Pensiunnya Chen Long Menandai Akhir Dominasi Tunggal Putra China

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 11 Okt 2022, 15:00 WIB
Pensiunnya Chen Long Menandai Akhir Dominasi Tunggal Putra China

Chen Long/[Foto:Thestar]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Pensiunnya juara Olimpiade Chen Long menandai berakhirnya era keemasan bintang bulu tangkis China dan kehadiran dominan mereka di nomor tunggal putra.

Nama Chen Long yang berusia 33 tahun telah dihapus dari daftar peringkat Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) bulan ini dan untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade, tidak ada pemain China di 10 besar klasemen kejuaraan utama.

Pemain China lainnya yang masuk 50 besar adalah Zhao Junpeng (18), Lu Guangzu (21), Shi Yuqi (27) dan Li Shifeng (34). Mantan juara All England Yuqi, yang diganggu oleh cedera kaki, baru kembali tampil di Kejuaraan Dunia tahun ini di Tokyo setelah menjalani larangan internal.

Chen Long telah memenangkan banyak gelar, termasuk Olimpiade Rio 2016 di mana dia mematahkan hati Lee Chong Wei di final, tetapi dia selalu dibayangi oleh pendahulunya Lin Dan sejak dia bergabung dengan tim nasional pada tahun 2008.

Dengan caranya sendiri yang tenang dan sederhana, Chen Long telah memenangkan 446 kemenangan (pertandingan), termasuk dua gelar juara dunia (2014 dan 2015).

Ia juga memainkan peran kunci dalam kemenangan Piala Thomas China (Kuala Lumpur 2010, Wuhan 2012 dan Bangkok 2018), Piala Sudirman (Guangzhou 2019, Qingdao 2011, Kuala Lumpur 2013, Dongguan 2015, dan Nanjing 2019) dan kemenangan tim Asian Games (2010 Guangzhou, 2018 Jakarta).

Kesetiaannya kepada negaranya tidak pernah diragukan karena ia keluar dari istirahat sejenak untuk memenangkan perak di Olimpiade Tokyo tahun lalu.

Chen Long, yang menikah dengan mantan bintang tunggal putri nomor satu dunia Wang Shixian, ingin berlaga di turnamen terakhirnya di Asian Games di Hangzhou tahun ini tetapi memutuskan untuk membatalkannya sehari setelah Asian Games ditunda ke tahun depan.

Dalam ketidakhadirannya, China akan mengandalkan pemain lama Yuqi dan pemain generasi baru mereka Jungpeng dan Guangzu di Denmark Open dari 18-23 Oktober di Odense.

Karena tidak satu pun dari mereka yang diunggulkan, sayangnya semuanya dikelompokkan bersama di bagian bawah undian.

Yuqi menghadapi Anders Antonsen dari Denmark di babak pertama sementara Jungpeng dan Guangzu bertemu H.S. Prannoy dari India dan unggulan kedua Kento Momota dari Jepang di laga masing-masing.

Artikel Tag: Chen Long, China, lin dan

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/pensiunnya-chen-long-menandai-akhir-dominasi-tunggal-putra-china
722  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini