Legenda Malaysia Akui Indonesia Unggulan Gelar Juara Dunia Ganda Putra

Penulis: Yusuf Efendi
Sabtu 20 Agu 2022, 16:00 WIB
Legenda Malaysia Akui Indonesia Unggulan Gelar Juara Dunia Ganda Putra

Ahsan-Hendra-Fajar-Rian/[Foto:PBSI]

Ligaolahraga.com -

Berita Badminton : Ini bisa menjadi prospek besar tim Indonesia dalam perlombaan ganda putra untuk mahkota di Kejuaraan Dunia minggu depan berdasarkan kedalaman yang mereka miliki.

Dan legenda ganda putra Malaysia, Datuk Razif Sidek percaya satu-satunya cara bagi wakil Malaysia untuk melawan musuh bebuyutan mereka adalah memiliki kumpulan pasangan berkualitas yang lebih besar seperti tetangga mereka.

Pemain Indonesia, Fajar Alfian menegaskan dalam tweet baru-baru ini bahwa dia dan Rian Ardianto tidak takut Malaysia atau Cina tetapi ancaman yang membayangi dari rekan satu tim mereka di Kejuaraan Dunia mulai Senin di Tokyo.

“Selalu ada pembicaraan tentang lawan kami dari China, Malaysia, tetapi kami lebih khawatir tentang pasangan kami sendiri (Indonesia). Kami ingin saling mendorong dan mencoba memenangkan gelar. Kami tidak takut pada orang lain,” cuit Fajar.

Pernyataan Fajar mengangkat pentingnya berburu penghargaan dalam satu paket dengan rekan setim yang berkualitas untuk saling mendorong di turnamen.

Indonesia memiliki enam pasangan yang menakjubkan di 21 besar dunia yajni No. 1 dunia, Marcus Fernaldi/Kevin Sanjaya, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan (No. 3), Fajar/Rian (No. 5), Paramudya Kusumawardana/Jeremiah Rambitan (No. 14 ), Shohibul Fikri-Bagas Maulana (No. 19) dan Leo Rolly Carnando-Daniel Marthin (No. 21).

Marcus-Kevin, Hendra-Ahsan, Fajar-Rian dan Shohibul/Bagas akan bersaing memperebutkan gelar di Tokyo.

Razif mencontohkan Malaysia dulunya memiliki kualitas dan kuantitas pada saat pertama kali menjabat direktur kepelatihan ganda nasional. Rexy Mainaky di mana ada sekitar enam pasangan kuat yang mampu menang di panggung internasional pada 2006.

Dipimpin oleh Koo Kien Keat-Tan Boon Heong dan Choong Tan Fook/Lee Wan Wah, Malaysia memiliki Mohd Fairuzizuan Tazari-Lin Woon Fui, Mohd Zakry Latif-Gan Teik Chai, Chan Chong Ming-Chew Choon Eng untuk diandalkan.

Namun, dua teratas BAM saat ini, No. 6 dunia Aaron Chia/Soh Wooi Yik dan Goh Sze Fei/Nur Izzuddin Rumsani (No. 12) tidak memiliki pasangan muda yang kuat untuk mendorong mereka sementara pasangan independen berpengalaman lainnya Ong Yew Sin- Teo Ee Yi (No. 10) dan Goh V Shem/Tan Wee Kiong (No. 15) tidak konsisten.

“Apa yang dimiliki Indonesia saat ini luar biasa. Mereka dulu mengandalkan satu atau dua pasangan kelas dunia tetapi sekarang mereka memiliki enam dan ada beberapa kombinasi muda lagi yang menunggu untuk membuat terobosan,” Razif.

“Masuk akal bagi Fajar untuk tidak takut pada orang lain tetapi sesama orang Indonesia. Ini adalah kompetisi yang sehat. Memiliki pasangan yang berkualitas akan membantu mereka di Tokyo dan juga turnamen lainnya.”

“Kami juga harus mencoba membantu pasangan muda untuk menjembatani kesenjangan dengan senior sehingga kami akan memiliki pasangan yang lebih berkualitas untuk saling mendorong dalam pelatihan dan juga di turnamen,” ungkapnya.

“BAM dan Rexy sedang mencoba untuk mendapatkan pasangan muda dan elit untuk berlatih bersama. Ada beberapa kombinasi di luar sana dan dengan panduan yang tepat, kita bisa memiliki lebih banyak ke depan.”

Man Wei Chong/Tee Kai Wun memberikan sesuatu untuk menghibur bulan lalu ketika mereka memenangkan Taiwan Open sementara Arif Junaidi/Mohd Haikal Nazri, Chia Weijie/Low Hang Yee dan Chang Yee Jun/Yap Roy King adalah beberapa pasangan cadangan dengan BAM.

Putra Razif, Fazriq, juga telah dipromosikan ke skuad senior tahun ini melalui program jalur cepat asosiasi.

Fokus untuk saat ini adalah pada Kejuaraan Dunia di mana Malaysia juga memiliki empat pasangan – Aaron/Wooi Yik, Izzuddin/Sze Fei, Yew Sin/Ee Yi dan V Shem/Wee Kiong yang akan berusaha memenangkan gelar yang sulit diraih.

Empat kombinasi Indonesia terlihat menjadi taruhan terbaik dengan pasangan tuan rumah dan juara bertahan Takuro Hoki/Yugo Kobayashi sebagai satu-satunya pasangan yang mampu menggagalkan mereka.

Fakta bahwa Marcus-Kevin, Fajar-Rian dan Shohibul-Bagas belum meraih gelar utama akan memotivasi mereka lebih jauh di Tokyo. Para pemain ganda Malaysia juga harus menarik dari motivasi yang sama untuk mengakhiri penantian yang menyakitkan untuk gelar juara dunia.

Artikel Tag: Indonesia, Fajar Alfian, Muhammad Rian Ardianto, hendra setiawan, Kejuaraan dunia 2022

Published by Ligaolahraga.com at https://www.ligaolahraga.com/badminton/legenda-malaysia-akui-indonesia-unggulan-gelar-juara-dunia-ganda-putra
841  
Komentar

Terima kasih. Komentar Anda sudah disimpan dan menunggu moderasi.

Nama
Email
Komentar
160 karakter tersisa

Belum ada komentar.

Jadilah yang pertama berkomentar disini