Meski Kalah, Toma Popov Banyak Petik Pelajaran di Denmark Open

Penulis: Yusuf Efendi
Sabtu 17 Okt 2020, 00:00 WIB
Toma Popov Petik Pelajaran Dari Jorgensen di Denmark Open

Toma Popov/[Foto:Badmintoneurope]

Berita Badminto: Saat Jan O Jorgensen melanjutkan perjalanan perpisahannya di Denmark Open, ia meninggalkan jejaknya pada bakat muda asal Perancis, Toma Popov yang muncul.

Toma Popov, yang lebih tua dari saudara lelaki Perancis yang sedang naik daun, Christo Popov, adalah peraih medali emas Kejuaraan Junior Eropa ganda putra tahun 2017.

Setelah kemenangan sederhana di putaran pertama melawan BR Sankeerth dari Kanada, ia menemukan dirinya melawan Jan O Jorgensen yang berpengalaman, pemenang Denmark Open sebelumnya .

Popov membuat awal yang sangat cerah di game pembuka, tetapi pengalaman Jan O Jorgensen, seperti di pertandingan pembukaannya, bersinar. Bagaimanapun, terbang dengan game kedua untuk memaksa penentuan. Menjelaskan bagaimana ini terlihat dari sudut pandangnya, kata Popov.

"Saya mencoba mengatur reli untuk tidak memaksakan banyak hal ke dalam permainan datar karena dia lebih baik dariku di sana. Saya memimpin 7-2 di game pembuka, tetapi setelah itu, dia mengubah ritme. Tapi di game kedua, dia bermain jauh lebih lambat, yang memberi saya kesempatan untuk memaksakan permainan saya," katanya.

Setelah upaya gagah berani di game penentuan dari Popov, Jan O Jorgensen yang membuat senang penonton dengan meraih kemenangan. Jorgensen memiliki karir yang gemerlap di puncak, dan Popov muda hanya beberapa tahun dalam karir senior profesionalnya.

Ditanya satu hal yang ingin dia ambil dari permainan Jorgensen dan dimasukkan ke dalam permainannya, dia menjawab dengan serius.

"Saya akan mengambil kebijaksanaan bulutangkisnya. Cara dia mengatur pertandingan, menghemat energi, dan berada di sana pada saat yang tepat untuk mengakhiri pertandingan. Dia tahu kapan dia memiliki kesempatan yang tepat, dan dia menyelesaikannya," imbuhnya.

Ini adalah langkah besar bagi Toma Popov dan dia bersumpah untuk belajar banyak dari pengalaman ini.

"Saya telah belajar tentang konsistensi yang dibutuhkan di sini, untuk berada di level yang sama setiap hari sepanjang minggu. Selain itu, kami harus tiba lebih awal karena pembatasan COVID-19, jadi saya akan mengambil banyak pengalaman untuk turnamen selanjutnya," pungkas Toma Popov.

Artikel Tag: Toma Popov, Jan O Jorgensen, Denmark

534  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini