Setelah Satu Dekade, Kento Momota Akan Akhiri Karir di Piala Thomas 2024

Penulis: Yusuf Efendi
Sabtu 20 Apr 2024, 13:15 WIB
Setelah Satu Dekade, Kento Momota Akan Akhiri Karir di Piala Thomas 2024

Kento Momota/[Foto:AFP]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Satu dekade yang lalu, pada final Piala Thomas 2014, Kento Momota memberikan contoh awal kejeniusannya yang akan membuat dunia kagum padanya di tahun-tahun mendatang.

Memainkan tunggal kedua untuk Jepang di belakang Kenichi Tago, Kento Momota akan menunjukkan kekebalan yang sama terhadap tekanan yang menentukan karirnya di kemudian hari. Entah itu pertandingan terakhir Grup B melawan pesaing kuat Denmark yang ia ayunkan dengan cara Jepang mengalahkan Viktor Axelsen atau semifinal dan final yang penuh tekanan, Momota tidak bisa diganggu. Laga maraton 85 menit melawan Du Peng Yu di semifinal membawa Jepang ke final untuk pertama kalinya; dua hari kemudian dia akan menjadi bagian dari salah satu final Piala Thomas terhebat sepanjang masa.

Dengan kedudukan imbang di satu pertandingan melawan Malaysia, Momota membuat Jepang unggul, mengalahkan Chong Wei Feng dalam pertandingan terpendek di final. Jepang akan membuat sejarah beberapa jam kemudian, dengan Takuma Ueda menahan Liew Daren dalam pertandingan yang sulit.

Kedatangan Jepang sebagai kekuatan dunia bertepatan dengan meningkatnya kekayaan Momota, dan selama sebagian besar dekade ini ia menjadi bintang yang menonjol dalam tim yang dipenuhi pemain kelas dunia.

Pukulan besar pertama dalam karirnya yakni larangan berjudi di kasino berdampak pada juara bertahan di edisi berikutnya, dengan Jepang tersingkir di perempat final. Kemudian, sekembalinya dia ke edisi 2018, tim kembali bersemangat.

Momota memimpin timnya, memenangkan semua enam pertandingannya, termasuk melawan Chen Long di final. Tiongkok berhasil merebut kembali Piala Thomas, namun bintang Momota bersinar terang sejak ia kembali dari larangan bermain.

Periode cemerlang itu yang membawanya menuju kejayaan, dengan 11 gelar pada tahun 2019 – berakhir prematur dengan kecelakaan mobil di awal tahun 2020.

Namun, terlepas dari trauma fisik dan mental yang bisa mengakhiri banyak kariernya, Momota mampu menghidupkan kembali sekilas dirinya yang murni selama periode pasca-Olimpiade, ketika ia memimpin Jepang ke semifinal Piala Thomas 2020 di Aarhus.

Kemenangan menonjol dalam kampanye ini diraih atas musuh bebuyutannya, Lee Zii Jia ; Pertandingan berdurasi 80 menit itu membuat Jepang unggul 23-21 di set penentuan. Di semifinal melawan Tiongkok, ia memberi Jepang keunggulan dengan mengalahkan Shi Yu Qi , namun daya tembak Tiongkok secara keseluruhan terbukti terlalu besar bagi Jepang.

Finis semifinal lainnya terjadi pada tahun 2022, dengan Kento Momota tidak mampu membawa Jepang melewati Indonesia. Jadi, saat dia kembali ke turnamen yang sangat penting secara pribadi, bisakah Momota memundurkan waktu untuk bersenang-senang terakhir?

Berbeda dengan musim sebelumnya, Momota akan memainkan nomor tunggal ketiga yang bisa menguntungkan Jepang, karena ini adalah posisi yang membutuhkan keberanian dan pengalaman, kualitas yang ia miliki dalam jumlah besar.

Kento Momota telah menunjukkan dalam periode pasca-kecelakaannya bahwa ia mampu mengalahkan banyak pemain terbaik dunia, meskipun ia tidak dapat melakukannya dengan konsistensi seperti sebelumnya. Tapi jika dia dipanggil untuk bermain dalam situasi kritis, tidak ada alasan mengapa dia tidak bisa menulis epik lain untuk Jepang.

Kento Momota di Piala Thomas

2014: Juara. Bermain 5 Menang 5

2016: DNP

2018: Juara Kedua. Dimainkan: 6 Menang: 6

2020: Semifinalis. Dimainkan: 3 Menang: 2

2022: Semifinalis. Dimainkan: 4 Menang: 2

Artikel Tag: kento momota, jepang, Piala Thomas 2024

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/setelah-satu-dekade-kento-momota-akan-akhiri-karir-di-piala-thomas-2024
1032  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini