Pujian Loh Kean Yew Tentang Permainan Apik Anthony Ginting

Penulis: Yusuf Efendi
Kamis 04 Mei 2023, 15:30 WIB
Pujian Loh Kean Yew Tentang Permainan Apik Anthony Ginting

Anthony Sinisuka Ginting-Loh Kean Yew/[Foto:Badmintoneurope]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Tidak banyak pemain bulu tangkis di dunia yang lebih cepat dari Loh Kean Yew. Sial bagi pemain Singapura peringkat 7 dunia itu, ia bertemu dengan salah satu dari mereka di final tunggal putra Kejuaraan Bulu Tangkis Asia saat ia kalah 12-21 dan 8-21 dari peringkat 2 dunia asal Indonesia, Anthony Sinisuka Ginting pada Minggu (30/4).

Sementara juara dunia 2021 Loh Kean Yew tidak bisa menjadi pemain tunggal putra kesembilan yang memenangkan gelar juara dunia dan Asia, medali peraknya masih merupakan hasil terbaik setelah tiga perunggu sebelumnya di kejuaraan kontinental.

Meski kalah sepihak yang berlangsung selama 28 menit, Loh Kean Yew kembali ke peringkat lima besar dunia pada pekan ini.

Menengok ke belakang, Loh Kean Yew akan terdorong oleh final pertamanya sejak kehilangan medali emas tunggal putra SEA Games dari Kunlavut Vitidsarn pada 2022. Ia sekarang akan mengalihkan perhatiannya ke edisi mendatang di Kamboja, di mana ia hanya akan bermain di nomor beregu putra dan Piala Sudirman di bulan Mei, saat periode kualifikasi Olimpiade juga dimulai.

Pemain berusia 25 tahun itu berkata: “Secara keseluruhan, ini adalah minggu yang bagus, tapi saya kecewa dengan permainan saya sendiri sementara Ginting memainkan permainan yang sangat bagus hari ini,” katanya.

“Ada banyak hal yang harus dikerjakan dan mudah-mudahan saya bisa menjadi lebih baik. Saya tidak tahu bagaimana saya akan tampil di SEA Games dan Piala Sudirman tapi saya tahu saya akan memberikan segalanya.”

Terlepas dari itu, final Kejuaraan Asia pertamanya adalah anti-klimaks mengingat bagaimana Loh bergemuruh di Sheikh Rashid Bin Hamdan Indoor Hall di Dubai.

Dia mengalahkan Lakshya Sen dari India (ke-24), Bahaedeen Ahmad Alshannik dari Yordania (ke-102), Lee Cheuk Yiu dari Hong Kong (ke-20) dan Lu Guangzu dari China (ke-14) secara straight set dalam waktu kurang dari 45 menit.

Tapi keadaan berbalik melawan musuh yang lebih tangguh yang kini telah mengalahkannya dalam empat pertandingan berturut-turut sejak kalah dalam dua pertemuan pertama mereka.

Rencana permainan Ginting mungkin terdengar sederhana yakni mencegah Loh melepaskan smash 400kmh, tetapi butuh kelas master untuk mengeksekusinya dan memenangkan gelar Asia pertamanya.

Peraih medali perunggu Olimpiade berusia 26 tahun itu memulai dengan bermain lebih banyak ke backhand Loh, dan menghasilkan clear yang menggoda Loh untuk membiarkan mereka mendarat hanya untuk melihat mereka jatuh tepat di tikungan.

Bersemangat untuk menemukan jalan kembali ke dalam permainan, Loh membuang beberapa pengembalian ke gawang, sementara Ginting juga menutupi lapangan dan membaca lawannya dengan baik untuk ditempatkan dengan baik untuk memberikan pukulan mematikannya sendiri.

Pelatih tunggal nasional Kelvin Ho berkata: “Rencana kami hari ini adalah memainkan permainan berkecepatan tinggi dan menciptakan peluang menyerang. Namun akselerasi Ginting sangat cepat hari ini dan dia tetap mengambil inisiatif sehingga Kean Yew tidak bisa melepaskan senjatanya atau mengontrol kok dengan baik.”

“Hal positifnya adalah hampir sepanjang minggu, Kean Yew dapat menemukan momentumnya untuk memainkan permainannya dengan keterampilan tambahan yang kami kerjakan untuk membuatnya lebih lengkap.”

“Dia masih memiliki pekerjaan yang harus dilakukan pada keterampilannya, kontrolnya, bagaimana dia mempertahankan akselerasinya untuk mendukung permainannya, dan gaya yang berbeda untuk bermain dengan lawan yang berbeda,” Ia menambahkan.

Artikel Tag: Loh Kean Yew, Anthony Sinisuka Ginting, Kejuaraan Bulu Tangkis Asia 2023, Indonesia

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/pujian-loh-kean-yew-tentang-permainan-apik-anthony-ginting
1821  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini