Lengsernya Juara Bertahan dan Munculnya Juara Baru di Piala Thomas & Uber

Penulis: Yusuf Efendi
Selasa 17 Mei 2022, 13:00 WIB
Lengsernya Juara Bertahan dan Munculnya Juara Baru di Piala Thomas & Uber 2022

Sim Yujin-Kidambi Srikanth/[Foto:BadmintonAsia]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Kejuaraan Piala Thomas & Uber 2022 telah usai. Juara baru lahir dari ajang beregu bulu tangkis yang digelar di Bangkok, Thailand, 8-15 Mei lalu.

Baik juara bertahan Piala Thomas, Indonesia, dan China di Piala Uber tidak berhasil menang secara beruntun. Menariknya, keduanya harus kehilangan gelar di final. Indonesia dikalahkan India dengan skor 0-3 di Impact Arena, Minggu (15/5/2022) waktu setempat. Sehari sebelumnya (14/5/2022), China kalah 2-3 dari Korea.

Munculnya India dan Korea sebagai juara memang di luar dugaan. Di Piala Thomas, Indonesia, China, Malaysia, dan Jepang diprediksi akan mampu melaju ke semifinal untuk memperebutkan tiket ke final. India tidak disebutkan sama sekali. Tim India menempati peringkat kedua Grup C karena lawannya berasal dari China Taipei. Namun India mulai mendapat perhatian setelah mengalahkan Malaysia, juara Grup D, di perempat final. Denmark juga menjadi korban kekuatan India di semifinal dengan skor tipis 3-2. Puncak kejutan terjadi di final. Indonesia dikalahkan dengan skor telak 3-0.

Tak bisa dipungkiri, dua tunggal India, Kidambi Srikanth dan HS Prannoy berada pada usia yang matang dari segi mental dan pengalaman. Keduanya mampu mengiringi Lakhsya Sen yang meski masih berusia 20 tahun namun prestasinya telah menempatkannya di peringkat sembilan dunia yang diyakini sebagai single pertama.

Dengan status mantan tunggal nomor satu dunia, Srikanth menjadi tantangan berat di single kedua bagi lawan-lawannya. Terbukti, di final, dialah yang mengukuhkan kemenangan India dengan mengalahkan tunggal Indonesia Jonatan Christie. Disatu sisi, meski harus menuntaskan pertandingan hingga partai kelima yang berlaga di tunggal ketiga, Prannoy sudah mempersiapkan mental dengan baik.

Di nomor ganda, pasangan Satwiksairaj Rankireddy/Chirag Shetty juga tak bisa dipandang sebelah mata. Mulai dari perempat final, pasangan yang saat ini berada di peringkat delapan dunia ini selalu menyumbangkan poin. Komposisi tiga tunggal yang solid dan satu ganda sudah cukup bagi India untuk membuat sejarah untuk pertama kalinya memenangkan Piala Thomas.

Di sisi lain, bagi negara lain, terutama negara yang berambisi tinggi menjadi juara, hasil di Piala Thomas 2022 cukup menyakitkan.

Indonesia yang tidak bisa menurunkan pasangan nomor satu dunia, Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya, karena Gideon masih dalam masa pemulihan, membuat negara membongkar pasangan tersebut. Komposisi ideal di nomor ganda dengan menurunkan Minions, julukan Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya, dan pasangan peringkat dua Hendra Setiawan/Ahsan tidak bisa dilakukan. Sementara itu, pemain tunggal mereka, terutama Anthony Sinisuka Ginting dan Jonatan Christie, tampil apik di putaran final Piala Thomas 2022.

Sementara itu, China tidak membawa dua tunggal terbaiknya, Chen Long, peraih medali emas Olimpiade Rio 2016 dan peringkat tujuh dunia, dan Shi Yuqi, peringkat 16 dunia. Ini jelas mempengaruhi kekuatan Tim China. Belum lagi fakta bahwa Li Junhui/Liu Yuchen telah berpisah. Sementara untuk Jepang, performa Kento Momota masih belum pulih dan entah bagaimana mempengaruhi mental rekan-rekannya. Sehingga Jepang yang menjadi juara pada tahun 2014 tidak berhasil melewatinya.

Di Piala Uber, tidak kalah mengejutkan. China yang sedang mengejar gelar ke-16 juga tak berhasil. Bukan Jepang yang mengalahkan mereka kali ini seperti di Uber Cup Finals 2018 yang juga digelar di Bangkok. Tahun ini, giliran Korea yang melakukannya. Itu merupakan ulangan babak final Piala Uber 2010 yang digelar di Malaysia, saat Korea mengalahkan China. Saat itu, Korea menang 3-1, sedangkan Sabtu kemarin, Korea menang dengan skor 3-2.

Dari segi materi dan kualitas pemain, China memiliki komposisi yang tepat untuk menang. Di single pertama, China memiliki Chen Yu Fei, peraih medali emas di Olimpiade Tokyo 2020, dan sekarang berada di peringkat ketiga dunia. Dia ditemani oleh pemain nomor sembilan dunia He Bing Jiao.

Satu poin dari nomor ganda hampir pasti karena ganda China, Chen Qing Chen/Jia Yi Fan, menjadi pasangan nomor satu dunia. Namun, dalam peristiwa yang mengejutkan, Chen Qing Chen/Jia Yi Fan, kalah dari Lee Sohee/Shin Seungchan dari Korea, kekalahan yang merusak skenario juara China. Apalagi ganda kedua Korea, Kim Hye Jeong/Kong Heeyong mampu mengalahkan pasangan China Huang Dong Ping/Li Wen Mei.

Korea ternyata punya pemain yang punya mental pantang menyerah. Hal ini juga telah ditunjukkan oleh single pertama An Seyoung. Meski kalah, dia telah menunjukkan kepada rekan-rekannya bahwa semangat keberanian dan kekalahan akan mampu membawa Korea menuju kemenangan. Saat menghadapi Chen Yu Fei, An Seyoung yang menahan sakit di kakinya masih memaksa lawannya untuk bertanding hingga rubber game.

Jepang sebenarnya yang diprediksi akan menantang China di final Uber Cup 2022. Negara ini memiliki kekuatan yang merata di tunggal dan ganda. Di tunggal putra, Jepang memiliki Akane Yamaguchi yang kini menjadi pebulu tangkis nomor satu dunia. Rekannya juga mantan nomor satu dunia Nozomi Okuhara.

Ganda sama kuatnya. Ada Yuki Fukushima/Sayaka Hirota, juara ketiga, Mayu Matsumoto/Wakana Nagahara (5), dan Nami Matsumoto/Chiharu Shida (7). Namun, nomor ganda tersebut gagal menyumbangkan poin saat ditekuk Korea 0-3 di semifinal.

Piala Thomas 2024 akan digelar di Tiongkok. Tentu saja, sebagai tuan rumah, mereka akan mengerahkan segala upaya untuk memastikan tim mereka berhasil, tidak seperti yang terjadi di Bangkok. Dua tahun adalah waktu yang tepat bukan hanya China tapi negara-negara lain untuk mempersiapkan skuad terkuat mereka untuk bisa merebut gelar Piala Thomas dari India dan Piala Uber dari Korea.

Artikel Tag: korea, India, Piala Thomas 2022, Piala Uber 2022, Indonesia, China

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/lengsernya-juara-bertahan-dan-munculnya-juara-baru-di-piala-thomas-uber
1271  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini