Mengenang Para Juara Australia Open Yang Ternyata Juga Peraih Medali Emas Olimpiade

Penulis: Yusuf Efendi
Minggu 14 Jun 2020, 13:00 WIB
Mengenang Para Juara Australia Open Yang Ternyata Juga Peraih Medali Emas Olimpiade

Susy Susanti/[Foto:Euronews]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Jika bukan karena pandemi global Covid-19, putaran final CROWN GROUP Australia Open 2020 akan diadakan pekan ini di Sydney.

Turnamen ini, pada tahun-tahun awal untuk platform para pemain muda, terutama dari wilayah Oceania, untuk menguji diri dalam kontes intensitas tinggi, telah tumbuh dalam status tinggi dalam beberapa kali.

Saat ini turnamen Super 300 di BWF World Tour HSBC, kompetisi telah menarik semakin banyak pemain elit sejak pergantian abad. Bagi beberapa pemain, kemenangan yang muncul di sini telah membuktikan pertanda baik, lima dari mereka kemudian dinobatkan menjadi juara Olimpiade.

Susy Susanti (Indonesia) Juara Australia Open 1990, Emas Olimpiade 1992

Susy, kekuatan tunggal putri yang dominan pada awal 1990-an, berpartisipasi dalam tiga turnamen di edisi 1990, termasuk ganda putri dan ganda campuran.

Pada usia 19 tahun, ia meraih gelar tunggal putri dengan mengandaskan juara bertahan dan favorit tuan rumah, Anna Lao dengan kemenangan 11-1 dan 11-4 yang mengesankan. Dua tahun kemudian, ia menjadi peraih medali emas Olimpiade tunggal putri.

Chen Long (China) Juara Australia Open 2015 emas Olimpiade emas 2016

Chen sudah menjadi pemain top yang mapan ketika ia naik ke podium pada tahun 2015. Namun, ia tiba setelah gagal meraih kesuksesan di dua turnamen sebelumnya dan kemenangan 21-12, 14-21 dan 21-18 atas Viktor Axelsen mendorong kepercayaan diri kembali ke permainannya. Setahun kemudian, ia meraih pencapaian tertinggi di Rio. Siapa yang dia kalahkan di empat besar? Axelsen.

Carolina Marin (Spanyol) Juara Australia Open 2015, Emas Olimpiade 2016

Seperti Chen, Marin juga meraih kejayaan di Brasil, membuat sejarah sebagai juara tunggal putri pertama asal Eropa yang meraih gelar Olimpiade dalam prosesnya.

Setelah kalah di final Australia Open setahun sebelumnya dari Saina Nehwal, pemain andalan Spanyol itu menebus kesalahan dengan mengalahkan Wang Shixian 22-20 dan 21-18 pada tahun 2015. Sebagai hasilnya, ia naik ke puncak peringkat 1 Dunia BWF 11 hari kemudian.

Lee Hyo Jung (Korea) Juara Australia Open 1999, Emas Olimpiade 2008

Di antara mereka yang ada dalam daftar ini, Lee harus menunggu paling lama untuk mendapat pujian Olimpiade. Berusia 18 tahun, ia memenangkan Australia Open dengan pasangan ganda putri  yang berpengalaman, Ra Kyung Min pada tahun 1999.

Di Beijing 2008, ia adalah senior dalam kombinasi ganda campuran bersama dengan Lee Yong Dae. Meskipun tidak diunggulkan, keduanya berhasil mengalahkan unggulan teratas Liliyana Natsir/Nova Widianto dalam pertarungan medali emas di Tiongkok.

Kim Dong Moon (Korea) Juara Australia Open 1999, Emas Olimpiade 1996 dan 2004

Ketika Kim menjadi juara ganda putra di Australia Open pada tahun 1999, ia telah memenangkan medali emas Olimpiade ganda campuran di Atlanta tiga tahun sebelumnya.

Namun dia menambahkan penghargaan lain di Athena 2004 di nomor ganda putra, kali ini bersama Ha Tae Kwon. Dia tetap menjadi satu-satunya pemain Korea Selatan yang memenangkan dua medali emas di kejuaraan Olimpiade.

Artikel Tag: Susy Susanti, carolina marin, Chen Long, australia open, olimpiade

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/mengenang-para-juara-australia-open-yang-ternyata-juga-peraih-medali-emas-olimpiade
1742  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini