Peringati Hari Olimpiade, Greysia Polii Kenang Jatuh Bangun Karirnya

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 24 Jun 2022, 17:00 WIB
Peringati Hari Olimpiade, Greysia Polii Kenang Jatuh Bangun Perjalanan Karirnya

Greysia Polii/[Foto:BadmintonPhoto]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Karier Olimpiade Greysia Polii membawanya dari tempat tergelapnya di 2012, melalui cedera dan kesedihan pribadi, ke puncak kesuksesan di Olimpiade Tokyo 2020.

Untuk memperingati Hari Olimpiade, veteran bulu tangkis itu melihat kembali perjalanan Olimpiadenya yang luar biasa, yang mencapai puncaknya dengan meraih medali emas di ibukota Jepang musim panas lalu.

“Ini adalah waktu dalam hidup saya yang akan selalu saya ingat,” kata pemain berusia 34 tahun, yang bergabung dengan Apriyani Rahayu untuk mengalahkan Chen Qing Chen/Jia Yi Fan di final.

“Saya diliputi emosi. Kami berdua begitu, ”tambahnya, merenungkan perayaan pasca-pertandingannya.

“Kami memimpin di kedua pertandingan dan saya mengatakan kepada Apriyani untuk tetap tenang dan tidak terburu-buru. Jangan berpikir untuk mendapatkan 21 poin, tetapi pikirkan juga 21 poin, karena itu berarti emas. Olimpiade telah mengajari saya untuk tidak pernah menyerah pada impian saya. Saya akhirnya memiliki medali emas di tangan saya, dan saya sangat bangga karenanya.”

Ini adalah momen yang akan selamanya terukir di benak pemain Indonesi, duo ini menjadi pasangan ganda putri pertama dari negara mereka yang membawa pulang emas bulu tangkis.

Tapi jalan menuju puncak itu jauh dari mudah.

Di London 2012, Greysia Polii dan kemudian pasangannya Meiliana Jauhari, bersama dengan dua pasangan Cina dan dua Korea didiskualifikasi karena "tidak memberikan segalanya" di lapangan. Peristiwa itu terbukti menjadi katalisator bagi Greysia Polii untuk mengejar impiannya di Olimpiade.

“Itu adalah waktu yang sangat sulit. Aku terjebak di sudut. Pikiran 'Greysia Polii tidak ada harapan' menghantui saya. Tapi ada orang yang percaya padaku.”

Setelah Jauhari pensiun pada tahun 2012, Greysia bekerja sama dengan Nitya Krishinda Maheswari setahun kemudian, dan pasangan ini mencapai karir tertinggi No.2 dunia pada tahun 2016. Membuat penampilan Olimpiade keduanya di Rio 2016, pasangan ini memuncaki grup mereka, sebelum untuk disingkirkan oleh duo China Tang Yuanting/Yu Yang di perempat final.

Setelah cedera lutut serius pada tahun yang sama, Maheswari pensiun. Polli sempat berpikir untuk gantung raket, namun saat Apryani Rahayu dilantik ke timnas pada 2017 lalu, ia memanfaatkan kesempatan untuk 'berlari bersamanya'. Pasangan baru ini merebut mahkota French Open 2017, menandai titik balik bagi pemain berusia 30 tahun itu.

“Setelah kami menang di Prancis, saya memberi tahu Apri bahwa saya harus pergi ke Olimpiade lagi. Saya bertanya apakah dia ingin pergi dengan saya dan pergi ke Tokyo. Saya mengatakan kepadanya bahwa dia harus disiplin, berlatih dengan saya, makan dengan saya. Kami harus melakukan apa pun untuk lolos,” katanya.

“Kami sama-sama memikirkan perjalanan Olimpiade kami. Ikatan kami adalah ikatan khusus yang akan kami bagikan seumur hidup.”

Greysia Polii mengumumkan pensiun awal bulan ini dan mengucapkan perpisahan emosional di depan Istora yang penuh sesak selama DAIHATSU Indonesia Masters 2022.

Artikel Tag: Greysia Polii, olimpiade tokyo 2020, apriyani rahayu

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/peringati-hari-olimpiade-greysia-polii-kenang-jatuh-bangun-karirnya
581  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini