnappa-ingin-rebut-medali-olimpiade-paris
877  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini