Mathias Boe Emosional Antarkan India Jadi Pemenang Piala Thomas

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 17 Mei 2022, 22:00 WIB
Mathias Boe Emosional Antarkan India Jadi Pemenang Piala Thomas

Mathias Boe/[Foto:Sportstarlive]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Emosi Mathias Boe ada di mana-mana. Ini adalah pagi setelah gelar Piala Thomas pertama India dalam sejarah 73 tahun turnamen itu dan Boe, pelatih tim ganda India, masih mengumpulkan perasaannya pada Senin pagi.

“Saya makan malam larut malam, sangat sedikit tidur. Saya lelah. Tubuhku sakit. Saya agak lelah secara mental. Tapi ini adalah perasaan terbesar yang pernah ada,” katanya dari Bangkok.

Pelatih dari Denmark itu mengira dia sudah selesai dengan rollercoaster emosi ini. Akhir tahun lalu, pria 41 tahun itu mengira sudah selesai bermain bulu tangkis. Kontraknya untuk melatih Chirag Shetty dan Satwiksairaj Rankireddy telah berakhir setelah Olimpiade Tokyo.

Peraih medali perak Olimpiade London 2012 dan pemenang Piala Thomas 2016 sudah pensiun tiga tahun lalu, dan dengan akhir yang longgar dalam kepelatihan terikat, dia ingin mencoba hal lain. Ada bisnis dalam pengembangan properti di Dubai, dan banyak investasi cerdas di pasar saham yang sedang panas-panasnya. Dia bahkan membangun sedikit pengikut di podcast strategi investasi yang dia selenggarakan.

“Saya memiliki sedikit hubungan cinta-benci dengan bulu tangkis,” katanya.

“Itu telah memberi begitu banyak tetapi juga mengambil begitu banyak. Ini agak sadis. Semua hidup saya telah berputar di sekitar ini. Itu membatasi saya dalam hidup saya. Anda tanpa henti memikirkan apa yang harus Anda tingkatkan. Ada banyak kritik diri. Dan kemudian ada kekalahan. Titik terendah setelah kekalahan telak adalah hal-hal yang akan menghantui Anda selamanya. Saya yakin saya akan mengingat di ranjang kematian saya empat match point yang saya kalahkan di final All England 2010. Ini adalah bekas luka yang sengaja Anda tanam di jiwa Anda,” ungkapnya.

Bekas luka paling segar adalah Olimpiade Tokyo. Dia dan Chirag dan Satwik telah mendorong diri mereka sendiri sampai batasnya dalam persiapan. Kemudian meskipun menjadi satu-satunya pasangan yang mengalahkan pasangan Taiwan yang akan memenangkan Olimpiade Tokyo, mereka tersingkir di babak penyisihan grup dengan permutasi sial.

 “Saya menikmati memiliki banyak waktu luang tidak melakukan banyak hal tetapi fokus pada bisnis saya. Saya menikmati hidup dan melakukan semua hal yang tidak bisa saya lakukan saat bermain. Santai. Makan sedikit lebih banyak makanan. Minumlah sedikit lebih banyak anggur dan jangan terlalu banyak berpikir,” katanya.

Tepat ketika Mathias Boe mulai menjalani gaya hidup ekspatriat yang nyaman, dia mendapat telepon dari nomor yang dikenalnya.

“Saya mungkin sedang bronzing di kolam renang ketika saya mendapat telepon dari Chirag. Saya tetap berhubungan dengan keduanya (Satwik dan Chirag) dan Gopi (mantan pelatih nasional Pullela Gopichand). Setelah Olimpiade, saya menyarankan mereka mendapatkan pelatih ganda yang sangat bagus. Tapi entah kenapa tidak lolos. Dan kemudian Chirag bertanya kepada saya apakah saya ingin kembali melatih jika hanya untuk waktu yang terbatas,” kenangnya.

Sementara Mathias Boe memiliki satu kaki yang tertanam kuat di masa depan pasca-bulu tangkis, dia mengakui bagian cinta dari hubungan cinta-bencinya dengan olahraga itu dimulai.

“Saya kira saya menyadari bahwa saya melewatkannya. Saya tahu pacar saya (aktor Taapsee Pannu) sibuk di musim panas dengan syuting, jadi, saya pikir mengapa tidak. Terendah dalam olahraga adalah yang terendah di dunia. Itu sangat sulit tetapi itu juga mengapa titik tertinggi setinggi itu. Pengalaman yang kami alami kemarin setelah menciptakan hasil terbaik yang pernah mereka lakukan; setinggi itu tidak bisa dibandingkan dengan apapun. Itu sebabnya Anda bersedia menerima bekas luka ini. Begitulah cara kerja bagian cinta-benci dari olahraga,” katanya

Masukan Ketika Mathias Boe kembali, Chirag dan Satwik sudah sembilan bulan tanpa pelatih asing. Boe dengan cepat fokus untuk membuat mereka kembali ke bentuk semula.

"Saya pikir mereka sedikit lebih tidak terorganisir daripada ketika saya terakhir di sini," katanya.

Pelatih Denmark itu bekerja pada sesi latihan yang intensif.

“Saya lebih suka melakukan sesi yang lebih pendek dan sangat intens dengan fokus dan intensitas 100 persen daripada pergi tiga jam di lapangan ketika Anda hanya fokus untuk separuh waktu.”

Menurut teori Boe, rata-rata pertandingan ganda bulu tangkis hanya berlangsung sekitar 45 menit, jadi tidak masuk akal untuk berlatih selama empat kali durasi tersebut.

“Saya telah melihat masalah latihan kuantitas di banyak pemain India. Mereka akan bermain sangat baik, tetapi tiba-tiba, benar-benar kehilangan fokus selama sekitar 30 atau 40 detik. Pada saat itu, teori akan kehilangan tiga atau empat poin, yang akan menjadi kritis. Anda dapat bermain bulu tangkis yang sangat bagus selama 39 menit, tetapi jika Anda kehilangan fokus selama satu menit, Anda akhirnya kalah dalam pertandingan,” katanya.

Bagi Boe, disiplin itu tidak bisa ditawar-tawar.

“Saya menurunkan waktu latihan di lapangan. Termasuk sesi pemanasan, mereka akan berlatih selama dua setengah jam di pagi hari dan mungkin satu jam sesi tiga kali seminggu di sore hari dibandingkan dengan sesi tiga setengah dan empat jam. mereka lakukan sebelumnya. Tapi itu sebabnya saya bisa sangat keras jika tiba-tiba mereka keluar dari sesi. saya disiplin.”

“Sebagai seorang atlet, jika Anda ingin mencapai puncak, Anda ingin sangat disiplin. Kami membutuhkan disiplin dan saya membutuhkan otak mereka untuk berlari 100 persen setiap menit sehingga mereka dapat memikirkan bagaimana mereka dapat meningkatkan setiap detik mereka. ada di lapangan. Jika mereka kehilangan fokus, maka saya akan meneriaki mereka,” pungkas Mathias Boe.

Artikel Tag: Mathias Boe, India, Piala Thomas 2022

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/mathias-boe-emosional-antarkan-india-jadi-pemenang-piala-thomas
7504  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini