Pembuktian Vittinghus Kalahkan Shesar di Babak Kedua Toyota Thailand Open

Penulis: Yusuf Efendi
Jumat 22 Jan 2021, 14:00 WIB
Pembuktian Vittinghus Kalahkan Shesar di Babak Kedua Toyota Thailand Open

Hans Christian Vittinghus/[Foto:Badmintoneurope]

Berita Badminton : Bukan hanya perempatfinal TOYOTA Thailand Open yang ada di benak Hans-Kristian Solberg Vittinghus ketika dia menghadapi Shesar Hiren Rhustavito asal Indonesia, namun ada sesuatu yang harus dibuktikan untuk Piala Thomas, yang dijadwalkan akhir tahun ini.

Denmark menikmati periode emas di tunggal putra, dengan dua pemain top dunia dalam diri Viktor Axelsen dan Anders Antonsen , dan pemain ketiga yang berkembang pesat yakni Rasmus Gemke . Itu juga berarti Hans, yang saat ini berada di peringkat 42 dunia memiliki beberapa hal yang harus dilakukan jika dia berharap untuk diturunkan dalam susunan pemain.

Pertandingan putaran kedua Toyota Thailand Open adalah kesempatan karena Shesar Rhustavito kemungkinan besar adalah pemain tunggal putra ketiga Indonesia. Untuk mengantisipasi bentrokan di masa depan, Vittinghus pun mengirimkan pesan kepada timnya.

Itu tidak dimulai dengan baik untuk Dane. Shesar Rhustavito melesat dengan permainan pembukaan dari 8-sama, mengambil 11 poin berturut-turut.

“Pertandingan pertama tidak menguras tenaga, tapi secara mental saya harus menggali lebih dalam. Dia benar-benar sulit untuk dipecahkan. Permainannya di lapangan depan sulit diantisipasi, dan terkadang Anda merasa dia tidak terlalu berbahaya dari belakang lapangan, tetapi tiba-tiba dia melakukan perubahan kecepatan yang cepat dan membuat Anda lengah," kata Vittinghus.

“Jadi butuh beberapa waktu bagi saya untuk menyesuaikan dan mempercayai pertahanan saya sendiri, dan mempercayai rencana permainan.”

Hans membalikkan keadaan dengan sifat keras kepala yang khas, dan mengeluarkan beberapa tembakan terukur ketika dia akhirnya memakukan pertandingan pada 11-21, 21-15 dan 21-17.

“Piala Thomas sudah ada di pikiran saya,” kata Vittinghus, yang saat ini menduduki peringkat 42 dunia.

“Tahun lalu adalah tujuan terbesar saya untuk menjadi bagian dari tim dan sekali lagi, tahun ini. Tentu saja ada beberapa hal yang ingin saya capai, tetapi pada dasarnya saya tidak pergi ke Olimpiade, dan ada peluang bagus bahwa Kejuaraan Dunia bukan lagi untuk saya, dengan posisi saya di tim Denmark. Jadi bagi saya pada dasarnya hanya ada dua hal penting yang tersisa, yaitu All England dan Thomas Cup. Saya tahu saya telah memenangkan Piala Thomas sebelumnya, tetapi akan luar biasa untuk mengulanginya dan ada persaingan ketat untuk tunggal putra, jadi itulah mengapa penting bagi saya untuk menunjukkan bahwa saya dapat mengalahkan tunggal putra ketiga di salah satu tim yang bersaing," ungkap Vittinghus.

“Saya tahu saya mendukung Gemke, tapi kami juga melihat pada 2016 bahwa semua pemain di tim harus siap. Jadi saya perlu membuktikan kepada Kenneth (pelatih kepala Jonassen) bahwa mereka dapat mengandalkan saya.”

Selanjutnya juara Hong Kong Open, Lee Cheuk Yiu adalah lawan untuk hadiah tempat di semifinal Toyota Thailand Open Word Tour Super 1000.

“Saya hanya ingin menikmati bermain dan jujur ​​pada apa yang saya sepakati dengan pelatih saya dalam hal rencana permainan dan juga cara saya berperilaku dan menangani diri saya sendiri di lapangan,” kata Vittinghus.

“Jika saya berhasil melakukan dua hal itu, saya pikir saya mampu menang. Itu adalah hal terpenting saat aku bermain melawan Lee Cheuk Yiu,” tegasnya.

Artikel Tag: Hans Christian Vittinghus, Shesar Hiren Rhustavito, Thailand Open, Piala Thomas

608  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini