Mengenang Legenda Bulu Tangkis Perancis Kelahiran China, Pi Hongyan

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 22 Sep 2020, 00:00 WIB
Pi Hongyan Legenda Bulu Tangkis Perancis

Pi Hongyan/[Foto:Badmintoneurope]

Berita Badminton : Pemain legendaris asal Perancis kelahiran China, Pi Hongyan meninggalkan jejaknya di bulu tangkis Eropa, tapi kami bertanya, dimana dia sekarang?

Pi Hongyan pensiun dari bulu tangkis pada tahun 2012 setelah karirnya yang cemerlang. Berasal dari Chongqing, China, dia beremigrasi pada awalnya ke Denmark, dan kemudian Perancis. Pertanyaan yang selamanya tak terjawab adalah bagaimana jika dia mewakili Denmark di bulu tangkis, apakah satu atau dua Piala Uber akan sampai ke Skandinavia?

Untuk Perancis, Pi Hongyan mencatatkan 20 gelar turnamen dan tiga penampilan final di Korea, Prancis, dan All England Open. Dia juga dengan bangga memenangkan dua perunggu dan satu perak di Kejuaraan Eropa, satu-satunya medali Prancis di acara tersebut. Prestasi terbesarnya adalah pada tahun 2009 ketika di Kejuaraan Dunia di Hyderabad, India, ketika ia membawa pulang medali perunggu.

Setelah karirnya, Pi segera memulai tantangan baru dan memulai Magister Manajemen Olahraga di Marseille. Saat masih bermain, ia menimba ilmu pendidikan pelatih di Perancis. Namun, langkah pasca karir dari studi penuh waktu ini merupakan langkah besar dalam hidupnya, seperti yang dia jelaskan.

"Saya Ada di pagi dan sore hari seperti semua siswa lainnya. Rekan-rekan saya bercanda bahwa saya adalah atlet tingkat tinggi pertama yang mengajar setiap hari. Juga, pada saat itu saya sedang hamil, jadi saya ingin menikmati saat-saat ketika saya tidak bisa melakukan hal lain," kata Pi.

Berbicara tentang tantangan yang dia hadapi dari bulu tangkis menjadi hidupnya setiap hari untuk belajar, dan bagaimana elemen karir profesionalnya membantu, katanya.

"Pertama-tama, ini adalah studi tingkat tinggi dalam bahasa Perancis, dan pada awalnya saya memiliki keraguan apakah saya dapat berpindah dari olahraga ke studi. Namun, saya mendapat dorongan dari para guru dan direktur universitas. Mereka juga mengatakan bahwa jika saya kesulitan maka selalu ada pilihan untuk memperpanjang kursus selama dua tahun atau lebih. Jadi, saya melakukannya hanya untuk mencoba melakukan yang terbaik, dan dalam hal ini, saya mengambil banyak hal dari karir bulu tangkis profesional saya. Apa pun yang saya lakukan, saya ingin fokus dan memberikan 100 persen energi saya untuk itu. Padahal pada awalnya sangat sulit, apalagi dengan pencatatan selama di kelas dan membaca daftar bacaan. Tapi saya meluangkan waktu dan mendapat dukungan besar dari rekan-rekan saya. Ini juga tentang mendorong diri sendiri dan tidak pernah menyerah, ini juga yang sering saya lakukan di bulu tangkis. Setiap kali saya mengalami kesulitan," ungkap Pi.

Filosofi yang dibicarakan Pi Hongyan ini begitu sering didengar dalam olahraga tingkat tinggi, tetapi dia telah berhasil menerapkannya di bagian yang benar-benar baru dalam hidupnya. Pi mengalami tantangan besar menjelang akhir studinya, namun saat ia berbagi, di mana ada kemauan, di situ ada jalan.

"Saya harus memotong studi saya menjadi dua bagian, karena di akhir studi saya, setelah ujian saya, saya harus magang di sebuah perusahaan. Namun, saya berada di akhir kehamilan dan saya mengalami komplikasi yang berarti saya harus terikat di tempat tidur selama beberapa bulan. Artinya saya magang setelah melahirkan anak saya. Magang di Dewan Kota Marseille dalam Departemen Olahraga yang menyampaikan proyek untuk Ibukota Olahraga Marseille. Ini sangat menarik bagi saya karena saya selalu penasaran ketika bermain di lapangan, apa yang terjadi di balik layar? Ketika saya pergi ke turnamen, bagaimana semuanya diatur dengan baik, dan bagaimana menghasilkan dampak sosial dan ekonomi yang positif bagi kota. Studi ini membantu saya untuk lebih memahami dunia ini dan juga menjadi lebih bangga dengan peristiwa semacam itu," katanya.

Federasi Badminton Perancis sangat ingin Pi menjadi pelatih dan bekerja untuk kualifikasi lebih lanjut untuk ini. Namun, bagi Pi, dia adalah ibu baru dan ingin menghabiskan waktu sebanyak mungkin dengan mereka. Selain itu, suaminya bekerja penuh waktu sebagai pelatih nasional di Sailing, begitu pula bekerja dan sering bepergian. Akibatnya, keseimbangan antara kehidupan kerja dan pekerjaan menjadi penting. Meskipun, ini tidak berarti menutup pintu sepenuhnya untuk melatih dan bekerja di bulu tangkis, seperti yang disebutkan Pi.

"Pada malam hari dan beberapa hari Sabtu, saya terlibat di klub-klub untuk melakukan beberapa pelatihan. Pada tahun 2015, setelah anak perempuan saya (anak kedua) lahir, saya mulai bekerja dengan Babolat. Seorang sponsor yang bersama saya sejak 2001 sepanjang karir saya dan seterusnya. Saat kami bersilaturahim dan berpikir kenapa tidak kami bekerja sama, maka saya menjadi duta untuk produk mereka. Saya juga membantu pemasaran mereka di China, bekerja dari jarak jauh. Jika mereka ingin meningkatkan jangkauan mereka di area tertentu di China, saya dapat menghubungi beberapa klub untuk mereka."

Sebelum Covid-19, Pi mengunjungi teman dan keluarga di rumah setahun sekali. Tahun ini belum mungkin. Meskipun, diberikan lebih banyak waktu untuk memulai proyek tunggal putri dengan Federasi Perancis. Diidentifikasi bahwa tunggal putri di Perancis membutuhkan usaha untuk menyamai tunggal putra muda menjanjikan yang datang saat ini. Menambahkan lebih banyak detail pada proyek, Pi menyatakan.

"Kami mencoba membangun generasi pemain berusia 12 hingga 15 tahun ini melalui kamp pelatihan reguler di Bordeaux. Ini sudah kami lakukan selama satu tahun, dan tentu saja, saya sering ditanya apakah saya ingin memberikan lebih banyak energi untuk melatih, tetapi waktu masih menjadi masalah bagi saya. Suami saya selalu sibuk dan berbasis di Marseille tempat kami tinggal, jadi secara geografis pembinaan bulu tangkis lebih sulit saat ini karena pusat pelatihan utama ada di Bordeaux, Paris dan Strasbourg," Pi menjelaskan.

Artikel Tag: Pi Hongyan, Perancis, China

2071  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini