Satwiksairaj Beberkan Rahasia Tampil Luar Biasa Musim Ini

Penulis: Yusuf Efendi
Rabu 02 Nov 2022, 13:45 WIB
Satwiksairaj Beberkan Rahasia Tampil Luar Biasa Musim Ini

Satwiksairaj Rankireddy-Chirag Shetty/[Foto:Times of India]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Kejelasan mutlak tentang tujuan, seringnya penyesuaian mental, dan mengambil istirahat dari kompetisi adalah alasan utama di balik impian pemain India Satwiksairaj Rankireddy untuk berlari musim ini bersama Chirag Shetty.

Satwiksairaj dan Chirag pada hari Minggu menambahkan mahkota lain ke kabinet mereka ketika mereka mengklaim gelar French Open Super 750, menjadi pasangan India pertama yang mencapai prestasi tersebut.

Pemain breusia 22 tahun dari Amalapuram, Andhra Pradesh mengatakan rencana yang dipikirkan dengan matang dan mengadopsi pendekatan do-or-die untuk mencapai tujuan tertentu membantu mereka menikmati permainan dan mencapai kesuksesan.

“Tahun 2019, saya bermain di setiap turnamen, tidak ada istirahat. Saya juga bermain ganda putra dan ganda campuran. Rasanya seperti selalu ada turnamen lain, jadi kalau kalah tidak apa-apa, tapi sekarang mati atau hidup. Kami ingin memenangkan turnamen apa pun yang kami mainkan," kata Satwik kepada PTI.

“Jadi kami tidak menargetkan setiap turnamen, itu adalah sesuatu yang telah berubah. Kami tidak bermain seperti robot, kami memiliki rencana yang tepat. Kami tahu kami harus mencapai target ini, dan jika kami mencapai tujuan kami, maka kami selesai untuk tahun ini.”

“Kami mendorong diri kami lebih dari 100 persen dalam latihan. Kami banyak fokus secara mental pada turnamen. Jadi seperti pergi, naik podium, kembali ke rumah, istirahat dan kemudian menetapkan tujuan baru, jadi mencoba membuat itu kebiasaan yang baik."

Satwiksairaj dan Chirag tampil sensasional pada 2022 saat mereka merebut dua gelar World Tour India Open Super 500 dan French Open Super 750 serta merebut emas Commonwealth Games, menambatkan kemenangan epik Piala Thomas India dan juga mengantongi perunggu perdana di Kejuaraan Dunia .

“Saya banyak mempersiapkan mental. Kami tahu kami harus bermain di Commonwealth Games. Kami menang, tetapi kami tidak puas, karena kami tahu kami memiliki kejuaraan dunia,” kata Satwik, yang saat ini berlaga di Hylo Open di Jerman .

"Jadi persiapkan pikiran kami sedemikian rupa sehingga kami memiliki dua peristiwa besar ini, jadi kami harus mendorong diri kami sendiri, dan dalam prosesnya, bahkan jika kami cedera, tidak apa-apa, kami memiliki waktu sepanjang tahun untuk pulih.”

"Prosesnya telah membantu kami menikmati turnamen ini. Di Piala Thomas, kami menari sepanjang waktu. Jadi, Anda menginginkan kemenangan itu lagi dan lagi. Begitu Anda berada dalam perlombaan itu, Anda mendorong lagi dan lagi untuk mendapatkan kemenangan itu."

Gelar French Open telah menghidupkan kembali peluang mereka untuk lolos ke BWF World Tour Finals saat mereka melompat empat tempat ke posisi ke-12 dalam peringkat HSBC Race To Guangzhou.

Namun, dengan hanya delapan pasangan teratas yang lolos ke turnamen akhir musim, Satwiksairaj dan Chirag juga harus tampil luar biasa di Jerman dan Australia untuk lolos.

"Kemenangan memang membantu peringkat kami untuk Race to Guanzhou tapi kami masih tertinggal 8000-9000 poin di belakang delapan besar. Kualifikasi kami bergantung pada banyak faktor lain. Kami jelas harus bermain di final di Hylo dan Australia Open, tapi Para pemain top juga harus kalah lebih awal," ujarnya.

“Kami tidak bisa bermain di tujuh delapan event besar karena cedera. Setelah Thomas dan Uber Cup, saya mengalami cedera samping sehingga kami melewatkan Thailand Open dan dua event di Indonesia, Malaysia Masters, lalu Singapore Open, dan juga satu di Jepang setelah kejuaraan dunia. Jadi, jika kami bisa bermain bahkan di babak pertama, itu akan memberi kami beberapa poin peringkat."

Sementara duo India telah terbukti menjadi segelintir pemain top, dua pasangan yakni Aaron Chia dan Soh Wooi Yik dari Malaysia serta Marcus Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya Sukamuljo dari Indonesia – telah terbukti menjadi lawan yang tangguh.

“Ini lebih merupakan masalah mental. Kami tidak menikmati permainan kami melawan mereka. Di kejuaraan dunia, kami memainkan 80 persen permainan kami, itu sebabnya kami nyaris. Mereka tidak menganggap kami sebagai bahaya dan kami memilikinya. untuk memecahkan itu. Begitu kita melakukannya, itu akan mengubah banyak hal, itu masalah waktu,” katanya.

"Kami berada di garis batas itu. Ini tentang kepercayaan diri. Kami harus membuka lapangan ketika kami bermain melawan pasangan-pasangan ini, mudah-mudahan, kami akan memecahkannya pada waktu yang tepat," dia menandatangani.

Artikel Tag: Satwiksairaj Rankireddy, Chirag Shetty

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/satwiksairaj-beberkan-rahasia-tampil-luar-biasa-musim-ini
1045  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini